Mar 31, 2017

Raya dan Engrish

DSCF3867

Buibuk, pada ngajarin anak bahasa Inggris nggak?

Raya baru mulai gue “ajarkan” sekitar beberapa bulan terakhir. Sebelumnya, gue belum ngajarin dia bahasa Inggris. Sejak usia 2 tahun sampai sekarang, Raya bersekolah di sebuah taman kanak-kanak yang murni berbahasa Indonesia. Di rumah, kami juga nggak berbahasa Inggris.

Alasan gue karena… males. Hahaha! Dan merasa nggak perlu juga, sih. Kami belum ada wacana mau tinggal di luar negeri, tho?

Nah, berhubung lingkungan Raya murni berbahasa Indonesia, otomatis dia juga cuma tertarik sama tontonan berbahasa Indonesia, karena bisa dia pahami. Soalnya bagi Raya, konteks itu pentiiing sekali. Motto anaknya, “Buat apa nonton kalo nggak ngerti?” Sedddap.

Jadi sampai sekarang, Raya nggak paham sama segala tontonan Nickelodeon ataupun Disney Jr. His current interests masih seputar Unyil, Jalan Sesama, kartun Diva dkk, tari-tarian Bali, dan reog ponorogo. Pusing nggak, tuh, anak gue udah pernah ngintip aksi pemain reog kesurupan! (dan doyan!)

Tapi Raya nggak cuma jadi anak dengan kearifan lokal tingkat tinggi, melainkan juga nggak bisa dan nggak tertarik bahasa Inggris sama sekali.

Maka ketika Rania Kusumo keknya udah bisa membedah grammatical rules pada puisi Shakespeare di usia tiga tahun, anak gue masih pronounce “fish” sebagai “FIS!”, “show” sebagai “SOW!”, “crush” sebagai “KERAS!”, “scar” sebagai “SEKAR!”, dan “world” sebagai “WERELET”. Antara mau nangis/ngakak nggak, sih.

IMG_8590

Sampai tahun lalu, gue nggak pernah khawatir ataupun malu, atas ketidakbisaan Raya berbahasa Inggris ini. Biasa aja. Hamdalah aku anaknya pedean ya, kak.

Tapi kemudian, muncul wacana Raya masuk ke sebuah SD yang bahasa pengantarnya bilingual. Baru, deh, gue kebat-kebit. Sebagai anak yang high-anxiety, Raya bisa pingsan berdiri kalo langsung dijeblosin SD bilingual tanpa latar belakang bahasa Inggris sama sekali. Kasian anakkuuu.

Maka sekitar 3-4 bulan lalu, Raya gue jeblosin les bahasa Inggris seminggu dua kali, sebagai persiapan kalo jadi masuk SD bilingual tersebut. Ugh, it was such an awful process. Selama sebulan pertama, anaknya mewek atau merengek tiap kali berangkat les. Dan sepanjang kelas berlangsung, gue bener-bener harus standby di depan pintu. Pipis aja nggak boleh!

Alhamdulillah, lama-lama Raya mulai bisa “menerima” les bahasa Inggrisnya. Suka banget, sih, nggak. Jadi jago juga kayaknya masih jauh. Tapi lumayan, lah. Dia udah bisa senang di kelas, dan sekarang udah paham nama-nama warna, buah, dan bisa jawab kalo ditanya “What’s your name?” Hahaha, ciyan gitu doang.

Lesnya Raya juga sangat santai. Kebanyakan mainnya, but I have no complaints about that. Gue nggak punya target apa-apa, kok, yang penting Raya terekspos bahasa Inggris secara rutin aja dulu, supaya nggak syok kalo nantinya jadi masuk SD bilingual.

Dan pssst… Diam-diam, gue malah menikmati ke-katro-an Raya berbahasa Inggris ditengah masyarakat era khlobalisasi ini, lho. Kenapa? Karena celotehan si bocah jadi kocak banget!!!

Jadiii… meski pembukaannya panjang, inti dari postingan ini adalah berbagi sebagian celotehan broken English Raya yang—bagi gue—materi sitcom banget.

Misalnya:

#1
Tiap malam sebelum tidur:

L: “Aylafyu, Raya.”
R: “Aylafyu, Ibu.”
L: “Ray, I love you artinya apaan, sih?”
R: “Selamat malam.”

OOOH, JADI SELAMA INI………………

#2
Di tempat lesnya, Raya punya guru namanya Miss Tery.

R: “Namanya serem ya, Bu. Misteri.”
L: ….

#3

L: “Raya, are you American?
R: “Noooo…
L: “What are you?
R: “Baik… fine, thank you.
L: ….

#4

L: “Raya, how are you?
R: “Mmmm… one.”
L: “Bukaaan. Itu tadi artinya ‘apa kabar’. Ulang, ya. How are you?
R: “Thank you.
L: ….

#5

L: “Raya, ini gambar apa?” *nunjuk gambar boneka*
R: “Do… do… dodol!”

DIKIT LAGI, NAK. DIKIIIT LAGI.

Saking katronya bahasa Inggris Raya, gue dan T jadi punya ekspektasi yang super minim. Suatu hari, gue mau makein Raya baju, dan T berkomentar ke gue, “Itu bajunya a little too big nggak, sih?”

Tetiba bocahe nyaut, “Raya nggak mau pake kaos ini, ah. Kegedean!”

Gue: “Raya tau darimana kegedean? Ini ‘kan kaos baru. Belum pernah Raya pake,”

Raya: “’Kan tadi Papa bilang, ‘a little big.’”

Gue dan T: “APAAAAAAA? KAMU NGERTIIII?!”

*tembak mercon*
*tembak confetti*
*tumpengan*
*kenduri*

#saveRaya
#RayaxEngrish

28 comments:

  1. Raya emang hore ya mba Lei. Aku juga belum ngajarin si bocah 3 taun ini bahasa Inggris. Paling cuma tidy up sama no! aja. Benernya Raya tuh pinter bahasa Inggrisnya mba Lei, tapi dia pengen menghiburmu karena selera humornya tinggi. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Tidy up" dan "no" esensial bahasa enggres ibu-ibu banget ya, hahaha.

      Delete
  2. Aduh mbakkk nggak berhenti ngakak nih bacanya. Lucu banget celotehannya Raya sampe aku baca ulang berkali-kali tetep ngakak terus X)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo denger lebih kesel lagi deh :D Sebenernya celotehan Engrish Raya macem gini banyak, cuma aku nggak keburu nyatet!

      Delete
  3. Bwahahahahaa.. jd ngekek siang ini mba Lei. Mantap lho semboyan Raya, sayangnya awalnya anak saya ikut-ikutan anak tetangga yg lebih gede nonton acara kartun di yutub yg pake bhs inggris. Malah kacau karena salah-salah pengucapannya sama dikasih tau artinya yang ga sesuai. Jadi dari pada salah selamanya, akhirnya kadang saya kasih tau yg benar dan ajarin sedikit-sedikit. Terus dia malah keasyikan otodidak sendiri, ngerti nama-nama hewan gitu.

    Sukses les bhs Inggris-nya Raya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iyaa, Youtube bisa jadi alat ajar yang efektif banget sebenernya. Pengucapannya masih suka salah-salah ya? Karena yang aku perhatiin, anak-anak kecil yang belajar English dari Youtube/TV pronounciationnya malah baguuus.

      Delete
  4. HAHAHAHHAHAHA ini kocak banget sih Raya! :)))))))

    Anakku umur 2 tahun, ga bisa bahasa inggris juga karena nggak pernah aku ajarin. Niatnya pengen dia bahasa indonesia yang benar, siapa tau jadi sastrawan gitu. Nggak pake bahasa alay. Anaknya suka nonton Youtube, trus bisa berhitung 1-10 pake bahasa inggris sendiri. Tapi nyebut seven jadi SEBEN! Bah, Batak kali nak! XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, trus SEBEN-nya pake E besar semua gitu yaaa. Batak abis! :D

      Delete
  5. thank u mbak Lei. abis baca2 postinganmu yg dulu, aku jadi less ambisiyes pengen menjadikan anakku sebagai anak bilingual bahkan sebelum dia masuk TK, hahaha. Padahal emaknya kan ngakunya guru bahasa engrish lhooo.... jd rencana jaman dulu sih pengennya anak wes wes wes howos howos speak-speak sama eke pake bahasa inggris ngerumpiin pembetes di rumah, lol. skrg juga dikasih buku bahasa inggris semata krn board book-nya doi hasil ngeflea market jaman di sydney dulu.... mo beli yg lokal punya, emaknya pelit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ishh, Mem Tyke :D Kalo ngeliat kualitas buku dan tayangan luar negeri, memang pengen banget Raya bisa paham bahasa Inggris, supaya bisa menikmati buku dan tayangan tsb. Tapi aku kayaknya blm sanggup sama "konsekuensi"nya, deh. Ini nggak terjadi sama semua anak ya, tapi banyak anak-anak bilingual di Jakarta yang mindset-nya jadi agak "tinggi". They think of themselves better than other kids, terutama anak-anak yang nggak bilingual. Lagi-lagi ini nggak terjadi ke semua anak ya, tapi ada aja :) Selama kita nggak ada keperluan mendesak (misalnya, mau tinggal di luar negeri), Raya belajar bahasa Inggrisnya nanti-nanti aja deh :D Skrg suka-suka dia aja, mau menyerap bahasa asing sebanyak/sesedikit apa dari lingkungan... ihiiiy.

      Oya bentar lagi kan mau ada Big Bad Wolf. Hunting buku anak enggres disitu ajaaa :)

      Delete
    2. Aaaah bener banget mba lei, kenapa ya aku kok malah resah ngeliatnya. Memang sih bahasa inggris itu pentiing banget, tapi kalau orang indonesia dan tinggal di Indonesia, ngga lancar bahasa indonesianya kan jadi aneh.

      kata amy chua, foreign accent is sign of bravery, makanya dia suka marahin anak anaknya kalau ngetawain aksen asing. Imigran imigran di amerika awalnya pada ngga pada bisa bahasa inggris, mereka dan anak2 mereka jadi bahan ejekan disekolah karena aksennya yang asing dan bikin jadi insecure berat, tapi justru itu yang memicu mereka sukses.

      Delete
  6. Hahahaha Rayaaaa.. Ngakakk banget tiap Kak Lei post celoteh2 Raya .. Btw aku jg masih belom ngajarin enggres ke anakku sih (3.5y) dan masih translate stiap kali bacain dia buku enggres.. (Mostly emang mamak beliinnya buku enggres karenaaaa lebih kece apalagi kalo BBW ��)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daaan bentar lagi mau ada BBW lagi ya! Mari siap-siap bawa sleeping bag ke ICE :D

      Delete
  7. huahaha yang misteri itu kocak banget sih...

    sekarang udah mulai comfortable sama bahasa inggris gini coba kasih raya nonton film2 kartun disney JR sama nick JR aja kali... biasanya anak2 jadi pick up bahasa inggris juga dari tontonan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget Mannn... pas "persiapan" ke Disneyworld kemaren, Raya mulai gue kasih tontonan film-film Disney. Tapi lingkungan memang luar biasa berpengaruh ya. Raya 3 minggu doang di Amrik, vocabularynya nambah banget!

      Delete
  8. nisadanchiccoApril 2, 2017 at 5:03 PM
    Ahahahha terngakak yg bagian Miss Tery itu ������ lucu yaa denger celoteh anak2 gini .. semoga kedepanya makin pintar ya Raya

    ReplyDelete
  9. aq dulu malah punya kepengenan anak bilingual Indonesia + kromo alus, ealaah, malah dpt suami orang jakarta yg bahasa jawa biasa pun gak lancar, gatot deh.
    klo bahasa asing, emm.. kayaknya ala2 mba leija bisa dicontek nih, hihiii, suka2 anaknya belajar aja, asal nanti pas sudah waktunya bs mengikuti dg baik dan lancar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sami mawon Mbak, cita-cita dulu bilingual Bahasa Indonesia dan bahasa daerah. Apalah daya suami bahasa daerahnya pas-pasan, kemudian 3 kali ganti pengasuh anak. Dua orang baru pulang mudik dari Jeddah, satu lagi lulusan Bandar Seri Begawan. Dua tahun fase Bahasa Indonesia rasa Arab, enam bulan kemudian logat Melayu muncul. Anakku sukses menyerap keduanya wkwkwkw... Apa kabar bahasa Daerahnya? Bubar kabehhh...
      Untungnya lebih suka nonton Jalan Sesama dan Diva & Puspus, setidaknya Bahasa Indonesianya nggak sinetron banget lah.MEskipun sekarang logatnya berubah jadi Korea-koreaan ala Roti Awan (Cloud Bread).

      Delete
  10. Mbak... Lesnya dmn kah? Anakku seumuran Raya.... Pun jarang ak kenalin bhs inggris. Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Dian, Raya lesnya di EF yang terdekat dari rumah :)

      Delete
  11. Wahahaha Raya ahh, ibunya kasihan lho dibalas aylafyu tapi artinya selamat malam hihi

    Jaman sekarang sepertinya memang mau tau mau harus bekalin anak sedikit bahasa Inggris sejak dini yaa. Sekolahan yang kategori lumayan pasti bahasa pengantarnya campur Inggris.

    Eh tapi kalo gak salah di postingan buku Raya dulu, Raya ada buku bahasa Inggris termasuk buku-buku Disney kan? Itu dibaca sampe umur berapa, Mba Lei?

    Raya cemangat yaa belajarnya. Biar bisa ketemu inces deder lagi hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hola Janeee... sampai sekarang buku-buku Raya mayoritas masih berbahasa Inggris kok, tapi dibacainnya musti pake bahasa Indonesia. Aku jadi interpreter langsung! Waktu Raya kecil, dia masih nggak protes kalo dibacainnya bilingual (bhs Inggris dulu, trus bhs Indo), tapi skrg dia cuma mau pake bhs Indo

      Hihihi inces deder banget!

      Delete
  12. Wkwkwkwk Raya kepikiran aja yg Miss Terry. Miss Terry nini pelet kalik, ah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Miss Terry kehidupan banget nggak siiiih...

      Delete
  13. Baahahahaha aku teringat dahulu sebelum tidur
    Gw : "Aksa, aylafyuu"
    Anak : "Mama asuuu"
    ....
    brb ambil korek kuping

    ReplyDelete
    Replies
    1. NGAKAKKK :)) (sambil sedih, tapi ngakak, tapi sedih)

      Delete
  14. hahaha misteri...LOL, minta dicium nih Raya *kisskiss

    ReplyDelete