Jul 20, 2012

Why Wait?

Sebenernya saya nggak kenal Leon secara pribadi, but I heard ay-lot about him from my husband.

Leon adalah temen suami saya, kenalnya saat sama-sama kerja di McKinsey & Company dulu (kenapa sih kalo ngetik nama perusahaan ini suka ada semacam perasaan deg-degan, kayak mau di-dor FBI. Anyway...).

Kalo dari cerita-ceritanya T, Leon ini boy wonder banget. Umurnya dibawah saya, yang berarti JAUH dibawah T, tapi udah bisa josss masuk McK. Lulusan terbaik salah satu UN ternama, pinter, punya banyak prestasi, semangat, berdedikasi dalam kerjaan, dan supel. Sempet nikah pula lho, pas kerja di McK. Berarti itungannya nikah muda ya, kalo pake standar cowok-cowok Jakarta. Yang kerja di McK, pula (if you know McK's workload, you'd know what I mean). Alhamdulillah, Insya Allah hidupnya belen(ciaga).

Saya nggak sempet dateng ke nikahannya, tapi dia dateng ke nikahan saya dan T. Saya disalamin dan dikasih ucapan, "Selamat ya!" di pelaminan dengan antusias. Keliatan sih, anaknya supel dan baik.

Kalo ngeliat potongannya, saya kira Leon adalah tipe yang bakal lama meniti karir di perusahaan mapan. Pelan-pelan menaiki tangga karir sampe akhirnya reach the top, jadi bos, bikin usaha kapitalis sendiri, jadi tajir, trus bisa sebar-sebar duit dari atas helikopter. And he would deserve it, kalo denger cerita-cerita kerja kerasnya.

Tanpa dinyana, Leon nggak begitu. Di usia yang (menurut saya) masih muda bingit, Leon malah keluar dari comfort zone kemapanan McK, dan bergerak di bidang sosial. Katanya sih, dia emang udah lama punya passion dalam bidang sosial, dan someday emang akan terjun ke bidang tersebut. Tapi sungguuuh nggak nyangka, passion-nya ini dikebut dan dia wujudkan di umur 25.

25 lho, mak. Kita mikir apa coba di umur 25?

In short, Leon mendirikan usaha microfinance yang dinamakan Koperasi Kasih Indonesia. Konsepnya sih nggak baru, yaitu meminjamkan pinjaman lunak (softloan) untuk masyarakat miskin. Untuk spesifiknya, Leon mencontoh model Grameen Bank, bank di Bangladesh yang khusus meminjamkan softloan ke masyarakat kecil. Konsep Grameen Bank sukses banget, sampe sang penemu akhirnya dapet penghargaan Nobel. Koperasi model ini nggak meminta jaminan, dan pinjaman diberikan kepada sekelompok orang (bukan individual). Jadi orang-orang dalam satu kelompok ini bisa saling jitak, kalo ada yang main curang.

Detailnya bisa diliat di website Koperasi Kasih Indonesia, atau di cuplikan Liputan 6 ini.


Sampe diundang ngomong di TEDx, lho...


And the achivements are pretty impressive. Berikut hasil obrolan T dengan Leon:

Taun lalu, Koperasi Kasih Indonesia ngasih pinjaman sebanyak 370 kali, dan Non-Performing Loan-nya (alias yang nggak balik) cuma 0,1%. Itu berarti cuma ada 1 orang yang nggak balikin pinjamannya. Sementara di bank-bank komersil, NPL bisa mencapai 3%.

Durasi pinjamannya adalah 25 minggu. Artinya, dalam 6 bulan itu, rakyat miskin mampu balikin pinjaman-pinjaman mereka yang sebesar 600 ribu - 1 juta itu. Berarti, dalam 6 bulan, para peminjam udah sukses punya aset becak baru, warung baru, dan sebagainya.

Pelajaran yang bisa diambil: If you have faith and give them a chance, poor people will really work dan nggak akan ngemplang pinjaman mereka, kok. Terharu dikit boleh yaaa... :'}

Alhamdulillah, di tengah kekalutan negara (anjir, bahasanya :D), sebenernya banyak terselip usaha-usaha mulia seperti ini. Tapi yang membuat saya ekstra tergetar, ya adalah karena saya dan terutama suami kenal pribadi sama Leon. Insya Allah kami yakin, niat Leon baik, tulus, dan usahanya ini sustainable.

Yang pasti sih, usaha ini inspiratif banget. Keplok tangan 1000 kali karena Leon berani bikin begini di usia yang super muda. Dibandingin dengan apa yang pengen saya raih waktu umur 25 dulu, rasanya syaithonirrojim banget selfish-nya. Makin kesini? Makin parah. All I do is blab and complain on Twitter and never move a muscle to make a difference. Don't we all, ya ceuceu...

Insya Allah, saya dan suami pengen bantu Koperasi Kasih Indonesia, apapun bentuknya. Semoga bermangfaat, ya Le, you have our support :)

"Misalnya, saya dikasih umur sampai 50 tahun. Kalau saya baru mulai membantu orang di usia 40, berarti saya cuma punya waktu selama 10 tahun. Tapi saya mulai di usia 25, berarti saya punya 25 tahun untuk membantu orang. Umur orang nggak ada yang tahu." -Leon

11 comments:

  1. La, minta nomor kontaknya si Leon dong. Mau gue wwcr nih. Tadi gue gugling baru ada di Media Indonesia doang. Thx ya :)

    ReplyDelete
  2. Ini yang sempet diwawancara Kick Andy bukan sih? Saya kagum loh lihat orang begini. Sementara kebanyakan orang baru sanggup mikir "Pengen kaya.."
    Salut!

    ReplyDelete
  3. Mbak Ira: OK, Mbak Ira! Ntar lewat DM aja yaah...

    Winkthink: Aku pun kagum! Nggak tau deh pernah masuk Kick Andy apa nggak, soalnya kita juga baru-baru ini tau soal usaha koperasinya Leon ini hihihi, payah deh

    ReplyDelete
  4. Aku juga pernah kenalan nih sama Leon pas dia masih di McKinsey. Sama banget Kak, aku pikir dia juga bakal meniti karir gitu soalnya keliatan workaholic.. Kaget pas tau dia sempet nikah haha dan kaget plus takjub pas tau dia resign dari McKinsey dan bikin Koperasi Kasih Indonesia ini. Keren banget..

    Makasih ya Kak udah nulis tentang Leon, aku jadi termotivasi buat bergerak ngewujudin cita2 yg selama ini diomongin doang haha..

    Btw semoga persalinannya lancar ya Kak nanti :)

    ReplyDelete
  5. Nah pertanyaan gue sama kayak mba Winkthink di atas.. jangan-jangan ini yg masuk Kick Andy. Soalnya baru-baru ini ada yg model-model begini di wawancara Kick Andy. Salut buat Leon! Semoga ada berjuta-juta Leon lainnya ;)

    ReplyDelete
  6. I know this guy back in McK days...was impressed by his humbleness despite his brilliance, sociable, very well-mannered and moreover passionate exceeding his age.. oke deh mulai berasa jubir hahaha tapi dia emang bener ya a genuinely good person. gue juga terharu pas denger dia mulai koperasi ini, ngorbanin duit tabungan kerjanya karena awalnya kerja tidak bergaji....hiks....keren abis!

    ReplyDelete
  7. Shanti & Cepe: Jubir-jubirnya Leon ya? Hahaha... Tapi usahanya ini emang patut dapet recognition sih ya. Dia kan pasti nggak cuma struggle with modal duit, tapi juga struggle with ego untuk ngorbanin ambisi-ambisi pribadinya. Saelah! Ih sotoy deh gue, kenal juga nggak. Kita doain dan dukung yes!

    Fry: Aamiiin! Didoakeun ya...

    ReplyDelete
  8. Leon temen kuliahku :) Dan sempet satu organisasi di kampus juga sama aku dan sama kak Disa dan Afi juga (sepupu-sepupumu mbak Lei..)

    Emang tidak menyangka sama sekali seorang Leon mengambil keputusan yang bikin mbrebes mili di usia muda.. Apalagi kalau tau betapa ambisiusnya dia waktu jaman kuliah :)) Tapi dari dulu anaknya emang ramah, supel, dan ceria gitu..

    Istrinya juga ga kalah amazing deh. Lulusan kampus dan jurusan yang sama dengan IP yang sama cumlaude-nya, dulu sempet jadi juniorku di kantor lama, dan sekarang memutuskan menjalankan passionnya buka clothing line sendiri :))

    Super adorable couple ngga sihh...

    ReplyDelete
  9. Gileee lei... Cukup main2 ke blog loe ajah nih rasanya, pengetahuan umum gw meningkat. Bisa di jadiin inspirasi banget ya cerita Leon ini. Super like thiiiiiiis. Numpang ngelink ya lei.

    ReplyDelete
  10. Wininda: Ooo ya olooh... FEUI juga ya? AISEC sama Disa-Affi juga? Small world banget yah :) Ih lucu banget ya pasangan Leon dan istrinya itu. Kata suamiku, istrinya imut banget kayak anak SMA dipaksa kawin HAHAHA... Salam-salam dari Teguh ya, kalo ketemu :)

    FabZugah: Boleee link aja :D

    ReplyDelete
  11. Iyaah.. FEUI dan AIESEC jugaa :) small world beneuurr.. hehe

    Sipp nanti kalo ketemu2 Leon disampein salamnya dari Teguh deh ya :))

    ReplyDelete