Jan 18, 2011

The Southeast Asian Trip: Mengapa Begini, Mengapa Begitu

Chieeeh.... South-East Asian niyeee. Padahal kagak SEA-SEA amad, lah wong cuma bakal mampir ke tiga negara kok. Laos, Malaysia, Thailand dan Philipine nggak bakal dipipisin tuh.

Biar demikian, marilah kita bedah rencana kepergian ini, dengan metode bedah tesis:



Latar Belakang

Alhamdulillah, saban taun, saya rutin dapet rejeki berlebih. Dan setiap dapet rejeki berlebih, saya sih berprinsip lebih baik dilariin ke traveling (dan zakat.... ciyeee), dibanding dilariin ke baju, sepatu, tas atau perhiasan. Alhamdulillah lagi, 2007 saya bisa norak-norakan di Times Square, 2008 bisa ketemu Sindro, 2009 bisa makan sushi langsung di kampuangnya, dan 2010 dolan ke Universal Studios pertama di Asia Tenggara. Tak lupa diselingi bolak-balik Bali untuk berbagai tujuan. Pokoknya Alhamdulillah! Tuhan baek bener, super.

Tahun ini, saya masih prioritasin traveling dibanding hal-hal lain. Padahal ada yang bilang, kalo udah lepas dari orangtua, duit mah seyogyanya dilariin ke investasi aja, karena kita 'kan sudah nggak punya safety net (baca: ortu). Harus bijak megang duit. Emang bener sih, tapi saya justru mikir, duh mumpung belum hamil, seus! Bagi saya, belum hamil berarti = masih sanggup travelling, baik secara fisik maupun secara duit.

Kenapa Trip-nya Awal Taun?

Saya sudah membuat timeline traveling taun ini, yang dibagi menjadi periode awal, tengah, dan akhir taun. Tengah taun, sudah hampir dipastikan dengan sepenuh jiwa, saya mau ke JEMBER! Horeeee! JFC wait for meee!

Shading idungnya nggak santai!

Akhir taun, Insya Allah saya mau ikutan Ubud Writer's Festival, biar gaya... moso jadi penulis nggak pernah ikutan UWF? (ini sarkasme, by the way). Tapi ini tentatif, tergantung ntar ada duit / nggak (cih).

Maka slot yang tersisa adalah awal taun ini.

Kenapa Asia Tenggara?
  1. Karena saya belum mampu ke negara jauh (New Zealand, Italia, Peru) dan belum berani ke India, Nepal, Korea Utara, atau Afghanistan (although I so want. Want banget)
  2. Karena saya sudah beberapa kali ke Tokyo, tidak tertarik sama sekali ke Korea Selatan, sementara Australia kebanjiran.
  3. Karena ke Malang-Bromo atau Lembah Harau, Payakumbuh bisa kapan-kapan over the weekend.
  4. Alasan paling jujur: karena nggak ada duwit untuk keluar SEA. Selalu ya, UUD. Ujung-Ujungnya Duit. Memang money makes the world go 'round deh.
Kenapa SIN, HAN, dan REP?

Tujuan utama saya sebenernya Siem Reap, Cambodia. Kenapa? Karena ada Angkor Wat. Titik. Dan kayaknya disana memang nggak ada apa-apa lagi, tho?


Sayangnya, tidak ada low-cost carrier yang terbang langsung dari Jakarta ke Siem Reap, alhasil, saya harus nyelipin satu negara lagi sebagai tempat 'transit' menuju Siem Reap.

Tadinya saya menyelipkan Bangkok dan kepulauan Phuket / Krabi di Thailand, tapi misua bilang jangan, mending nggak usah. Ih, kenapa? Apakah dese punya mantan pacar orang Thai? Apakah pernah ke-gep ngompol karena nonton film horror Thailand?


Ternyata alasannya simpel aja sih, "Bangkok terlalu mirip Jakarta, kayak KL. Ngapain kamu?"

Sebenernya saya meng-amini pendapatnya 100%. Padahal kita nggak boleh punya prejudice begitu yaaa... karena tidak ada satupun tempat di dunia ini yang persis sama. Semirip-miripnya sama Jakarta, Bangkok pasti punya sesuatu yang beda. Wat-wat (kuil-kuil) nya, misalnya. Aku 'kan pengen liat kuwiiil... Dan kepulauan Phuket suka dipake soting film Hollywood lhooo...

Tapi ya udah deh.

Kalo mau gampang, sebenernya cuma tinggal nyelipin Singapore, baru sambung ke Siem Reap. Toh banyak penerbangan (murah) dari CGK ke SIN, dan Changi International Airport adalah syurga duniya. Enak banget deh nongkrong disana. Tapi, oh, how lame is it to go to Singapore only to transit, then stay in Siem Reap for only two days, and then go home? Nggak seru ya. Marilah kita selipkan satu negara lagi. Dan setelah menimbang-nimbang singkat antara Laos dan Vietnam, pilihan jatuh ke negara kedua:

Vietnam.
Semoga nggak ada yang tersinggung dengan fotonya ya. I think it's superb, in a touching/badass way.

Kenapa Hanoi, Bukan Ho Chi Minh City? Padahal Ada Low-Cost Carrier Yang Terbang Jakarta-Ho Chi Minh

Karena berdasarkan riset, Hanoi kayaknya lebih 'antik' dibanding Ho Chi Minh City yang lebih metropolis. Kalo mau metropolis, ke Bunderan HI aja malem minggu, nge-mall di Grand Indonesia, trus desko di Immigrant, ya nggak sih? Ceritanya mau sok cultured deh nih...

Maka pada akhirnya, setelah ganti rute 5x sampe mau muntah, palu akhirnya diketok: saya akan melancong dengan rute CGK - SIN - HAN - REP - SIN - CGK. Ganbatte!

2 comments:

  1. Hanoi, dingin. Suhunya bisa mencapai 15 derajat. Bagus? Gak juga sih... Unik aja kali ya karena ada HCM Mausoleum. Other than that biasa aja.

    Tukang ojeknyanya BANYAK BANGETTT. Ati ati mereka suka nyoba nipu turis. Kalo nyebrang juga ati-ati. Kayaknya pengemudi motor di Hanoi gak peduli mereka bakal nabrak pejalan kaki atau gak.

    ReplyDelete
  2. SERU NYAAAA yg mau SEA trip! hihi la, going on trips anywhere outside Indonesia pertama kali as hubby-wifey tetep bakal jd pengalaman menarik loh. ya ntar nyasar2nya, sotoy2an-nya, ambek2an capeknya.. kalo dipikir kemaren gue nekad bgt berdua ke yunani gak pake jasa travel, tapi seru aja, alhamdulillah gak kena pengalaman buruk.
    *cups*
    have a great trip ya!

    ReplyDelete