Apr 17, 2013

MPASI, So Far...

Tiga bulan sudah Raya dan Ibu berpetualang di dunia MPASI. Di bulan 6 dan 7, kayaknya Ibu mending berpetualang ke goa hantu aja, deh. PUSING, MAK, ANAKNYA KAGAK DOYAN MAKAN. Tapi di bulan ke 8 menuju 9 ini, Alhamdulillah, udah ada kemajuan. Fffiiiuuuhh...

*lap keringet pake Kanebo*

Jadi, gimana nih cerita MPASI Raya so far?

Menurut saya, sebelum memulai MPASI, sebaiknya kita bikin goal terlebih dahulu. Ibarat bikin skripsi, mesti ada objektifnya. Berdasarkan pengalaman, ini membantu banget, lho. Pikiran kita jadi clear, karena fokusnya jelas kemana. Batin pun nggak terbebani karena kebanyakan idealisme.

Begini contohnya!

Goal MPASI saya dua:

1. Palet lidah Raya harus luas. Dengan kata lain, Raya TIDAK BOLEH jadi picky eater, dan fleksibel menerima berbagai jenis makanan dengan lapang dada (duileee...). Ini investasi jangka panjang supaya anak mau makan 4 sehat 5 sempurna, dan nggak nyusahin kalo dibawa pergi (teteup ya, tujuannya jalan-jalan).
2. Nggak makan sambil digendong-gendong. Duduk! Kalo nggak duduk, mending berhenti makannya.

Saya 'kan bukan manusia sempurna yaaah. Berhubung goal saya demikian, curiganya terpaksa ada pengorbanan di sisi lain:

a. Nggak bisa terlalu idealis soal gizi. Bukan berarti mau ngasih makan anak sampah yaaa, tapi nggak bisa saklek Golden Standard lah.
b. Nggak bisa terlalu idealis, harus makan MPASI homemade tiap saat.

Menyangkut poin nomer 1, berikut adalah makanan yang diperkenalkan ke Raya, bulan per bulan:

6 bulan, kenalan sama: oat, beras merah, barley, alpukat, pisang, apel, pepaya, pir, ubi, segala labu-labuan (kabocha, butternut squash, etc). Oya, saya kurang demen gasol dan beras putih, jadi sengaja nggak kasih.

7 bulan, kenalan sama: olive oil, daging sapi, daging ayam, daging kalkun, kaldu sayur, kaldu daging, bawang putih, bawang bombay, kayumanis, santan, lada, brokoli, wortel, buncis, seledri, kacang hijau, tahu, plum, aprikot, jeruk, keju, yogurt, dan YA, MAKANAN INSTANT! Jeng jeeeng! Yaitu puree-nya Rafferty's Garden, Heinz, Gerber, biskuitnya Heinz dan Farley

8 bulan, kenalan sama: mentega, ikan laut, strawberry, blueberry, kiwi, jagung (diperkenalkan belakangan karena gizi jagung kurang OK), kentang (alasannya sama dengan jagung), bayam, zucchini, tomat, kembang kol, pasta, eskrim, susu sapi cair (untuk campuran makanan), tepung (sebagai bahan bikin cheese sauce), telor, dan Weetabix.

Sejauh ini, nggak satupun makanan tersebut menimbulkan alergi atau gangguan pencernaan untuk Raya. Plok plok plok!

Bagi beberapa aliran, mungkin menu makannya Raya agak kontroversial ya? Memang sih, basis saya 30% bahan bacaan (yang sahih), 70% feeling. Misalnya, kata orang, jangan kasih telor utuh sampe anaknya umur setaun. Kuningnya aja dulu. Namun karena beberapa resep Annabel Karmel menggunakan telor utuh dan wholesomebabyfoods juga membolehkan, ya wes, bismillah kasih telor utuh. Feeling Ibu nggak apa-apa, karena anaknya lumayan tangguh. Alhamdulillah, Raya baik-baik aja.

Begitu juga dengan eskrim. Dulu saya anti banget kasih gulgar, terutama gula. Apalagi kalo sampe sugar rush, bisa begadang nih bocah teror sampe tengah malem, TAKUUUT!!!

Tapi karena Raya singset, dr Purnawati menyarankan, "Makan eskrim aja, Bu!" Tanpa babibu, langsung deh Ibu bikin smoothies buah-buahan pake esgrim. Jarang-jarang siiih. Gimanapun juga, gula itu kurang baek. Plus, tetep takut sugar rush berujung begadang T__T.

(catatan - sumber-sumber makanan menggendutkan yang lebih 'aman' diantaranya: produk olahan kelapa seperti santan dan VCO, serta alpukat)

Soal makanan instan, saya kasih ke Raya dengan sengaja, bukan karena kepepet. Alasannya, karena saya mau ngetes, ini anak doyan / alergi nggak sama makanan instan? Karena saya yakin banget, sebelum usia setaun, pasti ada episode Raya plesir, dan saya nggak bisa ngeracik MPASI di jalan. Daripada bocah kelaparan atau makan makanan benyek - menurut akoh pribadi lho yaaa - mending makan makanan instan. Sebelum itu terjadi, saya ngetes dulu di rumah, ini anak bisa terima makanan instan nggak? Alhamdulillah, bisaaa.

Jadi, menyangkut poin nomer 1, apakah palet rasa Raya menjadi luas? I can safely say, YES YES YES! Nggak alergi apapun, dan nggak pernah menolak makanan karena RASA. Nolak makan karena nggak mood sih sering ya, seus... Zzzz.

(catatan - kata dr Endah, kalo terjadi reaksi merah-merah dikit atau bruntusan kecil, itu belum bisa dibilang alergi. HAJAR TEROS, BU!)

Poin nomer 2: apakah Raya konsisten makan di korsi, nggak pernah digendong? YES.

Poin a dan b: Benarkah gizi Raya nggak sampe Golden Standard, dan nggak murni makan MPASI homemade? Benaaar. Tuh, buktinya kena makanan instan dan esgrim segala (walau dibawah restu dr. Wati). Trus, kalo lagi jalan, kita 'kan sering melenceng dari jadwal nih. Misal, jam 12 siang niatnya udah di rumah, tau-tau masih di luar. Terpaksa melipir ke resto, dan... suapin table food. Jeng jeng! Auk ah. Dengan mengucap Allahumma bariklana, Raya makan yang plain-plain seperti fresh juice tanpa gula dan mashed potato.

Tapi saya masih ada usaha jadi idealis, sih. Misal, saban masak hidangan daging sapi, saya bersikukuh nggak pake daging giling. Pake daging utuh, cincang sendiri. Bahan-bahan makanan dan cara penyajiannya pun tetap diusahakan premium. Katanya labu-labuan dan umbi-umbian paling bagus dipanggang? MAKA PANGGANG LAH! :))) Ribet, ribet dah.

Intinya, kalo kagak bisa ideal-ideal amat, yastralaaah. Gimana dong? Ibunya juga bukan ibu ideal kok :D Jadi realistis-realistis aja deh, semampunya...

Sedikit sedikit, Insya Allah hal ini mau diperbaiki kok, supaya tetep bisa memperluas palet lidah Raya, tanpa kompromi dengan Golden Standard. Idolaku 'kan Puspi, hihihi.

Makannya makin sehat ya nak! Aamiiin.

6 comments:

  1. *ambil post it+bolpen sibuk mencatat..*

    aku yang deg degan banget kemaren sekarang tiap mo tidur pikirannya adalah "sesok Binar makan opo yo?"

    itu bener banget harus duduk! disiplin! meskipun cuma duduk di bouncer ato bumbo seat (belum punya highchair marih!) yang penting harus duduk..

    woooww esgrim! dibuatin smoothies dicampur sama alpukat kayaknya gadang banget noh kalorinya mbak..

    ReplyDelete
  2. asikkkk, Raya makannya udah enak ya sekarang. MPASI nya Danish masih 2bulan lagi, tiaaap harii mantengin forum lah, milis laah, koo...ibuibu diluaran sana bikin perMPASIan ini berasa kompetitip ya? T__T

    Ah, bismillahirohmanirohim aja deh ntar. Masih komat-kamit ngatur waktu kapan nyiapain MPASI nya. Seharian pulang kantor kayanya ko cape banget *ciyeehh* Padahal santey gitu di kantor. Lah malah jd OOT gini.

    Doakan akuuu yaaa, semoga Danish juga ga jadi picky eater dan yes setuju untuk ngenalin banyak rasa termasuk nyelipin yg instan untuk ngetes mau atau engga nih anaknya.

    Semangaaatttt!

    ReplyDelete
  3. Wah seru ya raya makanannya luas pilihannya hehehe
    Meski blm punya baby,tp cika sering baca2 juga soal baby babyan n perASIan n perMPASIan hihihi
    Kak lei,cika pun pernah baca di majalahnya travel family gitu,kalo anak yg sering dibawa travel n sering makan beragam makanan bakal lebih tahan banting n lebih ga gampang sakit,,kaya anak anak bule gitu yg pemakan segala :D
    moga Raya demikian yaa secara eboonya doyan travel meluluuu aamiin

    ReplyDelete
  4. Gue tu udah niat mau ngasih Kanti Gerbers yang di jar kecil-kecil itu lho hahaha. Abis dari jaman dulu selalu gemesss kalo liat itu, gak sabar pengen ngasih itu ke anak *jangan dicontoh*

    ReplyDelete
  5. Mba Lei,
    Aaaak engkau menjawab seluruh tanyaku deh! Hahahaha. Anakku baruu saja mulai MPASI, aku pun berencana punya goal semacam itu, supaya gak picky eater (KAYAK IBUNYA zzzzz) dan supaya gak gendongan (pelajaran dari nyuapin ponakan sambil berlarian keliling kota).
    Mau tanya deh, Mba. Kalo beruntusan kecil-kecil belum bisa dibilang alergi, lalu yang udah bisa dibilang alergi tuh yang kalo heboh merah-merahnya gitu kah?
    Terus apakah Raya waktu awal pake si aturan 3 harian itu?
    Anyway, itu kisah di atas mah udah ideal atuuuh, effortnya luar biasa buat Raya.
    Bismillah dulu ah biar bocah-bocah makannya pada pinter dan sehat, ameeen.

    ReplyDelete
  6. Ednasari: Kalori banget Sariii... Kalo Raya gak mau, ibunya deh yang makan, haaammmmmm :D

    Nisa: Semangat Daniiish! Ih iya dulu aku juga pusing dan bingung banget, gimana cara mulai MPASInya. Mulai dari metode sampe ngolah menunya - tegang banget! I feel you lah :D

    Eeeh itu awal-awal doang. Lama-lama makin cuek dan baru mikir menu pas buka kulkas. Boro-boro bikin menu bulanan lagi hihihi.

    Cika: Aaamiiin! Masuk surga deh ya kamu, kata-kata penyemangatnya manis bangeeet hihi. Kebetulan bentar lagi mau posting cerita soal MPASI dan travelling. Hosh!

    Peds: Jangan lupa farley... Hihihi. Yang itu mah gak imut ya? Ntar cobain yang Heinz rasa Vanilla Custard yaaa, endeus banget itu kayak fla pudding. Dan lengket juga, which I guess indicates sugar galore, uuppsss... zzzz

    Adinda Annissa: Haduuuh, makaci banget nih kata-kata penyemangat buat ibu Raya. Soalnya rasaan ngasih makannya udah slebor banget hihi.

    Iya, kata dokter Endah, bisa dibilang alergi kalo sampe mencret, atau merah2 heboh kayak pulau, atau sampe bentol2. Dan itu juga kalo konsisten reaksinya, setelah 3-4-days rule. Kalo kayak biang keringet kecil-kecil doang mah cuek aja :D

    Di 6 bulan, Raya disiplin 3-days rule. Tapi setelah itu baybaaay... :D



    ReplyDelete