Oct 28, 2014

Hello Halloween 2014: What Are You Afraid Of The Most?

Postingan hari ini sampai tanggal 31 Oktober 2014 nanti didedikasikan untuk 'hari besar' kesukaan saya – Halloween. Enjoy.

***


Apa, sih, hal-hal yang bikin kamu takut? Takut secara mistik, ya.

Waktu kecil—seperti kebanyakan orang lainnya—saya paling takut sama hal-hal yang visualnya ‘kenceng’, misalnya, ketemu kuntilanak, dihadang pocong, dicopet tuyul (apalagi kalo lagi tanggal tua... hihihi).

Tapi sekarang ini, saya nggak ‘terlalu’ takut dengan pengalaman mistik yang visual. Yah, kalo sampe beneran dihadang pocong, saya pasti berak di tempat juga, sih, tapi bukan makhluk-makhluk seperti itu yang menghantui nightmare saya.

Saya justru paling takut kalau mengalami hal-hal mistik yang bentuknya subtle atau halus, dan berlokasi di rumah sendiri atau dimanapun yang ‘seharusnya’ aman.

Berikut adalah 13 adegan yang saya bayangin bakal bikin trauma gila kalo sampe kejadian.

  • Lagi cuci muka di wastafel, dan ketika mendongak ke cermin, ada sesosok ‘figur’ di belakang saya.
  • Ketika lagi duduk di pinggir tempat tidur dengan kaki menjuntai ke bawah, sekonyong-konyong ada yang mencengkram pergelangan kaki.
  • Mati lampu malam-malam, sendirian, lalu ada suara ketawa serta derap kaki anak kecil.
  • Mainan Raya yang jelas-jelas sudah dibuang, entah kenapa selalu muncul lagi, muncul lagi.
  • Lagi bercermin, tiba-tiba bayangan saya tersenyum. Padahal sayanya enggak.
  • Lagi tidur tengah malem, handphone berdering berkali-kali, tapi nggak ada caller ID-nya. Sampe batrenya dicabut pun, tetep berdering.
  • Masuk ke sebuah kubikel toilet umum sendirian, dan kubikel sebelah saya terkunci. Ketika lagi pipis, saya baru ngeh ada ujung tangan tergeletak atau rambut terurai di lantai kubikel tetangga tersebut.
  • Dikirimin paket, dan pengirimnya unknown. Pas dibuka, bendanya adalah benda yang tampak ‘wajar’ seperti boneka mainan atau pajangan rumah, tapi sebenernya benda itu terkutuk. Kutukannya pun nggak ‘kentara’—misalnya. bonekanya mendadak idup—namun perlahan. Misalnya, perilaku orang-orang rumah saya jadi berubah, semakin kasar dan saling benci.
  • Pintu kamar digedor Raya, dan saya dipanggil-panggil “Ibuuu! Ibuuu!”… padahal Raya lagi tidur disamping saya. Mana yang asli?
  • Dihadang oleh ‘makhluk’ serem, tapi ketika dibacain Al-Fatihah, Ayat Kursi, atau ayat-ayat pelindung lainnya, sang makhluk cuma ketawa dan ikut baca ayatnya. Saya sering mimpi adegan ini.
  • Pintu lemari baju terbuka sedikit, dan ada yang ngintip dari dalam.
  • Malem-malem, pas lagi tidur, saya ngulet dan meluk suami, tapi badannya dingin sekali. Ternyata sudah meninggal.
  • Last but not least, hal yang paling saya takuti nggak berhubungan sama kejadian mistik, yaitu meninggal. Terutama sekarang-sekarang ini. 

Sebagai Muslim yang percaya sama ganjaran akhirat, saya yakin skala dosa saya akan membuat pencabutan nyawa dan masa penungguan Judgement Day saya bakal sangat menyiksa. Nggak sekalipun saya percaya dengan proses pencabutan nyawa yang ‘indah’ a la Hollywood.

Hal yang juga saya takuti kalau meninggal sekarang-sekarang ini adalah, kalau-kalau saya menyaksikan anak dan keluarga saya tumbuh dengan tidak baik, sementara saya cuma bisa nangis dari liang lahat.

Dan dari sekian daftar diatas, cuma meninggal yang PASTI akan terjadi. Entah kapan, gimana, siap atau nggak.

Jadi, apa adegan-adegan paling horor yang pernah kamu bayangin?

(bukan alamin, ya, itu buat postingan lain :D)

***

Sebagai bonus, mari kita liat foto-foto cantik.

Fotografi post-mortem adalah kebiasaan yang dilakukan bangsa Eropa dan Amerika di abad ke-19, yaitu memotret kerabat yang sudah meninggal sebagai cara untuk mengenang mereka. Mayatnya dipakein baju rapih, didandanin, bahkan kadang-kadang diberdiriin dan matanya dibuka, seakan-akan masih hidup. 

Fotografi post-mortem dilakukan kerena angka kematian di abad ke-19 sangat tinggi, sehingga fotografi adalah satu-satunya cara untuk mengenang almarhum orang-orang tersayang, terutama anak-anak.

Berikut adalah beberapa foto post-mortem yang paling bikin awak mampuik liatnya...


A living husband with his dead wife

The saddest thing is this boy looks just like he's sleeping, with his favorite toys.

Living parents with their dead daughter.










19 comments:

  1. Kalau aku ya, lagu G30SPKI sungguh bikin ngeri, klo lg denger lagu itu di berita cuplikan film dulu suka takut mendadak didepan rumah ada tronton terus turun orang rame2 trus mau iket saya dipohon pegang silet mau nyayat saya rame2....itu film bener2 bikin traumatis...

    ReplyDelete
  2. Mbak Lei..
    aku suka ngebayaning anakku yang baru 1,5taun diculik! terus ngebayangin how he's doing out there.. udah makan belom? hidup layak? disuruh ngemis?
    gak tau kenapa seriiiing banget ngebayangin ini... makanya separation anxiety kita berdua cukup parah. yeuk mare.

    and i also really scared of the death! lagi2 takutnya karena kalo aku mati sekarang, anakku sama siapaaaa huhuhu

    ini komen auranya kok oh mama oh papa banget instead of halloween... hehehe OOT ;p

    BTW, point yang pintu digedor Raya itu beneran bikin merinding banget!! dan sekarang lagi ngebayangin gimana cara mbak lei upload foto2 indang.... pasti ditengah keramaian ya!hihihi akika yang baca ini pagi2 di kantor aja merinding disko!

    ReplyDelete
  3. yak! sayah langsung swipe swipe layar tablet. biar foto2 "indah" cepet lewat *wwerrr werrrrr

    yang point pertama loe sih, La. pokoke penampakan. udah biasa lah cuci muka depan kaca washtafel mata tetep melek. selesai basuh air langsung ngibrit.

    hamdallah, salah satu anugrah gue yang terbesar adalah I can't sense those things. pfiuuuhhh...

    tentang pengalaman.. berarti nanti aja on your next post =)

    ReplyDelete
  4. MENINGGAL! GUE! GUE! GUE!
    Seriingnyaa udah kaya apa mikirin meninggal. Apalagi dalam keadaan hamil dan anak 2y kan ya. paliing sering kebayang kalo lg naik mobil, malem-malem. Takuttt banget kecelakaan lah tiba-tiba, mobil ditabrak dari arah berlawanan lah. atau kalo ga bayangin danish yg lari ke jalanan terus ketabrak.

    astagfirullohh..wong anaknya pernah 2x nyaris begitu dan jantungku udah mau copotpot!!!!

    Emang kudu disiram siraham rohani kali ya tiap hari biar hati tentrem loh jinawi, capek bayangin yg horor-horor T_T

    ReplyDelete
  5. Aku punya kursi goyang drumah,kdg klo tengah mlm kebangun u/ pipis,suka mbayangin gmn ya klo suatu mlm diatas kursi itu ada Mbak" baju putih lg nyisir rambut panjangnya.....hiiiii...
    Ato pas suami lg dinas luar n tidur btiga sama anak",pas tengah" tidur aku kebangun n pas buka mata ada org pake baju item rambut panjang dsebelahku.....
    Hiiiiii mit amit jabang bayiiiiik....
    Eniwei poto" post mortemnya somehow kliatan horor tp elegan tp horor....
    Opa aku jg difoto kok pas dipeti matinya...
    Kyanya warga keturunan msh nglakuin praktek tsb deh...

    ReplyDelete
  6. Halo Lei, salam kenal :) Blognya bagus. Btw kalo gw paling serem sama tempat tinggi, bukan karena phobia, tapi karena suka punya khayalan yang intens banget untuk menjatuhkan diri dari tempat tinggi itu. Jadi mendingan menghindari tempat tinggi deh.

    sama, ditinggal meninggal orang yang kita sayangi. Serem ngebayangin hidup gw setelah ditinggal meninggal mereka.

    ReplyDelete
  7. Mbak aahh serem abis...yg baca al fatihah atau ayat qursy malah ketawa dan ga ilang itu kejadian beneran sama bpk mertuaku.
    wujudnya genderuwo gede dan item serem. dibacain mcm2 tetep aja anteng di pojokan.
    btw..kmrn dpt cerita dr kakak ipar.
    ini cerita tetangga baru nya, baru pindah ke komplek dan pny anak kecil kelas 2 sd.
    setiap malam jam 11 an anak itu selalu ngetok rumah kakak iparku buat ngajakin anaknya kakak iparku main.
    setiap malam.
    bapak ibunya di rumah tidur,
    sampe akhirnya bpk ibunya ditegur sama security kompleks.
    akhirnya ibunya cerita kalo pas masih bayi, pas maghrib anak itu pernah nangis. Krn ibunya lagi kagok di dapur akhirnya dibiarin nangis. Tapi akhirnya itu anak diem sendiri. Pas ibunya udh selesai di dapur, ibunya ke kamar buat liat anaknya...dan si anak lagi digendong sama kunti.
    later on...setiap mulai maghrib smp malam anak itu selalu gak bisa diajak komunikasi. Kalo lg diem di rumah matanya selalu kebalik..putih semua.
    udah didatengin org pinter, di ruqyah dll tp gak bisa.
    Oneday si ibu didatengin sama kunti. si kunti bilang katanya gak usah macem2 krn anak itu udah di bawah pengasuhan dia.
    Sampe skrg udh kelas 2 sd anak itu kalo pagi smp sore normal kyk anak2 lain. Cantik dan pintar.
    Kalo maghrib smp malam dia main..tidur subuh jam 4, bangun jam 6 dan sekolah normal tanpa capek dan ngantuk.

    panjang amat :D

    ReplyDelete
  8. Aku salah komen ya mba...itu mah udh kejadian ya..kalo yg dibayangin yg dibacain alfatiha dan ayat qursy itu sering kepikiran..sumpah merinding :(

    ReplyDelete
  9. Duh komen nya belum ke post trus ilang yak huhuuu
    Poin terakhir! Kok malah takut sih ya, harusnya ikhlas kan huhuuuu :'(
    Cermin! Sering ngebayangin bayangan ku ga ada di cermin! huaaaa makanya kalo lewat depan cermin suka bolak balik ngeliat, mastiin bayangan masih ada.
    Thanks for the post Lei! Seruuuu!

    ReplyDelete
  10. karena dulu suka naik gunung, sampe sekarang masih suka ngebayangin dan takut banget kalau kejadian lagi jalan muncak malem dan kehilangan teman-teman karena memasuki dunia lain yang ada di gunung, lalu baru "dipulangkan" setelah proses pencarian pendaki dihentikan.. itu ngeri banget.

    ReplyDelete
  11. Renta Marito: Duh, aku belum pernah nonton 30SPKI lho. Eh, kayaknya pernah waktu kecil, tapi nggak pernah konsen sampe full dan paham. Tapi kata orang-orang emang SESEREM ITU YAAA T___T

    Gadis: Emang nightmare-nya ibu-ibu tuh pasti seputar anak ya :( Heits, nge-uploadnya di kamar malem-malem lhooo... Ada Teguh, sih, tapi aku berusaha aplot secepat kilat cus cus cussss.

    Iyut: SAMAAAA. Pernah dikasitau orang pinter, bahwa sebenernya gue sering diganggu makhluk halus, tapi gue sangat nggak sensitif hihihi. Mari kita senantiasa mengebalkan kulit badak kita...

    Nisa: Ya Allah, Danish! Kok bisa sih? Ketakutan terbesar ibu-ibu emang ninggalin anak, saat rasanya anak belum siap ditinggalkan ya huhuhu.

    Almanda: Iyaaa... katanya beberapa negara kayak negara-negara Central America gitu masih mraktekkin post mortem photography ya.

    Adis: Halo, Adis, makasih ya udah mampir :) Kecenderungan kamu beresiko banget ya huhuhu, I hope you can always contain yourself. Take care!

    Rardiast: Allahu akbar, aku bacanya antara ngeri dan sediiiih sekali, mau nangis :( Apa rasanya jadi si ibu, tau bahwa anaknya sudah 'diambil' pihak lain. Bukan manusia pula :( Ngeri deh, karena aku juga termasuk ibu yang nggak langsung "ngangkat" kalo anak lagi nangis...

    Dedek: Huhuhu, susah ikhlas, karena aku sendiri sama sekali nggak yakin dengan bekal akhiratku. Jauh! Semoga ini bisa selalu jadi pengingat ya.

    Ajeng: Aduuh, bener-bener jadi inget Blair Witch Project, deh. Udah nonton?

    ReplyDelete
  12. Sebenernya ga pengen komen pengen jd silent reader aja, tapi adegan2nya kalo ga dikeluarin malah kepikiran! Aaagh Mba Lei! Panjang biarin ya! Hihi.
    Jadi scene2 skeri yg sering bercokol dikepalaku adalah:
    1. Suami anak kenapa2. Lagi mandi ada suara gedebuk isi kepalanya aduh anak gue jatoh nih, bocor dah palanya, ya Allah gimana ini anakku bs selamet gak? Ada miskol nomer ga dikenal aduh pasti mo ngabarin suami kenapa2, kaaan terus gimana aku lanjutin semuanya tanpa diaa?? (ini drama amat ya? cis.)
    2. Lagi melakukan sgl sesuatu sendiri di rumah sendiri terus ada penampakan yg cuma sekelebatan doang tp berkali2. I mean, hellooo klo mo nyamper ya nyamper, sdikit2 gt bikin tegang, jo!*songong*
    3. Kebangun tengah malem dan mendapati my 6mos baby duduk di pojokan kamar main2. Gemana cara dese keluar cribnya?? Trus harus diapain coba, scr bentukannya anak sendiri! Agh!
    4. Lagi nyetir sendiri terus ada yang nemenin baik berupa suara, visual, ato bahkan helaan nafas doang. Syitmeen.
    5. Lagi nyetir sendiri terus lewat jalan berliku dan ga sampe2 eladalah taunya masup ke dunia lain hiii. Soale pernah dulu brangkat ngampus Bogor-Depok lewat rute ga biasa trus kok kayak ga nyampe2, ya Allah disesatin syaiton nih ogut!
    6. Abis pergi, pulang ke rumah mendapati seluruh keluarga kenapa2 dgn kondisi yg gak wajar. Huhuhu mitamit.
    7. Di mall, ke toilet, keluar toilet gelap gulita dan sepi. Aduh.

    Oke ini sebaiknya ga diterusin ya Mba karna jiwa drama ini punya seribu satu skenario di kepala yg makin lama makin ga masup akal. Plis bgt jgn ada yg kejadian, yaolo!

    ReplyDelete
  13. Komen2nya antara kocak, serem, serem dan serem.... :D tp yg kunti itu aslik sedih bener deh

    ReplyDelete
  14. Hadehhhhh ini edisi halloween taun ini lebih serem dari taun kemaren. Nggak cerita nggak komennya. Itu foto-fotonya mba lei yang ke 2 sama ke 3 dari bawah *semaput*

    ReplyDelete
  15. Awalnya baca masih asik-asik aja.
    Sampe mbak Lei bilang ngaca gak senyum tp cerminnya senyum. Walo baca siang bolong, langsung lemesss. Eike lagi suka nyoba dandan-dandan sendiri sambil ngaca, tapi nampaknya libur dulu karena sieun ningali kaca ayeuna euy, huhuhuuu...
    Kalo takut, takut meninggal. Aku dari jaman TK udah takut bayangin meninggal. Akan jadi bagaimana? Seperti apa tepatnya keadaan meninggal itu? Serem pulak karena dari jaman kecil ngerti, semua, semua manusia akan mati..tanpa kecuali. Bonyok sampai terheran-heran dulu karena umur TK udah ketakutan soal kematian. Umur ini kalau dihitung hanya dikasih 55th seperti usia pensiun, separonya udah lewat. Entah kenapa akhir-akhir ini mikir itu...karena acara halloween di tipi santer kali ya.
    Kadang jadi penghiburan kalo lagi ada masalah berat karena mikir, dunia ini masalahnya hanya berhenti sampai hayat masih di badan. Jadi lebih ringan rasanya :)

    ReplyDelete
  16. Halo mbak Lei, aku biasa jadi silent reader tapi kali ini gatel buat ikut komen. My biggest fear adalah malem2 tidur sekamar sama anjingku dan tau2 kebangun karena dia lagi melolong ngeliatin ke satu spot. Atau gonggong2 ke area yg terlihat normal, bukan belakang lemari yg dicurigai ada tikus atau kecoa, misalnya. Bisa mati berdiri kayaknya aku. (._.)

    Soalnya dulu waktu baru banget aku adopsi antara maghrib sama isya kalau gak diajak main di dalem rumah dia suka melolong sendiri di halaman ke arah kebon samping rumah. Setelah sering dibawa masuk pas sebelum adzan maghrib, baru gak melolong2 lagi dia..

    ReplyDelete
  17. Duh itu G30SPKI bener2 buat trauma massal yaaa. Aq nonton pas masih SD,sampe sekarang masih sukakeinget adegan kuku2 pejuang dicabutin pake tang. Trus mewek2 pas adegan Ade Irma Nasution dibunuh. Bener2 kayaknya kalo dah mendekati tanggal 30Sept itu seperti beban tekanan batin. Sebenarnya bisa dimatiin aja tipinya. Tp kok kayaknya tuh tipi otomatis nyala sendiri nyiarin film itu. Kenapa harus ada film ituuuu?? Plus ditambah pas SD study tour nya ke Lobang Buaya...zzzzzzzzz
    *korban mental dan batin film G30SPKI*

    ReplyDelete
  18. Hmmmh, gue tipikal orang yg suka sebel tiap ngerasa parno di rumah sendiri. Kaya yg lo bilang, rumah sendiri kan 'seharusnya' aman.. *__*

    Jadilah tiap gue mulai kepikiran aneh2, terus berusaha ngapus pikiran itu sekuat tenaga. Pas masih kecil dulu, I always imagined having a virtual eraser, dan ngelakuin gerakan ngehapus gambar2 aneh yang muncul di kepala gue, ahaha, berhasil lho dulu itu ^__^

    Maap OOT yah, kayanya gue lebih banyak yg ngalamin aktual daripada yg sekedar bayangin sih, hihi.

    ReplyDelete
  19. Aku baca postingan ini langsung baca ayat kursi sama Al Fatihah...Semoga kita selalu dilindungi Allah ya..Aamiin :-)

    ReplyDelete