Mar 4, 2011

L'appartement

Sejak sebelum nikah, saya sudah bikin ultimatum ke T, "Kita nggak tinggal sama orangtua ya! Orangtua jej, ataupun orangua eike! No!"

Tinggal sama orangtua T sih emang nggak mungkin... lha wong beliau-beliau berada di Jambi. Tapi tinggal dengan ortuku pun aku tak mau. T setuju. Saya pun lepas... bebas... terbang dari sarang orangtua... plek keplek keplek *mengepakkan sayap*

***

Terbang dari sarang menuju kemana? Bingung! Hahaha.... sok-sok-an mau keluar rumah, trus sampe luar bingung mau kemana.

Yang pasti, saya dan T nggak mungkin sanggup langsung beli rumah sendiri. Meskipun kami sama-sama hobi berinvestasi sejak tahunan lalu, gudang duit Paman Gober kami nggak mungkin dikuras hanya demi rumah.

Datanglah tawaran bapakku untuk membangun rumah di sebidang tanah milik beliau, yang Insya Allah nantinya dihibahin ke saya. Tawaran ini saya sambut dengan suka cita, tapi selama nunggu rumahnya dibangun, saya dan T mau tinggal dimana? Di tengah pencarian, T akhirnya memantapkan hati untuk menempati sebuah unit apartemen sekecil kotak korek, yang lokasinya masih deket sama rumah ortuku. Dengan luas 60-an meter persegi, lengkap dengan perabotan, harga sewanya nggak terlalu mahal sih... meski saya tetep stress, "Do we have the budget? Apalagi kita juga mau sambil bangun rumah..." 

Untungnya waktu itu saya masih berpenghasilan, dan T masih kerja di sebuah consulting firm, yang meski jam kerjanya BARBAR, gajinya lumayan. Jadi kami bisa nabung untuk sewa apartemen ini.

Mungkin ini yang namanya zodoh. Proses survey unit, ngobrol sama agen penyewa, bayar sewa untuk 6 bulan langsung, dan tandatangan kontrak dilakukan hanya dalam waktu 1,5 minggu, dan serah terima kunci sukses dilakukan pada tanggal 15 November 2010, tepat sehari setelah resepsi, neeyyk...

***

Ada istilah, 'Anak adalah perekat keluarga'. Tapi karena akika belum tekdung, I have to say, apartemen ini lah perekat keluarga kecil saya.

Apartemen ini adalah rumah pertama pasangan Mrs. Lei and Mr. T Wicaksana Sari, saksi bisu segala masalah, segala solusi, segala suka, dan segala duka kami berdua. Dan menurut saya, apartemen ini juga merupakan pembuktian diri Mr. T yang pertama sebagai suami (berat...)

Ceritanya, menjelang nikah dulu, T tuh bokek-sebokek-bokeknya umat. Apalagi kalo bukan karena harus bayar vendor dan mahar. Sempet dese mengucap, "Seumur hidup aku kerja dan nabung, nggak pernah rekening tabunganku cuma 500 rebu gini..." Kasiaaan!

Semakin mendekati hari H, alhamdulillah duit T numpuk lagi. Tapi kemudian... blas isgon LAGI untuk bayar sewa apartemen, berhubung baginda istri ngotot nggak mau tinggal sama ortu. Tertohok lagi deh untuk yang kedua kalinya. Meski begitu, misuaku nggak pernah bitter atau ngomel dibelakang. Santai abis.

Saya sendiri mah senangnya jangan ditanya. Meski fasilitasnya serba terbatas, I love this apartement. I really do. Rumah pertama yang nggak seatap sama orangtua lho, dan rasanya priceless.

***

Lokasinya deket sama rumah orangtua saya (so pasti tuan putri nitip cucian ke rumah sono tiap minggu). Ada fasilitas kolam ikan renang, gym dengan treadmill karatan, minimart dan laundry kiloan (tapi mihil). Penghuninya keren-keren, banyak model, artis, dan cewek-cewek kece ibukota. Jadi saban malem Sabtu, kita bisa turun ke lobby nontonin cewek-cewek keren nunggu diangkut Tramtib gengnya clubbing. Maleman dikit, nontonin mereka digotong pacarnya karena mabok. Rame deh!

Unit saya luasnya hampir 70 meter persegi, FULLY FURNISHED! Ajegile. Ada cable TV, tapi nggak ada internet. Biaya listriknya mahal banget, karena termasuk golongan super premium. Jadi meski lampu kami remang-remang kayak di warung, tagihannya tetep aja mihil, cis!

Selamat datang di istana tuan putri!


Gimana bisa jadi fashion blogger ya kalo sepatu cuma segini-gininya. Satu rak aja sharing berdua. Kasiman....

 

Ngintip kamar pembantu (yang saya jadiin gudang tempat nyimpen ember pel, sapu, dsb) berikut klosetnya. Lagian ukurannya nggak manusiawi deh untuk ART. Bisa mokat kali ya, tiap hari musti tidur berdiri. Sempit bangeet...


Ini dapur manusia apa dapur Barbie? Kecil amat! Kompornya aja kompor kemping! Hahaha... as much as I have to bersukur, harus diakui agak berat punya dapur tanpa preparation table. Potong cabe di lantai pun jadi yaa...

Barang bawaan saya: cuma rak cuci piring. Dispenser, kompor, exhaust, kulkas, bahkan piring, gelas, sendok punya owner semua. Ahey!



And yes, lemari dan kaca ini pun milik owner.

 

Begitu pula meja makan, kursi-kursi plastik, dan lukisan nggak kece ini.



Dingklik sekali, sudah sampai di pojokan favorit misua: ruang TV. Lagi-lagi, saya cuma tinggal bawa sprei sofa. Sofanya, TV, dan meja TV semua dari owner. Ih heboh....

Tapi kenapa hiasan dindingnya lagi-lagi nggak sedep sih? Ikan bawal dan kura-kura mati atau apa ya tu?





Koprol ke kamar 'anak', yang saya jadiin ruang nyetrika dan kamar rias.


 


Last but not least: kamar utama. Coba tebak saya mesti nyediain apa? None! Sprei aja nyolong punya nyokap.




The ensuite bathroom.


Pemandangan indah kalo lagi ujan...


We'll be missing you a lot, men! Apartment! Hik hik hik...

8 comments:

  1. malihhh!!
    kok isooo babu EMAK-KENSIH tabungannya 500rebu??
    ahiakakakakakakakkakk.. :D

    ih ih setujuh!!!
    doktrin 'istri senang rejeki datang' memang harus selalu ditanamkan.. :))

    *elap iler abis liat gambar.. :p

    ReplyDelete
  2. Kayaknya selama tinggal masi di apartment (manapun!!) motong2 di lantai itu wajar bgt la. hihihi

    ReplyDelete
  3. Ita: Isoh bangetttt...! Kayaknya tiap abis gajian, duitnya dicemilin deh waktu itu. Tiap gajian, duitnya langsung hilang!

    Nadia: Hahaha embyer. Kemampuan masak yg udah minimalis, makin tertekan...

    ReplyDelete
  4. lei...serem banget...duit mekenzi bisa sisa gopekceng? gimana nasib laki gue yang gak ada elit2nya nanti kalo udah harus persiapan? suraaammm!!
    teteup, mesti gue tanamkan tuh prinsip "rejeki datang dikala membuat istri senang" hiahiahia!

    anyway, love your apt :3:3 kecil sih emang, tapi gue udah belasan taon tinggal di apartemen. jadi emang setelannya udah betah banget ngeliat apartemen haha.

    good luck on your next endeavor! moga2 cepet dapet rumah jadi supaya gak geger dunia persilatan karena seatap ama si mamak haha.

    ReplyDelete
  5. Crescent Shadow: Bisaaa banget tinggal gopekceng hahaha.... Yang mengerikan tuh kalo kita gak bisa ngontrol vendor kawinan euy, huhuhu

    Thank you somach for the compliment! Akupun sebenernya lebih suka apartemen dibanding rumah, tapi hawa orang Indonesia susah. Ortu protes melulu, katanya nggak sehat huhuhu. Amiiin, semoga cepet bisa punya rumah sendiri segede Cinderella's castle yaaa

    ReplyDelete
  6. ih apartemennya keyeeeenn.. furniturenya bikin ngiler.

    derita lo dan T sama kayak derita gw dan suami gw dulu. gajian masih seminggu lagi tapi duit di dompet dan tabungan kami nggak nyampe 150rb. itu aja dah pake nuker semua recehan yang kita punya. wakakaakakka..

    gpplah. buat kenangan Lei. bisa buat cerita pernah gini dan gitu, sampek harus gini dan gitu.

    semangat nabungnya, jeung! supaya bisa segera punya rumah/apartemen sendiri ^^

    ReplyDelete
  7. itu foto terakhir mantap!!! life's good yahh :D

    ReplyDelete
  8. Tiar: Hareeuuuss... Buat kenangan, kebersamaan dan lebih menghargai duit, emang mantep kalo bersusah-susah dulu ya :) Hahaha omaygat, 150 rebu, lumayan ngenesss :)

    Nita: Hahahaha... sometimes can be better, but I won't complain. Thanks ya Nit!

    ReplyDelete