Apr 24, 2016

Kembali ke Dokter Kulit


Maygaaaat, udah se-tuak gini, kirain udah nggak bakal ketemu lagi sama yang namanya dokter kulit. Ngana pekeeeer?

Ceritanya, sejak akhir 2015, kulit muka gue kembali ke fitrahnya, yaitu jerawatan. Gue bilang “fitrahnya” karena memang sejak SD, kulit gue selalu bermasalah. Pas SD sampai SMP, gue eksim parah. Begitu menginjak pubertas, gue jerawatan sampe sekarang. Ciyan.

Tahun 2014-2015, kulit wajah gue sempet kece effortless se-effortless-effortless-nya. Awalnya dicurigai karena faktor sebuah serum mahal, tapi setelah ditelaah, kayaknya, sih, karena hidup lagi hepi dan santai aja.

Alas, good things never lasts. Akhir tahun 2015, gue mulai kembali bekerja, dan gerbang bad lifestyle pun kembali terbuka—begadang, stress, berantem kanan-kiri, dan berada di depan layar komputer terus 24/7. Sebagai orang yang memang pada dasarnya punya anxiety issues, nggak heran, deh, kalo gue pun jerawatan lagi. Bagi yang follow Snapchat gue, pasti pernah liat, ya, formasi jerawat di pipi gue yang sampe kayak formasi rasi bintang. It’s the Big Bear and The Little Dipper!

Tentunya, gue udah coba segala macem usaha untuk mengatasi masalah jerawat ini. Mulai dari gaya hidup “sehat” (well, I tried), perawatan di klinik kecantikan, sampe skincare over-the-counter dari penjuru dunia. Nggak ngaruh!


So last week, I braced myself and went back to a dermatologist. Ini berarti gue harus kembali menjadi hamba krim pagi-krim malam racikan khas dokter Indonesia yang keras, sangat kimiawi, bikin kulit merah, pedih, dan mengelupas.

I’ve always hated it so much. Selain karena efek sampingnya pedih banget, juga karena krim-krim ini selalu berasa kayak limbah beracun, saking kimiawinya. Merananya ampun, deh. Tapi apa mau dikata? Sejak dinosaurus masih menguasai bumi, emang cuma krim-krim begitu yang bisa “mengembalikan” muka bonyok gue ke titik nol.

Seperti biasa, rencana gue adalah perawatan di dokter dulu sampe jerawat-jerawat gue dan bekas-bekasnya tergerus habis, trus di-maintain, deh, dengan skincare over-the-counter.

Untungnya, pada periode “pake krim dokter kulit” kali ini, gue nggak terlalu menderita kesakitan. Mungkin karena udah paham trik-triknya juga, sih (jangan pake krim di daerah dagu dan bawah mata!), jadi muka rasanya nggak kayak digiles kertas amplas banget. Dan yang pasti nggak sampe lecet dan berdarah.

I have passed the worst first week, dan ajaibnya, the second week isn’t so bad.

Anyway, sebagai orang yang seumur hidupnya punya masalah dengan jerawat, gue jadi memperhatikan perilaku orang-orang dengan adult acne, lho. Yang gue amati, kecenderungan sikap mereka begini:

Pertama, mencari support group alias teman senasib.

Buat yang hobi ngulik Internet, biasanya mereka pasti buka-buka forum diskusi tentang jerawat serta berbagai solusinya. Nah, selain untuk saling bertanya dan ngasih rekomendasi, forum-forum begini biasanya jadi ajang pity party banget. Semua meratapi kondisi kulitnya, tapi juga saling menghibur satu sama lain. Hihihi. Solidaritasnya tinggi, deh. Apa gue sekalian bikin pertemuan orang-orang yang bermasalah dengan adult acne, ya? Bak Alcoholic Anonymous, gitu. Pasti aksi tangis-tangisannya nggak kalah drama.

Kedua, menjadi orang yang humble dan bersyukur. Walaupun kesannya “sepele” (kalo kata orang, “Hey, at least you have your health, La!”), jerawatan, tuh, nggak enaaaak banget. I mean, c’mon. Literally the first thing people see on you is your face! Bukan kaki, apalagi kepribadian dan inner beauty. Jadi punya “cacat” di muka, tuh, bener-bener menghantam rasa percaya diri.

Akibatnya, orang jerawatan biasanya jadi lebih humble, lebih bijak, nggak caper, lebih ikhlas, dan pastinya banyak bersyukur. Ciyeee… ini semacam muji diri sendiri, ya?

Tapi bener, lho. Being a person with forever adult acne, gue pribadi nggak kepengen-kepengen amat punya tas anu, sepatu itu, baju onoh. Cuma kepengen muka mulus! Kelar!

Dan menurut gue—sama seperti kebahagiaan—muka mulus adalah sesuatu yang nggak (selalu) bisa dibeli dengan uang. Misalnya, buat gue, nggak ada satupun skincare over-the-counter (apalagi perawatan alamiah) yang efektif mengobati jerawat gue. Skincare over-the-counter cuma bisa me-maintain kondisi kulit gue kalo udah “beres”. Tapi kalo gue lagi jerawatan, nothing works. Malah ada, lho, orang yang mukanya nggak mulus-mulus juga walaupun udah di-LASER. Mau nangis nggak, sih?

Akibatnya, people with acne memang harus selalu ikhlas, legowo, dan berdoa. Mengatasi jerawat memang jihad! Allahu akbar.

Ngana pikir muka akika buku braille?!

***
Anyway—mungkin gue bakal jadi dibenci sama pemirsa, nih, for telling you this—ada yang tau DrPimplePopper nggak?

Beberapa minggu lalu, seorang teman “memperkenalkan” gue kepada channel Youtube DrPimplePopper, yaitu channel Youtube-nya seorang dokter kulit asal Amerika, bernama dr Sandra Lee.

Dari nama channel-nya, udah ketauan lah, ya, isi video-video dese apaan. Eyaaaakkkk… isinya adalah video-video rekaman dr Sandra Lee mengekstraksi (alias mengeluarkan) 1001 jenis jerawat pasiennya, mulai dari blackhead terkecil sampai cyst terbesar.

Sebelum gue dikirimin sumpah serapah karena elo eneg, plis ngaku aja bahwa mencetin jerawat dengan sukses itu satisfying banget. NGAKU! Ngakuuu! Mencetin jerawat yang udah mateng—apalagi jenis blackhead yang geda dan item gitu—tuh bikin puas orgasme nggak, sih? Gue, sih, puas gilak. Setiap kali berhasil ngeluarin blackhead segede dosa di kulit siapa pun, bisa sampe jerit-jerit gemes. Guenya, bukan "pasien"nya :D

Dan berhubung seumur hidup gue “bersahabat” dengan jerawat, gue jadi lumayan ahli, lho, mengekstraksi jerawat tanpa bikin iritasi. Gue juga lumayan ahli membedakan mana jerawat matang, mana jerawat belom matang, mana blackhead yang isinya dikit dan susah dikeluarin, mana blackhead yang bagaikan kue soes Merdeka—dipencet dikit, isinya mojrot banyak. I would say I am a pimple popper myself! *kok bangga* *lalu bikin channel Youtube tandingan*

Jadi nggak heran kalo nontonin video-video ekstraksi dr Sandra Lee ini bagaikan nontonin porn buat gue. Nontoninnya pun bisa bikin gue mengeluarkan efek-efek suara macem “Ugghhh…. Yesss… Sssshh, omaygaaat….” Pokoknya highly satisfying, dan bisa sampe kebawa mimpi.

Nggak semua video DrPimplePopper sanggup gue tonton. Misalnya, gue nggak kuat nonton “pengorekan jerawat” yang terlalu dalam sampe kulitnya berdarah-darah. Tapi kalo untuk blackhead extractions, give it to momma!!!



Enjoy, gaes, tapi nontonnya jangan sambil makan cream cheese, ya. Hoekkk.

28 comments:

  1. Hahaha... Videonya emejing.. Sama, setelah beberapa tahun tanpa jerawat, tetiba muncul lagi berjamaan & aseli ganggu. Akhirnya nyoba perawatan krim2 dokter yg beneran bikin perih, kulit ngelupas tapi untungnya ngga bikin merah2.. Lagi mikir gimana caranya acne free model artis2 kulit mulus, wajah halus bebas jerawat -_-"

    ReplyDelete
  2. nonton ini membuatku banyak Nyebut kak.. astaghfirullah.. astaghfirullah...

    ReplyDelete
  3. Gatel pengen komen kak Lei, ternyata ga aku doang yang hobi mencetin jerawat hehe. Bedanya aku mencetin jerawat suami. Kebetulan suami aku jerawatan dari kuliah, jerawatnya sampai ke punggung dan tangan, bahkan saking gedenya itu jerawat di punggung, susah bedain yang mana yang jerawat yang mana bisul. Udah ke dokter tapi ga ada perubahan, akhirnya cobain deh minum kapsul pembersih darah dan ngurangin makanan berlemak kayak kacang, karena suami hobi banget makan saus kacang, eh berkurang banyak dong jerawatnya. Mungkin emang darahnya kotor kali ya jadi pas dibersihin jadi lumayan hehe. Btw aku nonton ini video sambil sarapan cream soup, dan biasa aja, saking seringnya lagi makan toel jerawat suami yang keliatannya udah mateng, jorok ya haha.

    ReplyDelete
  4. Kulit muka gw tak ubahnya NKRI, masalahnya ga kelar-kelar. Dalam keadaan standar udah jerawatan, giliran lagi breakout, bisa bulanan ga kelar-kelar. KZL. Beberapa temen yang punya adult acne/jawline acne pada bisa nemu selahnya, kayak nggak makan dairy product atau gluten/roti-rotian. Gw sampai sekarang clueless dan terlalu males nyari tahu.

    Duh, ga cukup bernyali buat nonton videonya, lebih baik aku nonton Conjuring daripada nonton video itu!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihh iyah gw kebetulan kena jawline acne, hooo baru tau gw untuk ga makan dairy product. dicoba aaahh.. heheh

      Delete
    2. Betul banget. Kebanyakan jerawat orang terpicu karena dairy product, gluten, dan gula.

      http://femaledaily.com/blog/2016/04/22/makanan-penyebab-jerawat-yang-harus-diwaspadai/

      Delete
  5. mba Lei,akupun bermasalah sama jerawat... jaman SMP SMA masa paling jahiliyah buat para jerawat, pengen banget ke dokter.. pas kuliah minder beraaaat, lambat laun aga jinak.. eh pas lulus lagi cari cari kerja jerawat panen segede jengkol di pipi jidat dagu (lah, semuanya dong!, dan ga ilang ilang!! ibarat mati satu tumbuh seribu... biasanya mama ga pernah ambil pusing, mungkin karena nganggep 'oh puber, makanya jerawatan', sampe akhirnya menaruh simpati sama anaknya ini, dikasihlah wejangan, tiap malem abis cuci muka olesin peresan jeruk nipis (tegaaaaaaaa!!! *awal penyiksaan berat karena jerawat*) diemin 15 menit, bilas pake air dingin, lanjut guyur pake air rendeman Serai (lemongrass) yang diiris tipis dan direndem air mendidih sampe dingin (biasanya bikinnya sore), trus tepuk tepuk sampe kering,repeat seminggu 2x... mungkin karena jerawat trauma dikasih jeruk nipis (gw juga!!), alhamdulillah mulus tak bersisa... yang bikin noda ilang si air serainya,
    tapi teteeeup dateng tiap bulan sih sijerewi, mungkin doi takut klo banyak banyak keluarnya bisa ditimpa jeruk nipis lagi :D :P
    sebagai pemencet jerawat juga mari kita tonttooon...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh senangnya, kalo bisa dapat solusi jerawat dari bahan alami.

      Kayaknya dulu aku juga pernah coba pake jeruk nipis, deh, tapi nggak ngaruh acan. Apa mungkin karena dulu kurang lama dan kurang konsisten ya? Pernah juga pake cuka apel, madu, dan sebagainya. Teteup gini-gini aja, hihihi. Nanti coba lagi, deh. Thank you ya!

      Delete
  6. aku... aku.... aku kena cacar di umur jelang kepala tiga dong, dan bekasnya ga ilang... imagine bekas jerawat item2 all over your body... apakah ini... hidayah... ini mungkin tanda dari langit bahwa aku harus pake gamis ninja dan cadar? -__-

    ReplyDelete
  7. Allahu akbar! Ini kl aku nontonnya macam video kurban Mbak!! *drama queen is coming*
    Sekarang alhamdulillaah jerewi lagi males main ke muka. Tapi taun lalu memang sekalinya datang, barengan ngajak temennya. kzl. Mulai dari cuci-cuci muka pake air cucian beras Jepang, sampai upacara prosesi pake esketu lengkap pun tiada sirna. Liat alodita promo minum lemon dan madu, kuikut jugaaa, mana tau ngefek, tapi hasil akhirnya ya ndak bikin muka sekinclong alodita (secara pikiran kotor aku mikirnya jgn2 ini mbak alo pake esketu bisa dijadiin wudhu juga saking banyaknya diendors *sirik* ). Memang dokter kulit jawaban akhirnya. Dulu waktu aku nyobain dietmayo, di hari ketiga terasa muka kinclong mirip alodita deh mbak, perasaan aja sik sebenernya. Kayaknya karena makanan-makanan bermakna tanpa garam dan bobo cukup itu ya Mbak. Semangat ya Mbak, semoga cepat pergi si jerewei jerewi jahanam. *ini bener2 udh jd kayak wadah curhat jerawat. eheheheheh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betuuul. Makanan itu kunci utama, deh. Bodi singset dan muka mulus pun akarnya dari makanan, bukan (hanya) olahraga dan skincare.

      Katanya sih gula tuh biang kerok banget. Apalagi katanya gula adalah sarang pembiakan bakteri yang subur. Hadeeuuh... Say no to gulgar dong, ya, kayak anak bayi hihihi. Mana tahaaan...

      Delete
  8. Eh eh, kak Lei, nanya donk. Kan komedo itu kan ganggu banget yaaa..jadilah suka facial biar dipencetin dibersihin kek di pideo itu. Tapii..katanya bikin pori makin gede dan komedo makin rajin dateng. Kalo kak Lei sendiri ngerasanya gimana? Atau gak pernah facial-facial-an? Pake krim dokter gitu bersihinnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tim mencetin! Hahaha. Aku bukan ahlinya, sih, tapi katanya, pori-pori besar bukan karena dipencetin, tapi karena sifat kulit yang berminyak, dan kalau komedonya justru kelamaan didiemin (katanya, yaaa).

      Aku di-facial udah sejak aku SMP, bayangin dong. Di-facial paksa sama nyokap dan dokter kulit. Jadi kalopun mengekstraksi komedo benar bikin pori-pori geda, aku udah terlanjur digituin sejak SMP, hik hik hik

      Sekarang ini, buat orang yang komedoan, aku lebih suka saran ini: lakukan facial atau ekstraksi dulu sekali, sampe bersiiih semua, trus lanjutkan pake skincare yang tepat supaya komedonya susah balik lagi. Misalnya, dengan pake produk-produk yang bersifat mengeksfoliasi / mengangkat kulit mati. Aku ngelakuin itu, dan lumayan sih, komedo nggak cepet balik lagi.

      Kalo dulu, aku facial iya, tapi setelahnya cuek lagi (gak rawat wajah dengan baik), jadinya komedo gampang balik lagi, dan kudu facial lagiii... Sebelll.

      Delete
  9. mbak Lei (sok akrab, selama ini silent reader, dan kali ini pengen banget komen). Sama banget mbak. Dari kecil udah akrab sama yang namanya eksim. Beranjak gede, mulai bermasalah sama jerawat. Dan sampai sekarang, masih juga kena adult acne. Never ending battle sama jerawat-jerawat ini. Bertahun-tahun juga akrab sama krim dokter. Beberapa bulan terakhir ini aja, lagi mulai putus hubungan sama krim dokter. Cuma ya itu, jerawat tetep aja masih betah dateng. I feel you buat kata-kata yang ini "Cuma kepengen muka mulus! Kelar!". Sama yang ini "Dan menurut gue—sama seperti kebahagiaan—muka mulus adalah sesuatu yang nggak (selalu) bisa dibeli dengan uang."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeeet. Apalagi makeup. Nggak ngiler deh... yang penting mulus dulu!

      Delete
  10. hai hai.... Aku monik.. kenalinnn *salim*

    Nemu blog ini dua minggu lalu dari miunds.com

    dan sehabis itu, gak ada sehari pun yang lewat tanpa mencet "older post" di blog ini...

    udah sampe di sini aja nih... http://letthebeastin.blogspot.co.id/2013/02/suit-tie-take-2.html

    lanjut terusss ahhhh ngepoinnya *salim lagi* :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuuun! Hahaha... aku antara tersanjung dan deg-degan jadinya :D Makasih, ya *salim balik* *salim-saliman bak Lebaran*

      Delete
  11. I check dr pimple popper channel daily, yahahahaha....Suka tiba-tiba buka youtube dan ngetik dr pimple popper, tanpa sadar udah nonton beberapa vidionya.Ah, puas banget emang ngeliat aneka jerewi itu dikeluarin isinya.Setuju banget udah kaya porn aja (hadeuh).
    Eh, semoga cepet ilang jerewinya ya Teh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kok kamu kuat nonton semuanyaaa, hebaaat... aku cuma kuat beberapa euy. Palingan video seputar blackhead extractions aja. Aaamiin buat doanya, makasih, ya!

      Delete
  12. Nonton videonya g berenti.. ikut2an puas pas yg kluar banyak hahahahah
    Ngeri2 sedap,, jijay tp mau liat lg dan lg... jd pengen bli pinsetnya buat mencet2 jrawat suamik xixixixiix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, seru ya. Kalo keluarnya banyak banget, rasanya kayak menang jekpot!

      Delete
  13. aku salah satu yg punya masalah ora kelar2 dari jerawat, beragam skin care dicobain, karena mmg bener takut bgt muka dikasi limbah kimiawi.
    skii ga mempan, jafra (yg katanya bagus) ga mempan, dari natasha, dr kun, sampe akhirnya skrg, mau ga mau, suka ga suka, sudi ga sudi, aku kembali ke klinik kulittttt. damn you peeling, facial, and the gang!
    dan tp aku jg menyadari jgn2 jrawat ku makin parah karna aku pencetin trus wkwk abisan gmz. and yess ngeluarin whitehead and blackhead itu really satisfyinggg

    ReplyDelete
  14. Try rose-base skin care, La. They - in a meanwhile - work beautifully on me. Thayers yg rose, jurlique mist yg rose, kypris 1000 bouquet rose. And special mention kypris mooncatalyst, Lancome (bahkan ini cuma lambangnya doang yang mawar!) genefique *lalu bokek. Semoga cepat membaik ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Iyuuut... seri skincare berunsur mawar sounds lovely, ya. Nanti kalo kulitku udah mulusan (kapan yaaa...), mau coba rose-based skincare deh buat maintanance. They work beautifully on you-nya gimana sih? Penasaran

      Delete
  15. Christine liyantoApril 30, 2016 at 5:16 PM

    Aku penasaran .. Ni dibius ga sih ? Sakitnya kaya apa yaa Kulitnya mpe bolongggg . nontonnya smpe takjub...

    Salam kenal kak leii

    ReplyDelete
  16. Hallo mba lei salam kenal...aku termasuk yg punya masalah jrewi yg ga kelar dr zaman sma..sampe hamil taun kemarin..trus dikasih tau org2 coba pke produk himalaya..alhamdulillah jrewi udh jarang bgt nongol #bukaniklanbukanendorse..skrg peernya komedo n bekas jrewinya..semangat yaaa buat yg masih bergulat sma jrewiny.smga segera dapat produk yg cocok...xixi

    ReplyDelete
  17. akusih ngga jerawatan. seumur2 ke dokter kulit selalu krn masalah gatel2. kadang unsolved mystery alias gatal2 gak jelas penyebabnya apa..... nah yg kali ini solved mystery, penyebabnya: DIGIGIT TUNGAU (sama hinanya kayak kutuan, ini, hahaha). trus habis jutaan buat obat minumnya krn gatel-krn-tungau ini jadi pemicu alergi yg susah sembuh krn pantangan makanan aku langgar melulu. kampret banget ini tungaaaaaaaaau! *gigit balik*

    ReplyDelete