Nov 17, 2014

What Would You Change?

Tahukah Anda, bulan November adalah bulan ulangtaun pernikahan gue dan Mr. T? Ciyeee…


Just for fun: kalo misalnya kamu bisa mengulang prosesi pernikahan, apa aja hal-hal yang pengen kamu ganti? Kecuali ganti mantennya, tentunya zzzz.

Berikut adalah hal-hal yang kayaknya pengen gue lakuin:

Menggelar Acara Pernikahan yang Lebih Kecil dan Simpel

Kenapa?

Pertama, karena pesta gede-gedean, tuh, nggak sesuai dengan kepribadian gue dan Teguh. In real life, we are actually introverts, dan kami sering males dateng ke pesta, apalagi jadi host. Walaupun secara teknis pesta pernikahan kami di-host oleh para orangtua, gue tetep berpendapat bahwa pesta yang lebih kecil dan simpel lebih cocok untuk kami.

Kedua, seperti yang gue singgung disini, gue menikahi T karena convenience dan logika, sehingga setelah gue renungi, there were no mushy gushy, in-love feeling on our wedding day. Sementara kalo di acara pernikahan besar, gue merasa kita “dipaksa” untuk tampil “jatuh cinta” depan khayalak ramai. Misalnya, di berbagai rangkaian upacara adat, MC adat ‘kan pasti ngomong, “Ayo, salim tangan kakanda tercinta… Ayo, siram kaki kakanda sebagai bukti pengabdian cinta abadi…” APAAN, SIH?! Jitak, nih.

Seandainya pesta pernikahan kami lebih kecil dan intim, mungkin gue dan T bisa lebih bebas berperilaku santai, dan nggak merasa berkewajiban untuk tampil jatuh cinta.

Ketiga, tentunya, it’s nicer to save money.











Copot Kacamata T

Setiap kali kami liat-liat foto kawinan, kalimat ini selalu keluar dari mulut T, “Kenapa aku nggak copot kacamataku, sih?!” Duh, cayang… Acian anet, cebelnya sampe empat taun.

(PS. I myself didn’t mind)




Not Dress T in Pink

Jujur-jujuran, ya: pink adalah warna yang cantik untuk penganten wanita, tapi nggak banget untuk penganten pria. NGGAK. BANGET. Gue udah tau ini dari dulu, tapi gue nggak kuasa ngebantah Om Edo ketika beliau bertitah bahwa warna baju resepsi gue harus pink, dan Teguh harus pake sarung berwarna mecing. NOOOOOO…



Lebih Merawat Kulit dan Badan

Bisa-bisanya, lho, gue lebih singset dan mulus SEKARANG dibanding dulu, pas gue nikah. Padahal seharusnya puncak kekecean perempuan ‘kan di hari pernikahannya.

Memang, sebelum nikah, gue ngerasa kurang maksimal jaga makan, apalagi ngerawat kulit muka. Terlalu sibuk sama persiapan wedding-nya, siiih. I could've tried harder. Masih kuingat kulit buayaku yang kudu didempul fondesen tiga lapis demi tampil mumpuni. Oh…




No Second Reception, Maybe?

Demi menghormati keluarga besar T, kami menggelar resepsi dua kali, di Jakarta dan di Jambi. Resepsi kedua di Jambi ini adalah tradisi keluarga T, jadi hukumnya wajib. Demi menghormati mertua, gue ikhlas, kok. Tapi pengennya, sih, nggak usah :D

Yang paling ‘berkesan’ dari resepsi kedua tersebut adalah suntiang Minang gue. Katanya, pengalaman pake suntiang tiap orang, tuh, berbeda-beda. Sialnya, gue dapet pengalaman yang apes. Kepala gue sakit luar biasa, sampe lengannya T berdarah karena gue cakarin sepanjang acara, adek gue bolak-balik naik pelaminan ngasih gue Panadol, dan akhirnya si suntiang dilepas sebelum acara resepsi bener-bener beres. BHAY!

FAKE IT 'TIL YOU MAKE IT, BABYGIRL! Anjir, lah, sakit banget itu sunting.


Mau pingsaaan...

Baru bisa hepi setelah copot suntiang

Gimana dengan kalian (yang udah menikah)?
Apa, sih, hal-hal yang pengen diubah dari acara pernikahan kalian dulu?

  ***

Well, pada akhirnya, nggak ada acara pernikahan yang sempurna. Meskipun begitu, setiap calon pengantin pasti tetep pengen menyiapkan pernikahannya sebaik mungkin, ya.

Nah, seperti yang kita tau, kunci kesuksesan acara pernikahan jaman sekarang ada di tangan Tuhan… dan vendor. Enter Bridestory, sebuah portal online vendor pernikahan, yang memberikan kemudahan untuk kita dalam mencari wedding vendors. Mulai dari wedding planner, wedding decoration, wedding venue, dan banyak lainnya. Sagala aya!

Misi mulia dari Bridestory adalah menjadi titik temu antara calon penganten dengan para vendor, sehingga proses perencanaan pernikahan menjadi lebih simpel dan hemat waktu. Apalagi kita bisa memilah vendor berdasarkan berbagai kategori—seperti lokasi dan budget—dan semua dikemas dengan tampilan yang cantik dan user-friendly. Your dream wedding is literally just a click away. Praktis banget, deh. Trust me, bridezillas, daripada uber-uberan nyari vendor, mendingan manfaatin waktu untuk nyalon dan mempercantik diri *lirik dendam ke diri sendiri*

Bagi yang sudah menikah, nggak ada salahnya, lho, tengok-tengok vendor-vendor yang ada di Bridestory, karena mereka nggak cuma available untuk acara pernikahan, tapi juga untuk acara-acara lain.

Gue antara kagum dan sebel, lho, karena… are you kidding me?! Keren-keren amat, sih, vendornya? Jaman kita nikah dulu, akses ke vendor-vendor sekeren ini kayaknya eksklusif nggak, sih? Sekarang semuanya bener-bener hanya tinggal di ujung jari.

Happy planning!

17 comments:

  1. Kalo bisa merubah sesuatu it will be my wedding dress, warnanya terlalu mencolok (merah darah btw) gak sesuai kepribadian. Tapi karena itu pilihan nyokap dan karena adatnya Sumatra jadi harus nurut :) I prefer warna salem sebenernya..

    ReplyDelete
  2. kalo gw dikasih kesempatan ngulang pernikahan maka gw nggak akan beli kebaya satupun...soalnya dulu beli beberapa kebaya yang bikin kantong bolong nah habis itu blass nggak pernah kepake lagi. Ya masa mo ke nikahan pake kebaya yg gonjrengnya sama kayak mantennya hehe...selain itu juga badan menggendat jadi nggak muat lagi. Kalo tau bakalan gini mending pake baju sewa aja, nggak eksklusif yo wes gak pa pa daripada abis nikahan gigit jari kehabisan uang gara2 kebanyakan beli kebaya hehe

    ReplyDelete
  3. ih lucu banget sudut pandang ceritanyaa..aku sukaaa!! tp kmu cantik bgt lho di nikahannya, ya walupun sampe skr memang cantik selalu ^^

    ReplyDelete
  4. mungkin kalo ada yng mau diubah, gak usah pakai pesta sampe 2 kali, di rumah dan di gedung. di rumah aja cukup, simpel dan lebih hemat sepertinya. hemat uang gedung, kebaya, katering, souvenir.

    ReplyDelete
  5. cantik bangett!

    itu yang masang suntiangnya ga ahli kali ya, kok bisa sampe sakit

    ReplyDelete
  6. Pas nikahan itu kurang maksimal jaga badan dan kemulusannya???? Dem itu cakep bener, apa efek fondesennya dan kamera?

    Sumpah beneran cakep2 bener :o

    -----

    Kalo ada yang mau diubah pas nikahan itu adalah cari tukang mek ap yang bener. Karna waktu mefet persiapan nikah yang cuma sebulan, dan persiapan jarak jauh, alhasil ga tes tes mek ap segala, dan ga tau mana yang bagus. Jadilah ga sreg pas acaranya *jadi manten ga sreg sama dandanan gimana siiiiih*

    ReplyDelete
  7. kalo gue mah yah yang paling pengen dirubah itu adalah..
    1. pake mik ap yg lebih minimalis. saking tebelnya itu make up bukannya makin megah, suami gue malah ngatain gue mirip bunda dorce. sampe sekarang gue ga mau tuh buka-buka album nikahan *takut di yasinin bok*

    2. Ngunduh mantu ASAP. kalo aja gue tau hamil itu bisa sewaktu waktu, gue pengennya ngunduh mantu secepatnya. Mertua ngadain ngunduh mantu 4bulan abis kita akad, dan saat itu gue udh hamil 12 minggu. Rem to the pong, pas mabok pas disuruh pake kebaya pula disuruh pake bustier br kebaya jatohnya bagus -___- alhasil selama acara guenya duduk berdiri duduk berdiri trus turun panggung sebelum acara kelar

    3. Engga cukur alis, abis make up di bersihin muka jd jijay abis

    ReplyDelete
  8. Mbak Leiii..happy anniversary semoga bahagia selalu dan berjodoh dunia akhirat :)

    btw mau dong mbak tips nya biar singset dan mulus stlh jadi ibu.

    ReplyDelete
  9. keinginan orangtua sama keinginan aku dan suami beda jauh banget. demi perdamaian kedua belah pihak akhirnya sepakat untuk menggelar resepsi dua kali. yang pertama siang, resepsi resmi dan manis sekali, demi menghormati kedua orangtua.

    resepsi malamnya (ditempat yang sama) versi anak muda riang gembira. menu makannya cuma nasi goreng, bandrek/bajigur/kopi, ketan bakar, pisang dan ubi rebus. hepi banget deh mbak.. gak pake pelaminan, pengantennya bak anak ayam lepas kandang.. keliaran kesana kemari. nah, pengen banget ngulang keriangan malam itu. ih bahagianya gak kira-kira.

    ReplyDelete
  10. mba leiii samiii aku pun pengen lepas kacamata suwamik! padahal dulu udah diniatin mau ganti softlens sementara, tapi karna keburu sibuk persiapan jd lupa pas hari H... hzzz

    yang kedua, karna katanya kalo adat palembang manten laki pun harus dikasi pacar kukunya, jadi suwamik pun kukunya dipacarin. kalo skarang liat foto pamer cincin jadi kesel sndiri ada laki kukunya merah-merah...hihhhh!

    happy enniy mba lei dan mas teguh! (oia, nama suamiknya samaan...hehee)

    ReplyDelete
  11. 1. Pengen ganti fotografer pas nikahan, lelet, ga nepatin janji, tim yang kurang, arghh emosi jiwa..

    2. Harusnya sih diet abis abisan ya, pas acara resepsi kliatan ndut.

    3. Beli hand bouquet. bukan pake hand bouquet punya vendor make up

    4. Nyempetin foto prewed ala ala king and queen. Karna foto prewed kita lucu lucuan smua.

    Happy Anniversary mba lei.. ^^

    ReplyDelete
  12. kirain mau ada update di blog sebelah, mba.. yang jambi belum kan ya? :))

    *pembaca jaman wedding blog*

    ReplyDelete
  13. Kayanya cukup banyak ya pasangan muda yang sebenernya pengen resepsi yang akrab, kecil-kecilan aja, dan hangat (yang sebenernya lebih dekat kepada tuntunan rasul dalam islam). Tapi gagal karena ortu maunya resepsi yang besar dan rame-rame *curcol*, tapi balik lagi kalo udah jadi ortu bisa ga kita nerima kalo resepsi anak kita nanti jauh dari keinginan kita, secara itu kan saat saat terakhir anak 'harus ikut' aturan kita... sebelum nanti harus 'berbagi' sama pasangan hidupnya... he he

    ReplyDelete
  14. Gak mau tamunya sampe seribuan orang sehingga harus berdiri salaman sampe kapalan.
    Kalopun emang harus pesta gede (kata bokap) gue mau sesudah pesta ada acara dansa dansi hura hura senang senang sama temen-temen deket dan keluarga.

    Happy Anniversary, La!;)

    ReplyDelete
  15. Kalau aku yang akan dirubah itu membiarkan keluarga suami yang mengatur pesta resepsi kita, bahkan saking sedihnya kalau inget itu mau rasanya pesta ulang "Saking Sedihnya"

    Dulu mba lei di wed blognya pas cerita template warna nikahannya, pernah ngelink wed blog temen aku yg cerita soal template wed aku yg acak adut,itu salah satu yg menyebalkan diantara banyaknya ;(

    ReplyDelete
  16. Aku kok ngakak banget ya baca komen-komen disini! Hahahahahaha... Siapa tuh yang takut diyasinin suaminya karena salah mikap?! :)))

    Bagi yang merasa weddingnya 'kurang asik', setiap pesta pernikahan pasti nggak ada yang sempurna ya... Lagian kalo terlalu sempurna, jadi nggak ada cerita serunya :)

    ReplyDelete
  17. Baca postingan ini bikin kangen masa wedprep yaa. Dan dirimu lebih singset skr drpd pas nikah?maaakkk. beda banget ama gw yang makin lebarrr abis nikah padahal blm ada baby. hikss

    Klo bisa ulang sih gw pengen ganti baju akad nikah jadi dress yang lebih tsakep. Soalnya dulu pake kebaya2an gitu, skr liatnya koq kayak ngepress banget. Plus dulu masalah dokumentasi di handle sepupu, jadi agak gak bebas minta ini itu secara gratiss, skr nyesel karena gak punya video nikah yang bagus. hahaha. Foto-fotonya pun yaa begitulahh. Tapi yaa tetap happy lah yaa. Klo terlalu perfect juga gak seru ya kaann

    ReplyDelete