Sep 8, 2013

Party Like It's 1986 - Akad Nikah



Keesokan paginya, setelah acara Malam Bainai, Ade dan Marah menjalani bagian terpenting dari seluruh rangkaian acara pernikahan – akad nikah. Selain dinanti oleh CPW dan CPP, akad nikah biasanya juga paling dinanti oleh para pemirsa, soalnya… PENGEN DENGER IJAB QABULNYA LANCAR, NGGAAAAK?! Eymmm.

Acara berlangsung di Hotel Dharmawangsa, which is the ideal venue for a million reason. Pertama, Hotel Dharmawangsa, tuh, practically tetangganya Ade. Jaraknya beneran cuma tiga kali tiger sprong dari rumahnya. Kedua, Hotel Dharmawangsa adalah lokasi yang sangat cucok untuk manten adat Indonesia. 99% manten adat Indonesia di Jakarta pasti setuju, deh. Dengan suasananya yang agak muted dan understated, ditambah dengan interior Dutch-Indiesnya, Dharmawangsa emang manis banget, sih, untuk pernikahan adat. I know for a fact that Indonesian brides often cat fought each other to get this venue. Claws out, ladies!

So, yay for, Ade. Yay!

Saya hadir tepat ketika CPP baru hadir, dan CPW masih bersembunyi di lobby dalam, belum masuk ke ruangan ijab qabul. Pas lah, karena saya jadi nggak kelamaan nunggu.



 

Ade looked very regal. Dengan suntiang dan 273,049 perhiasaan adat emas yang dipakainya, sinar sang penganten Anak Daro keliatan sampe bulan, deh!


The always poised Ibu Jajang :)

Setelah Marah dan keluarga beriringan masuk ruangan akad nikah, Ade pun menyusul masuk, diiringi dua kakak tertuanya.



  
   


Pada akhirnya... tiba saat yang dinanti-nanti... ijab qabul! 



Sayangnya, Marah harus ngulang sekali, karena sebelum Bapak Ucu ngomong "... dengan mas kawin sebesar...", Marah udah nyaut duluan, "Saya terima nikahnya...". 

Penonton 'kan jadi gelisah yaaaa, tapi trus Bapak Ucu nyeletuk dengan santai, "Lebih cepat lebih baek, ya!" Ahahahaha, ketawa deh semuwaaa... Asli, padahal itu 'kan momen tengsin sejagad raya, tapi berhasil terselamatkan :)

Alhamdulillah, ijab qabul kedua lancar. Selamat, yaaa!

Setelah ijab qabul, pemberian mahar, dan tukar cincin selesai dilaksanakan, tiba waktunya pemberian nasehat perkawinan. Ketika ngeliat siapa penasehatnya, hati saya coplok sampe lantai. It's none other than Quraish Shihab!



Di lingkungan teman dan keluarga saya, kayaknya nggak ada yang nggak cinta sama Pak Quraish. Saya yakin, beliau adalah salah satu ustad dan ahli agama terbaik di Indonesia, bukan hanya untuk generasi saya ya, tapi untuk semua jaman. Analisanya selalu cerdas, kata-katanya sangat halus, santun, dan nggak pernah pake nada meng-condemn, walaupun sedang berbicara tentang hal-hal haram sekalipun. Ketauan banget level intelektualitasnya. Addduuuh... 

Bagi kami-kami, kehadiran Pak Quraish di hati nggak akan pernah tergeser oleh lusinan ustad baru yang sekarang sering nongol di TV. Beliau adalah satu-satunya ustad yang berhasil menggerakkan hati geng maksiat saya untuk dateng ke pengajian bulanannya (TAPI TRUS KAGAK JADI-JADI, DAH! *cipratin air zam-zam satu-satu*). Pokoknya, ngefans banget!

Singkat kata, Pak Quraish adalah penasehat pernikahan idaman saya dulu, tapi sayang sekali, nggak kesampean.

Dan kayaknya memang banyak penganten yang ia tolak, karena ia membuka nasehat pernikahan untuk Ade dengan begini...

"... Sebelumnya, saya minta maaf. Sebenarnya saya sudah tidak pernah memberikan nasehat pernikahan lagi. Namun kali ini, saya harus buat pengecualian. 

Kakek nenek saya bersahabat dengan kakek nenek Pak Jusuf. Orangtua saya bersahabat dengan orangtua Pak Jusuf. Kami berasal dari daerah yang sama. Saat orangtua saya menikah, kakek-nenek Pak Jusuf hadir. Saat Pak Jusuf menikah, yang memberikan nasehat pernikahan adalah ayah saya. Sekarang anak-anak kami berteman baik. Cucu-cucu kami pun bersekolah di sekolah yang sama. Bagaimana saya mau menolak permintaan pemberian nasehatnya? Jadi, kalau ada yang meminta saya untuk memberikan nasehat pernikahan, coba dipenuhi dulu syarat-syarat persamaan saya dengan Pak Jusuf tadi..."

Disini, penonton udah ketawa. Tapi beliau lanjut...

"... saya menyampaikan hal ini, karena saya lihat banyak muka-muka yang saya tolak permintaannya dulu..."

Wakwakwaaaawww. Iya deh, Pak Quraiiiish... :)))

Isi nasehat pernikahan Pak Quraish sangat indah. Nggak tau deh, emang beneran indah, atau saya aja yang bias akibat ngefans. Semua poin-poinnya lugas, to the point, bijaksana, sangat membumi, nggak bertele-tele (in fact, Pak Quraish sangat menekankan bahwa nasehat pernikahan nggak usah panjang-panjang. Kesian itu mantennya manggul suntiang 5 kilo!), dan disampaikan dengan nada lembut khas beliau.

Pas dengerin nasehatnya, saya ngembeng gila! Waktu itu, sih, saya ngapalin nasehatnya dalam hati, tapi sekarang kok lupa, yo. Beberapa poin yang saya ingat:

  • Wanita harus jadi kebalikan suami. Sebagai contoh, suami harus memimpin keluarga dengan tangan terbuka. Sebaliknya, istri harus menjaga keluarga dengan tangan tertutup, alias jangan boros. Wakwaaaw.
  • Perihal 'jangan boros' ini berulang-ulang ditekankan oleh Pak Quraish. Istri harus bisa memaksimalkan (dan bersyukur) atas uang suami yang sedikit, tapi harus meminimalkan (alias menghemat dan menabung) uang suami yang banyak. Mana panah dan busur? Kupanah dulu para ibu-ibu tukang belanja tas! Jleb jleb jleb!
  • Walau sedang berantem, jangan sekali-kali pisah ranjang. Kadang, sentuhan-sentuhan tangan tak sengaja di balik selimut bisa memicu baikan :)))
  • Selain uang, dua hal yang harus dijaga oleh istri untuk suami - makannya dan tidurnya. Dua hal ini sangat fatal. Telat makan bisa bikin marah. Kurang tidur bisa bikin senewen.
  • Sebaliknya, suami harus bisa toleransi kepada istri. Kadang, salah naro sepatu aja bisa bikin istri marah, karena jadi berantakan. Hargai hal tersebut.
  • Dan yang terakhir... "Dulu, saat Pak Jusuf menikah, ayah saya memberikan nasihat 'Semoga Mufidah (nama istri Bapak Ucu) bisa menjadi mufidah untuk Jusuf. Sekarang saya akan memberikan nasihat yang sama. Semoga Chairani (Ade) bisa menjadi chairani - yaitu kebaikan dunia dan akhirat - untuk Marah..."

EMBER MANA EMBER?! Brb, mewek terharuuu!!!

Jadi begitulah. As expected, nasihat Pak Quraish sangat mengena di hati kami semua. Mata Ade keliatan sangat berkaca-kaca and she's holding back tears like crazy :'}}}

Kelar acara nasehat pernikahan, Ade dan Marah menjalani sejumlah ritual adat Minang. Tapi karena sepupu-sepupunya udah pada gemeter pegel bin kelaperan, kami ngacir duluan cari makan.

Sialnya, meja katering belom dibuka, maka kami pindah ke lobby dan... pesen makanan dari hotel. Ironis nggak, sih? Ada makanan gratis, kok malah beli dari hotel? Jadilah kami makan kue cucur termahal di dunia. Dem yu, Dharmawangsa!

Tapi setelah meja katering buka, tentunya kami langsung ngangkut makanan dari sana, meski makannya keukeuh eksklusif di lobby :)))






Making Tyra Banks proud...

Katanya, jumlah tamu mbleduk. Undangan yang disebar 200, perkiraan tamu yang hadir 400 orang. Pada prakteknya, yang dateng... 750 orang. Gosipnya, keluarga inti sampe keabisan makan dan manajer hotel pun murka karena pemesanan makanannya berlebih.

Kurang tau, sih, gosip ini sahih apa nggak. Soalnya kalo hajatan udah serame ini, 'kan akik mending mojok aja, hahahihi di lobby daripada ikutan huru-hara, ya nggak siiih...








Tapi di luar itu semua, Alhamdulillah acara lancar dan meriah.

  









Saya stay di Dharmawangsa sampe agak sepi, dan bentuk sang bapak penganten wanita udah ngglosor gini...




Dan karena pelaminan udah kosong, saya langsung foto-foto vebeles bersama sepupu ter-vebeles, Edi!


Tapi setelah foto-foto dengan pose anonoh dan provokatif di panggung gitu, saya langsung didamprat sama mamanya Ade, maaaak! Katanya, apa-apaan itu anak perempuan foto begitu? Ahahaha... tengsinawati! :))) Untung pas emang mau pulang, jadi akik langsung mabur, deh.

Once again, congratulations ya De, Mar :-*

  
Perlu nggak, siiih, foto narsis segede gini sebelum pulang? Ya perlu, lah!

Ade's Baju Kurung: Edward Hutabarat
Ade's Makeup: Adi Adrian
Leija's Outfit: Teeas Rubismo
Leija's Makeup: Marlene Hariman

Next: Resepsi

15 comments:

  1. Gue puuun. Ngefans beuraaat sama Quraish Shihab. Baru beli beberapa bukunya kemarin di Indonesia dan sebenernya punya banyak banget pertanyaan buat doi, terutama seputaran bukunya yang tentang penutup kepala itu.

    Btw, itu foto sama Edi sambil angkat kaki keren abis gilak!

    ReplyDelete
  2. yeaaayy... ada apdetan *joget²*

    dan ikutan ngembeng aja gitu pas baca point²nya gimana kalo dengerin langsung yah. Ane juga suka sama Quraish Shihab, kayaknya slalu adeeeem kalo dengerin beliau ceramah.


    btw, baju seragam akad nikah sepupu²nya baguuuus, suka deh yang cerah² ceria gitu.

    Ayooooo semangat nulis yang resepsi.

    ReplyDelete
  3. Hai Mba Lei.. aku silent reader blog mu loh.. dari mulai blog kawinan sampe yang ini.. sukaaaa.... Salam kenal ya Mba Cantik... ^_^

    ReplyDelete
  4. udah lama baca letthebeastin tapi jadi silent reader aja, tapi kali ini mewek juga bayangin Pak Quraish Shihab menyampaikan langsung ceramah nikahnya, thank you mama Raya sudah sharing :')

    anyway, kak Leija cantik sekali ;)

    http://theprimadita.blogspot.com/

    ReplyDelete
  5. Ahhh, suka banget foto-fotonya mba lei! Ikut kursus2 gitu ga sih hasilnya bs cakeup!
    Sekarang kan banyak yg bawa-bawa kamera gedhe tapi hasilnya blur sana-sini.
    Oh iya, itu agak pebasaran sm teeas rubismo, review dong mbaaa...

    *btw, kok ga liat penampakan Raya ga ya?

    ReplyDelete
  6. Mba Lei ini terlalu cantik deh,,suka benerr liat outfitnya di segala acara.. vebeles pisann deehh

    ReplyDelete
  7. kamuhhh, spektekyuler sangattt foto pelaminannya hahahha. ikutan ngembeng baca nasihat perkawinannya *langsung masak nasi-nanti malem kelonin suami*
    congrats for the bride & groom ya lei, sampaikan salam doaku supaya langgeng samara. aminnn

    ReplyDelete
  8. wah ngefans sama pak quraish

    btw sepupunya yang edi lucu, haha

    ReplyDelete
  9. Tanpa terkecuali, gue pun fokus ke Pak Quraish *bengong*

    ReplyDelete
  10. udahlah ini nasihat perkawinan sukses bener bikin mata berkaca-kaca
    *kekepin foto suami
    *siap2 suapin suami tar malem
    *beres2 tempat tidur

    Thanks for sharing ya Lei

    ReplyDelete
  11. adek gw juga datang nih akad sama pestanya...suaminya dia keluarga Pamoentjak
    keren banget kata dia...sekarang liat foto2xnya mengamini kata2x dia deh :D

    ReplyDelete
  12. ooohhh. love the colors :D

    P.S. Quraish Shihab = satu2nya (SATU2NYA!!!) pemuka agama yang gue rela banget dengerin sampe lama. Dulu jamannya doi kultum buka puasa di tv, remotenya gue sembunyiin biar ga ada yang ganti channel hahahha.

    ReplyDelete
  13. (astaga... janggalnya bahasa indonesia gue...)

    ReplyDelete
  14. ikut bergandengan tangan di barisan pencinta Pak Quraish!

    WAktu menikah aku minta tafsir Al-Misbah lengkap. dan enam tahun kemudian, (yak, baru sekarang maksutnyee!) baru dengan serius membaca satu-satu. Abisnya kan lebih gampang liat ceramahnya di tipi yah *ngeles*

    Udah volume 5. 10 more to go! Mariii...!

    ReplyDelete
  15. *merapatkan shaf dengan sesama jamaah Quraish Shihab*

    tisu mana tisu?

    semoga pernikahannya membawa berkah dunia akhirat. Amin

    ReplyDelete