Jan 26, 2015

15 Minutes With... Mekka & Danny

On every 15 Minutes With… post, there will be a Q&A with people whom I think are interesting and amusing. Some of them might be famous, semi-famous, or totally unknown to the public. Some of them might be my old friends, or some complete strangers whom I've been stalking online :) It doesn’t matter at all. What matters is, to me, they are inspiring human beings, and I hope our talks would be inspiring to you as well.

***
15 Minutes With... Mekka & Danny

Tahukah Anda, stay-at-home-dads—alias SAHD—udah mulai menjadi hal umum? Menurut Biro Sensus Amerika Serikat, per tahun 2012, jumlah SAHD  di Amerika Serikat adalah 2.2 juta, meningkat dua kali lipat sejak tahun 1989. 

Di Indonesia, SAHD mungkin masih dianggap spesies yang langka dan misterius, ya. But they do exist, and they are awesome!

Beberapa waktu lalu, gue ngobrol bareng dua teman baik gue, Mekka dan Danny. Mekka (32) adalah seorang fotografer, suami dari Icha, dan ayah dari Kai Imara (2thn 3bln), sementara Danny (33) adalah seorang pengusaha swasta, suami dari Flora, dan ayah dari Quba (2thn 9bln). Persamaan Mekka dan Danny? Keduanya adalah SAHD.

Kami ngobrol banyak tentang kehidupan mereka sebagai SAHD, dan sejujurnya, my mind was blown (husbands, you HAVE to read this).



***

Ceritain, dong, gimana awalnya terjadi pembagian lo yang menjadi pengasuh utama anak, sementara istri kerja di luar rumah?

Mekka:

Dari awal menikah, yang kerja kantoran dari pagi sampe sore ‘kan memang Icha, sementara gue lebih banyak kerja di akhir pekan. Kalo weekdays, gue lebih sering di rumah atau kerja dari rumah.

Setelah Kai lahir, kami nggak mengubah jadwal kerja. Alhasil, disepakati gue yang sehari-harinya bareng Kai, sementara Icha ngantor.

Danny:

Gue jadi SAHD karena keadaan aja, sih. Flora adalah seorang wanita karir yang harus pergi kantoran, sementara gue punya bisnis laundry—dan sekarang online shop baru yang nggak laku-laku, nih, hahaha!—yang schedule-nya bisa gue atur sendiri.

Kenapa nggak pake jasa babysitter alias nanny alias ncus?

Mekka:

Karena kami memutuskan bahwa kami harus deket sama anak. Kalo enggak, bisa jadi sumber masalah kedepannya. Gue berkaca dari keluarga gue sendiri, sih. Gue empat bersaudara, dan kami nggak ada yang bener-bener deket sama orangtua—khususnya bapak—dan setiap diskusi apapun sama orangtua, ujung-ujungnya pake emosi.

Selain itu, gue dan Icha juga mengkhawatirkan jaman, jadi gue berniat ngebekelin Kai secara total sejak dini, apalagi Kai anak perempuan. Jangan sampe ada penyesalan di kemudian hari, deh.

Kami nggak anti asisten rumah tangga, kok, tapi karena gue masih ada waktu dan kesempatan ngurus Kai sendiri, kenapa enggak?


Danny:

Karena kami nggak ada budget untuk nge-hire babysitter. Ada, sih, tapi kami ingin dananya dialokasikan ke hal lain yang menurut kami lebih penting.

Selain itu, gue orangnya juga nggak gampang percayaan, sih. Gue nggak bisa ninggalin Quba sama orang lain yang bukan keluarga, walaupun sebentar dan walaupun orang itu gue kenal dekat. Kalo Quba sepenuhnya berada dalam pengawasan orangtuanya sendiri, gue merasa lebih nyaman. Lagian, menurut gue, menjaga Quba ‘kan tanggungjawab gue sebagai orangtua.

Kira-kira mau sampe kapan, nih, ngurus anak sendirian?

Mekka:

Sampe Kai lancar berkomunikasi. Kalo udah begitu, gue dan Icha baru pede untuk pake asisten. Jadi, kalo ada apa-apa, at least Kai bisa laporan lengkap.

Ceritain, dong, hari-hari awal jadi SAHD! Tanggepan keluarga gimana?

Mekka:

Dari awal nikah sampai Icha hamil, kami tinggal di rumah orangtua gue tanpa ART, dan dari awal, orangtua gue memang berniat cuma jadi tim hore aja, nggak mau banyak ikut campur.

Jadi, deh, pas Kai lahir, gue bener-bener manfaatin waktu untuk belajar ngurus bayi sebelum Icha mulai ngantor. Mulai dari belajar gendong, mandiin, sampai ngasih ASIP pake cupfeeder. Alhamdulillah, semua bisa diurus sendiri.

Tapi ujian sebenernya dimulai saat Icha kembali ngantor. Apalagi cutinya Icha cuma 1,5 bulan setelah melahirkan, karena 1,5 bulan-nya dipakai sebelum melahirkan. Jadi waktu gue untuk belajar ngurus Kai lumayan singkat!


Awalnya gue nervous. Apalagi jaman Kai masih minum ASIP pake cupfeeder. Lumayan bikin stress, tuh!

Tapi lama-lama gue terbiasa, ditambah jarak dari rumah orangtua gue ke kantornya Icha, tuh, deket. Jadi sekitar jam 4 sore Icha udah bisa ada di rumah.

Kemudian kami pindah ke rumah sendiri, di Tangerang Selatan, tanpa ART. tanpa sopir. Awalnya, sih, gue dan Kai sering menghabiskan hari di rumah ortu selama Icha ngantor. Tapi lama-lama kami sadar, kalo begini terus, kami nggak akan mandiri di rumah sendiri.

Akhirnya gue dan Kai jadi jarang ngabisin hari di rumah ortu lagi. Berduaan aja seharian, entah di rumah aja, pergi-pergi untuk melakukan chores, atau antar-jemput Icha ke stasiun kereta.

Danny:

Karena keputusannya adalah gue yang jaga Quba full-time, sejak Quba bayi, mau nggak mau gue harus belajar banyak, baik dari bini, mertua, ortu, tante, sodara maupun temen-temen. Apalagi geng-geng Whatsapp bini gue pinter-pinter dan informatif bingits (HAHAHA, CIYEEE… -laila).


Yang pasti, Flora berperan besar dalam membentuk gue menjadi SAHD. Gue, sih, awalnya juga bego, kalo nggak diajarin Flora tentang asah, asih, asuh anak.  Tanpa dukungan bini, gue nggak bisa apa-apa. Flora banyak sekali riset dan baca-baca, baik dari Google ataupun sumber lain, dan langsung di-share ke gue.

Seiring dengan waktu, gue jadi ketempa dengan sendirinya, dan jadi cekatan ngurus anak. Orang-orang pun bisa lihat sendiri kemampuan gue dalam ngurus anak. Gue cuma nggak bisa netekin, lho! Hahaha, sombong sekaliii…

Ujung-ujungnya keluarga gue—terutama bokap nyokap—pada kaget. Kok gue bisa, ya? Hahaha!

Tapi gue nggak ngerjain semuanya sendiri, kok. Kami masih tinggal di rumah orangtua Flora, jadi gue masih dibantu sama ART mertua untuk masalah masak dan kadang-kadang nyuapin, kalo gue lagi ngantuk atau kalo bocah lagi rewel bener, hihihi.

Describe your typical weekday!

Mekka:

Pagi hari, ada dua skenario. Pertama, Kai bangun agak siang. Kalau begini, berarti kami nggak nganter Icha ke stasiun kereta. Kedua, Kai bangun sebelum Icha berangkat lantor. Kalau begini, kami pergi bareng nganter Icha ke stasiun. Jam enam pagi harus udah berangkat dari rumah.

Pulang dari stasiun, Kai rutin minta bubur ketan item, entah di Bintaro Sektor 9 atau nyegat yang lewat depan rumah. Kai paling sering sarapan bubur ketan item, sereal, atau roti pake nutella. Antara tiga itu, atau tiga-tiganya sekaligus, hahaha.

Trus, Kai paling suka sarapan sambil nonton acara TV Keluarga Pak Somat. Karakter favoritnya adalah si Dudung, hehehe. Setelah makan dan nonton, saatnya Kai mandi.

Siangnya, Kai main seharian, soalnya belakangan ini, dia udah nggak tidur siang. Pokoknya kalau nggak nyusu langsung dari ibunya, dia nggak tidur, deh.

Kalo gue lagi nggak sibuk, palingan kami gambar-gambar dan mewarnai bareng. Tapi kalo gue lagi ada kerjaan, Kai bisa anteng sendiri nonton Youtube di iPad.

Selain main di rumah, Kai juga lumayan sering main di komplek, bareng anak-anak tetangga. Kadang kami juga pergi ke mall dekat rumah, khususnya kalo harus groceries atau belanja bahan makanan dan perlengkapan rumah tangga.

Untuk makan siang, biasanya gue masak untuk kami berdua.

Kalo lagi males ribet, gue nyiapin mac and cheese atau telur, karena Kai paling gampang makan telur.  Kalo lagi mau ribet, gue biasanya masak tumis-tumisan. Baru-baru ini gue sukses bikin beef yakiniku pake toge dan brokoli, sampe besok-besoknya Kai rekues lagi, “Aku pengen toge! Aku pengen brokoli!”

Menjelang sore, kami jemput Icha, dan kadang Kai ketiduran di mobil. Kalo dia nggak ketiduran di mobil, pas ketemu Icha biasanya Kai langsung nyusu, baru tidur. Kalo siangnya dia nggak tidur, jam tidur malem Kai cepet, sekitar jam 6.30 sore, deh. Kadang kebangun tengah malem atau subuh untuk nyusu lagi, tapi belakangan jarang, sih.


Tapiii… kalo Kai tidur siang, tidur malemnya bisa baru jam 11 malem!

Setelah jemput Icha, kalo Kai nggak ngantuk, kadang kami pergi cari makan atau nonton bioskop bertigaan dulu, dan Kai seringkali ketiduran di bioskop.

Danny:

Gue selalu bangun sebelum adzan Subuh, trus langsung ngacir ke masjid untuk sholat Subuh berjamaah. Ini pencitraan banget nggak, sih? Jangan diedit, yak! Hahaha.

Trus, sekitar jam 7 pagi, kalo Quba udah bangun, dia langsung dimandiin Flora, karena Flo selalu pengen nyempetin mandiin Quba pagi-pagi. Tapi kalo Flo lagi buru-buru, gue yang mandiin Quba, sementara Flo siap-siap. 

Jam 8 pagi, gue nganter Flo ke stasiun kereta naik motor, trus pulang dan nemenin bocah sarapan.

Tapi kalo Quba baru bangun jam 8 atau setengah 9 pagi, biasanya dia langsung sarapan baru mandi.


Trus, antara jam 9 sampai 12 adalah waktu ‘asoy’ gue dengan Quba untuk main, soalnya jam segitu Quba lagi seger-segernya. Biasanya kami main puzzle, nyusun balok, main Lego, main Playdoh, melukis, menggambar, mewarnai, dan lain sebagainya. Bebas main apa aja, yang penting Quba suka dan sesuai mood-nya.

Kadang mainnya diselingi dengan nonton TV. Dulu, sih, setiap jam 10 pagi Quba nonton Hi-5 sambil joget-joget bareng gue. Dulu pernah kejadian, pembokat tetangga lewat, trus cekikikan ngeliat gue joget-joget. T*i banget, tengsin gila! Tapi lama-lama bodo amat, cuekin aja, hehehe.

Gue, sih, bersyukur punya anak cewek yang mainnya nggak terlalu liar seperti anak cowok. Gue paling suka main dokter-dokteran. Gue tinggal tidur, trus bocah yang obat-obatin. Atau main kutek-kutekan atau pijet-pijetan, gue tinggal selonjor manis, hahaha!


Trus, jam 12 siang adalah waktunya makan. Nah, setelah makan siang, biasanya Quba cranky karena ngantuk. Langsung gue waslap-in, trus masuk kamar, ganti baju, siap-siap bobok siang. Ini adalah tantangan buat gue, karena suka susah bikin bocah tidur. Trik gue adalaaah… gadget time! Sumpah, membantu banget. Biasanya gue ambil iPod, trus pasang video Youtube lagu-lagu lullaby, video dongeng Disney, Barney, atau apapun yang bocah suka. Kayak sekarang, Quba lagi suka nonton video mainan Playdoh dan surprise eggs.

Kalo nonton Youtube nggak ampuh juga, biasanya do’i minta dibacain buku, dan akhirnya tidur sendiri saat gue lagi ngedongengin.


Biasanya jam 4 sore Quba bangun, trus gue mandiin dan kasih makan sore. Kalo belum gelap, gue suka bonceng Quba naik sepeda keliling komplek, dorongin sepedanya, atau main perosotan di playground komplek. Dulu, sebelum kami punya kucing sendiri, sekali seminggu gue suka ngajak Quba ke petshop liat anjing dimandiin atau kucing didandanin, soalnya anak gue suka binatang.

Kalo semua ‘ritual’ udah selesai, gue baru bisa tenang pergi nengokin kerjaan. Biasanya gue cabut jam setengah 6 sore, dan jam 7 malem Flo udah sampe rumah.

Mekka, gue kagum, nih, sama Kai yang udah anteng nonton bioskop dari bayi. Tapi lo dan Icha emang movie buff banget, sih. Nggak heran kalo Kai udah diajak nonton dari dulu. Ceritain, dong, soal pengalaman Kai nonton bioskop!

Sejauh ini, Kai udah 30 kali diajak nonton bioskop, tapi yang bener-bener dia tonton dari awal sampe habis, tuh, cuma sekitar lima film, lah.

Setiap nonton, Kai selalu anteng. Mungkin karena dari awal, dia udah merhatiin bahwa suasana di dalam bioskop tuh gelap, orang-orang pada sunyi dan fokus ke layar, sehingga terbentuk mindset bahwa di bioskop nggak boleh berisik.

Kai cuma bersuara kalo di layar ada figur anak kecil—yang selalu dia anggap sebagai figur “kakak”—dan kalo minta makan. Cemilan favorit Kai di XXI, tuh, roti gambang alias gingerbread, hihihi.

Meskipun tiap nonton Kai relatif anteng, gue dan Icha tetap komit, kalo di tengah film Kai rewel, kami harus langsung keluar.

Lo belajar hal-hal baru apa, setelah jadi SAHD?

Mekka:

Setelah jadi SAHD, gue baru sadar sepenuhnya bahwa mental perempuan, tuh, memang kuat banget. Menurut gue pribadi, sih, dibandingkan dengan bapak, ibu lebih sabar dan bisa meng-handle anak dengan lebih baik dalam keadaan apapun.

Jujur, kadang gue bangga karena merasa bisa—atau bahkan lebih bisa—ngurus Kai daripada Icha, tapi rasa bangga itu langsung hilang ketika gue ngebandingin diri gue dengan Icha sepenuhnya.

Contoh kecil aja, nih. Suatu hari, di rumah, gue ngambil barang di lantai. Nah, pas ngebungkuk, dada gue nempel di muka Kai, dan do’i spontan aja ngegigit pentil gue. Sakitnya, maaaak… disini, disana, dimana-mana! Padahal itu cuma sekali kejadian aja, lho, sedangkan para ibu mengalami itu berkali-kali saat menyusui.

Hal-hal seperti ini yang membuat gue semakin paham, kenapa agama gue, Islam, sangat mengutamakan ibu.


Danny:

Menjalani peran sebagai SAHD membuat gue lebih bersyukur dengan apa yang gue punya. Gue juga jadi bisa mengukur kemampuan gue, sekaligus belajar untuk jadi orang yang lebih sabar dan ikhlas. Pasti pada tau, ya, ngurus anak, tuh, perlu kesabaran yang sangat tinggi.  Nggak ada kursus ‘Bersabar Jadi Orangtua’ maupun cara-cara paten yang ada bukunya di Gramedia.

Ibu gue pernah bilang, “Jangan pernah marah kalau anak kamu main sampai rumah berantakan seperti kapal pecah. Beresin aja dengan ikhlas. Dan kalo besoknya berantakan lagi, lakukan hal yang sama setiap hari. Karena jika anak nanti sudah besar, menikah dan keluar rumah, kamu akan benci melihat rumahmu bersih, rapih dan sepi.”

Menurut lo pribadi, apa keunggulan ayah dibandingkan ibu saat menjadi pengasuh utama anak?

Mekka:

Hmmmm, gue justru merasa, ibu lebih bisa mencintai anak tanpa syarat, sementara kalo bapak kayaknya masih ada harapan-harapan tertentu ke anak, seperti, “Lo musti begini-begitu, dong, ke gue.” Entah karena ibu punya naluri khusus, karena sembilan bulan mengandung, karena menyusui anak langsung, atau apa, ya?


Danny:

Hal ini kayaknya nggak bisa dibandingin, deh, soalnya cara asuh ibu umumnya lebih hebat, berhubung sudah kodratnya.

Tapi mungkin, ayah lebih unggul untuk kegiatan-kegiatan yang berbau fisik, seperti lari-lari di lapangan, main bola, main sepeda, dan sebagainya.

Trus, gue sendiri merasa lebih bisa gerak cepat dan ringkes dibandingkan istri. Seperti kalo mau ajak Quba ke mall, Flo pasti ribet bawa ini lah, itu lah. Sibuk ngurusin benda-benda yang situasional alias diperlukan just in case aja. Jadi untuk persiapan pergi aja, bisa abis waktu sejam. Cape, deeeh…

The best thing about being a SAHD?

Mekka:

Disaat gue merasakan manfaat ngurus Kai sendiri, tanpa bantuan ART. Kayaknya segala pengorbanan dan kerepotan gue, tuh, terbayarkan, deh!

Sekarang ini, kami mulai ngerasain manfaatnya, mulai dari hal-hal kecil. Kami jadi makin yakin bahwa megang anak sendiri itu banyak sekali positifnya untuk perkembangan Kai dan keluarga kami nantinya.


Danny:

The best thing-nya adalah, gue jadi bisa menyaksikan masa-masa emas Quba sepenuhnya.

Kalo lo punya anak, lo pasti akan takjub melihat dan merasakan perkembangannya dari hari ke hari, mulai dari si bocah masih bayi, sampe dia bisa nyanyi, bawel, lelompatan dan lari-lari seperti Quba sekarang ini. Bener-bener, deh, God is a scientist!


The worst thing?

Mekka:

Disaat gue nggak bisa ngendaliin emosi, ketika Kai lagi cranky atau rewel.

Kalo lagi marah, gue bisa ngebentak atau bahkan ngebanting barang depan Kai, pernah sampe dia keliatan ketakutan, huhuhu. Tapi sekarang, tiap abis marah, gue selalu ajak ngomong Kai baik-baik sambil ngasitau alasan gue marah, dan harus ditutup dengan pernyataan, “Papa udah nggak marah.” Kalo udah begitu, mood Kai baru bisa enak lagi.

Danny:

Palingan masalah komitmen. Keputusan gue menjadi SAHD pastinya berimbas ke hal-hal lain juga. Mungkin produktifitas kerja gue jadi nggak maksimal, trus waktu main atau kumpul bareng temen-temen juga jadi berkurang.

Dilema, sih, karena gue perlu bersosialisasi langsung dengan temen-temen, apalagi untuk mengembangkan bisnis. Relation is important, tapi ya, harus gue korbankan.


Tantangan terbesar jadi SAHD?

Mekka:

Sejauh ini adalah… nggak punya ASI! Disaat Kai lagi mau bonding dengan cara netek, udah deh, gue mati kutu. Nggak bisa digantiin dengan apapun. Hal ini adalah momen tricky buat gue, karena gue harus mampu men-distract Kai tanpa jadi emosi.

Meski begitu, gue bersyukur Kai masih nyusu langsung sama Icha, karena dengan begitu, dia jadi masih menomorsatukan ibunya, meskipun sehari-hari bareng gue.

Gue memang kepengen Kai selalu menomorsatukan ibunya—sesuai dengan ajaran Islam—dan guenya pun selalu membentuk mindset Kai agar menjadi begitu.

Danny:

Dalam kasus gue, sih, gue cuma nggak bisa masak. Bisa, siiih, tapi makanan buat gue sendiri. Kalo buat anak, takutnya nggak enak, hehehe. Dulu, pas awal-awal Quba MPASI, gue, sih, bisa masakkin, soalnya masih gampang. Kalo sekarang ‘kan selera makanan anaknya variatif. Mana Quba doyannya ceker sama lele goreng, kali deh gue bisa masaknya! Hahaha!

Trus, untuk sekarang ini, yang anak gue butuhkan adalah bersosialisasi dengan teman seumurannya. Masalahnya, yang bawa bocah main ke blok belakang rumah ’kan gue. Kadang-kadang anak-anak lain suka serem sama gue. Mungkin mereka takjub dengan penampilan gue yang metal bingits, hahaha.

Trus, anak-anak lain ‘kan biasanya ditemenin mbak-mbaknya. Nah, gue suka mati gaya kalo ngobrol sama para mbak. Trus ntar bisa-bisa warga nyangkain gue goda-godain pembantu pula. Bah!

Ada saran, tips, atau kata-kata mutiara untuk calon SAHD di luar sana?

Mekka:

Saran gue, kalo emang cuma berduaan aja sama anak di rumah, usahakan spend time bareng total, jangan asik sendiri-sendiri. Apalagi kalo anak attached dengan gadget, kita harus pantau penggunaanya.

Trus, sebagai orangtua, biasanya kita selalu sok tahu dan berusaha ngajarin anak melulu, padahal dalam jangka panjangnya, anak akan JAUH lebih banyak ngajarin kita. Be prepared!

Terakhir, ini saran untuk semua bapak, sih, bukan cuma SAHD: selagi bisa dan ada waktu, lo harus ikut ngurusin anak bareng istri. Meskipun misalnya istri lo nggak minta, dia sebenernya sangat menghargai sekecil apapun usaha lo. Contohnya, nggak usah gantiin popok, deh. Buang popok aja, istri pasti akan appreciate.

Contoh lain, nih. Umumnya suami pada bingung, kenapa para istri pengen mereka ikut bangun saat nyusuin bayi tengah malem, khususnya saat bayi masih newborn dan masih sering bangun malam.

Kalo dari sudut pandang suami, emang nggak masuk akal, ya. ‘Kan yang nyusuin ibunya? Tapi kalo dari sudut pandang istri, gestur ikut bangun malem akan sangat dihargai sebagai moral support, dan bisa bikin istri jadi lebih percaya sama suami. Lagian yang lagi disusuin ‘kan anak lo juga? Istri lo udah memberikan jiwa dan raganya untuk ngurus anak kalian, the least you can do adalah memberikan dukungan batin untuk istri. Begitu, deh, kira-kira.


Danny:

Kita harus sadar akan hakikat kita sebagai orangtua. Kita nggak bisa menyerahkan seluruh tanggungjawab ngurus anak kepada babysitter, ART atau kakek-neneknya. Secara harfiah, asisten berarti ‘pembantu’, jadi peran mereka hanyalah nolong kita ngerjain hal printilan, demi memudahkan kita mengurus anak.

Ngurus anak bukan kerjaan utama para babysitter atau ART. Tapi jaman sekarang, yang kebanyakan gue lihat, tuh, justru seperti itu. Orangtua pada salah kaprah. Jadi jangan salahin orang kalo anak tiba-tiba ngomongnya ‘ngapak’, atau jadi apal lagu, “Sakitnya tuh disiniii… Didalam hatikuu…” gara-gara mbaknya.

Intinya, you can’t point your finger to someone else for your own fault.


**This article was also published in Mommiesdaily 

52 comments:

  1. Kok keren yaa bapak2 berdua ini. Applause!
    BTW, yang seliweran di kepala gue, pas udah ngga popokan gitu dan anaknya beda gender, pas lagi jalan berduaan terus mau ke toilet, masuk toilet mana dong?

    *random abis, tapi serius loh aku penasaran*

    ReplyDelete
  2. oh em jiiii..mbak leeii..aku si pasif reader ini ga tahan buat ga komen deh..

    kok keren bingit sih ya para SAHD iniii *keprok2*

    soalnya aku selama ini selalu memandang sinis kalo liat bapak-bapak yang diem dirumah *selftoyor*..dan gara2 postinganmu ini, pikiran aku jadi tercerahkan #halah

    super nice posting mbak lei..lanjutkan! :))

    nb : izin share di fesbuk yaaaa ^_^

    ReplyDelete
  3. Abak Danny unyu bgt mainan kutek sama Janndini!
    Mekka juga ih boboknya khusyuk bgt ya ampe mangap hahaha..

    Kudos to you both fader2 hebring. Curiganya bentar lagi kalian akan menuai pamor nih hihihi..

    ReplyDelete
  4. huaaaa langsungg gw copy linknya ke email suami gw mbak..
    SALUTE sama mereka berdua, dan tentunya sama Mbak Laila yg kepikiran aja utk bikin post yg inspiring kayak gini..
    As for me yg belum punya anak dan bekerja, jadi SAHM aja kyaknya sulitt sekalii..apalagi jadi SAHD yaa..
    Well, it really was an eye opening post mbak. Sukak sekalii..
    Kutunggu 15 minutes2 yg lebih inspiring lagii :)))))

    ReplyDelete
  5. Hai Mba,,postingannya bikin ngakak banged deeh..bikin aku WM tersentuh bgd sama 2 bapak hebat ini,,copy link send k suami ah.. thx sharing nya ya mba..

    ReplyDelete
  6. Leeiii kepikiran aja sih buat ngangkat topik ini!?? Keren! Seperti biasa, tiap baca postingan lo bawaannya mau ketawa ajaaa, hahaha ;p Salut banget sama Mekka dan Danny yg berani mendobrak mindset ;)

    ReplyDelete
  7. Aah adorable sekali mereka! Jadi terharu bacanya...

    ReplyDelete
  8. ahhh so sweetnya bapak2 dua ini..
    gud job!
    -uli

    ReplyDelete
  9. kece bangeeeet!! tp lebih kece cara kmu nulisnya :)

    ReplyDelete
  10. Mba Lei... postingan ini super deh! gw yang silent reader pun akhirnya komen krna postingan ini hihi.. keep writing yah Mba.. di tunggu 15 minutes lainnya..
    salam kenal.. oiy, ijin shared yaah.. :)

    ReplyDelete
  11. Mba Lei, thanks yah da nulis ini.
    Suami gw termasuk yg SAHD dan amat sangat membanggakan hehehe

    @Nyun: klo suami gw sih biasanya ke toilet perempuan n anak gw dititipin ke mbak2 yg jaga toiletnya. Kalo kepaksa baru deh ke toilet laki.

    ReplyDelete
  12. Baguuuuuuus.. :') Udah aku share, mba :)

    ReplyDelete
  13. KEREENN MAAKKKK!
    samid harus baca! Hahahaha. Sempet ada diskusi sih karna dia ga betah di kantornya dan pengennya usaha sendiri aja jadi dia bisa nemenin danish. Tapi gue sih yakinnya bukan pas umur-umur sekarang yee, maunya pas anaknya udah umur TK gitu jadi udah enak. Maunya udah enak yeee, haha.

    Persiapan juga buat gue utk jadi SAHM, yg mana ga beneran stay at home full time sih, ya pasti masih seliwar seliwer sana sini. Duh tapi ini bapak bapak canggih amaaattt sihhh aahhhhh.

    ReplyDelete
  14. Ibu gue pernah bilang, “Jangan pernah marah kalau anak kamu main sampai rumah berantakan seperti kapal pecah. Beresin aja dengan ikhlas. Dan kalo besoknya berantakan lagi, lakukan hal yang sama setiap hari. Karena jika anak nanti sudah besar, menikah dan keluar rumah, kamu akan benci melihat rumahmu bersih, rapih dan sepi.” -->> Kok gw terharu siih baca wejangan ini.

    hmm. kebetulan pak suamiku seorang konsultan yang jam kerjanya fleksibel. jd sering dia baru berangkat kerja jam 12 siang atau malah baru sore ketika aku udah pulang kerja. Belum sepenuhnya jadi SAHD sih, tp utk ngerjain kerjaan rumah tangga dan ngurus anak patut dikasi jempol deh dia. lebih telaten dalam nyuapin anak (Kalo gw gak sabaran. tiap makanan dilepeh sm anak, yaudah berenti aja nyuapinnya. males), dan suami gw juga lebih pinter masak (malah dia yg sering masakin buat anak).

    ReplyDelete
  15. Mantaaaap, Leila!

    Inspiring banget, dan salut, ada dua bapak yang berani mendobrak mindset yang umum berlaku di Indonesia.

    Terima kasih untuk tulisan ini, ya Leila. Untuk Mekka dan Dani....salut salut salut....!!!

    ReplyDelete
  16. keprok tangannn!!! bapa bapa hebaddd, apalagi danny, rela bener main kutek kutekan. meskipun agak serem sih ya kaki gede buluan gitu dikutekin. cheers to wonderful dads, and laila you nailed it, againnn bebih keren pisan.

    ReplyDelete
  17. Danny, ini yg lo maksud "anak yg tiba2 ngomong ngapak" maksude kuwe inyong apa iyak?!?
    #baladaanakmbakkarti

    ReplyDelete
  18. Cari suami yg ky mereka aaah... #eeh
    Mba Lei dan 2 bapak-bapak diatas, Keren Bingiiitss ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  19. Makin cinta ama suami,,:*
    Salut buat para suami2 SAHD dan keluarganya..#proudofthem

    ReplyDelete
  20. Waaaaks suamiku harus baca nih biar tau rekan2 seperjuangannya. Dia termasuk yg pernah ngalamin SAHD juga jaman gw abis cuti dan belum dapet ART. Kebayang, tukang batu (Geologist) ngurus baby 2,5 bulan dari mulai mandiin, makein baju (suka gak matching hihihi), ngasih ASIP sampe ketemu dokter buat imunisasi. Parahnya lagi, ada jaman2 anakku mogok nyusu.. Jadilah suami dengan telaten nyendokin susu ke baby yang cranky karena tidurnya keganggu (ada jatah yg harus diabisin dari dokter). Sementara emaknya sendiri nervous karena sedih liat si baby ogah nyusu, tapi si bapak sabar dan telaten. Alhamdulillah.
    Tiap sore udah standby depan kantor ngejemput si emak. Indahnya kalo inget masa2 itu, just 3 of us and we are bonded to each other. Tugas domestik masak, nyapu, nyetrika diselesaiin sama siapa aja yg lagi nganggur. Sibuk sih, tapi seneng... Baju baby aja yg dicuci setrika sendiri, baju kita dikirim ke laundry kiloan.
    Sekarang bapak suami udajh back to work, but indeed masih sering terkenang sama masa2 perjuangan dulu :)

    ReplyDelete
  21. Oh My God saluuut,super sekali bapak-bapak ini,dan Lei lo keren bisa ngangkat topik ini,dan cara lo menulis ini juga enak bgt dibacanya..

    ReplyDelete
  22. Inspiring story :D, meski masih belum nikah

    ReplyDelete
  23. yang komentar ibu ibu semua....hahaha...

    ReplyDelete
  24. Alow mbak lei, yang biasanya silent reader jadi pengen coment...ini cerita bagus dan menyentuh sekali...langsung copylink ke suami...makasih ya mbak inspiratif banget buat aku yang berpikiran bahwa suami tu harus kerja kantoran....but suami bisa kok jadi SAHD

    ReplyDelete
  25. mbak leeii, yaaduh aku ketawa ngakak sampe nangis lho ini bacanya *mure bgt ya anaknya*. bagian yg suamik bangun saat nyusuin tuh bener bgt. kita bgn kesiangan aja gr2 anak rewel pas malem diprotes, padahal bapaknya ga tau kalo anaknya cranky semaleman. keseell

    ReplyDelete
  26. Keren amat yaaa bapak2 iniii.. smg dilimpahkan pahala dan rezeki yg barokah, anak2nya jd anak soleh/soleha aamiin

    Mas Danny mirip abang aku tampilan fisiknya. Badan gede, gaya metal. Pas lihat foto yang dipakein kutek sama Quba, aku jd inget abang aku yg dipakein bando pink sama kaca mata item bentuk love sama anaknya yg umur 2 tahun hahahhaha

    semangat kalian para ayah SAHD.
    jadi inget seorang tmn cowo yg punya cita-cita jadi Full-Time Father. Dan terealisasi setelah memutuskan utk kerja jd freelance :)

    ReplyDelete
  27. Makin cinta sama suami.. Meskipun bukan SAHD tapi dia bisa handle segala rupanya saat lagi dirumah bareng bocah..

    ReplyDelete
  28. Oh my God... Lei ini keren bingit postingannya. Udahlah seperti biasa, speech less aja gue. Oke yah... :D

    *buru-buru sodorin url ke suamiik*

    ReplyDelete
  29. Wah saya mewek berat euy bacanya.

    ReplyDelete
  30. Mba ica, i really adore this... Salam buat mas mekka dan kai ya.

    Harriman :)

    ReplyDelete
  31. hohohoh ... inspiratif... thanks for sharing ....

    ReplyDelete
  32. Terakhir, ini saran untuk semua bapak, sih, bukan cuma SAHD: selagi bisa dan ada waktu, lo harus ikut ngurusin anak bareng istri. Meskipun misalnya istri lo nggak minta, dia sebenernya sangat menghargai sekecil apapun usaha lo. Contohnya, nggak usah gantiin popok, deh. Buang popok aja, istri pasti akan appreciate. 

    #se7 bingits

    ReplyDelete
  33. Wow...ngakak, inspired, bingung, yg paling harus digarisbawahin adalah SALUT buat 2 org bpk itu...apalagi danny..hahaha..ga kebayang nemenin anak main di taman gabung sama mba2 komplek...

    Amazing lah pokoknya...ditunggu postingan2 seru lainnya ya mbaa...

    ReplyDelete
  34. Ya Allah, ini artikelnya keren banget mbak Lei... Salut ama kedua SAHD di atas :') Sumpah ini membuka mata terhadap perjuangan para SAHD, gimana melengkapi peran ibu... Gonna share this link to my hubby, too <3

    ReplyDelete
  35. Terima kasih tulisannya, Mbak Laila. Sangat menginspirasi. Saya copy paste link-nya ke bini :D

    ReplyDelete
  36. Kerennkeren.. Mantab sama donk nih brow SAHD (baru 4bln)

    ReplyDelete
  37. Ahhh jadi inget suami yg bisa dibilang SAHD juga :)

    ReplyDelete
  38. big applause for both of them. Peran ayah sama pentingnya dengan peran ibu dalam tumbuh kembang anak.

    ReplyDelete
  39. kreen banget......ada lucunya juga.....sungguh indah berbagi....

    ReplyDelete
  40. Benar bahwa menjadi ibu dan mengasuh anak secara langsung adalah penting tapi di sisi lain setiap orang punya prioritas dalam hidupnya. Bagi saya, mereka adalah sosok bapak yang justru menjadi sangat paham wanita dan 'ibu' karena mereka sudah mengalaminya langsung bagaimana semua peranan dan pekerjaan ibu sehari-harinya dalam melakukan tanggungjawabnya. Itu sebabnya kedua bapak yang keren ini jadi mengerti dan menerima hal itu sebagai bentuk 'momen yang membahagiakan bisa menyaksikan anak-anaknya bertumbuh dan semakin pintar'. Luar biasa kan ya? yang paling saya suka adalah pesan terakhir dari Danny : "you can’t point your finger to someone else for your own fault" it exactly true 100 % ini harus jadi pembelajaran buat saya sebagai ibu juga orangtua lainnya. I totally agree with that point. Makasih udah berbagi artikel yang kece ini.

    ReplyDelete
  41. WOW... awsome... salut buat bapak2 ini, saangnya jempol gw cuma ada dua, kalo sepuluh gw kasih sepuluh jempol hihihi. ceritanya inspiring banget n jadi ngerubah mindset kalo cowo dirumah bukan berarti males. Salut juga buat istri2nya yg super sangat amat sabar *greatest wife* karna yg terpenting dalam menjalani smua adalah saling support, and you succeed. Smoga kluarga kalian sllu diberikan berkah.Amin :D

    ReplyDelete
  42. Just like my dad. Duh jadi inget bokap *ceritanya gue lagi merantau nih*
    Bokap gue usaha konveksi. Ngantornya di rumah, kalo gak di rumah ya belanja bahan. Nyokap kebetulan usaha butik yg agak jauhan dari rumah. Yang ngurus adek2 gue pas siang sampe sore ya bokap. Bahkan kalo nyokap lagi banyak pesenan dan pulang malem, yg masakin buat makan malem ya bokap. Hasilnya? Anak2nya deket ga cuma sama nyokap, tapi juga sama bokap~~
    Artikel keren, semoga cowok2 disana ga saklek kudu kerja kantoran :)

    ReplyDelete
  43. Sukaa banget..menjadi salah satu inspirasi untuk para calon bapak anak-anakku kelak. Spechleessss....diantara ribuan komentar disini.

    Salut buat para bapak-bapak, semoga dilimpahkan rezeky nya, semoga anaknya juga dilimpahkan kasih sayang, menjadi anak yang sholeh/ sholeha

    ReplyDelete
  44. bagus banget nih, ijn share ya mas :)

    ReplyDelete
  45. aku share di fb aku ya.. keren tulisannya dan foto2nya lucu bgt..sampe ketawa sendiri di ktr..hehehe.

    Kebetulan juga suami SAHD, krn sudah pensiun dini, dan memang beda umur cukup jauh, jd dari pada dua2nya kerja, masih bagus, ada salah satu org tua langsung yg urus anak, tp tetap pake mbak sih, tp kan ada yg ngontrol

    ReplyDelete
  46. Para suami yg bukan SAHD sptnya perlu menyedikan waktu barang 1/2hr hny utk merawat anak mrk, spy mrk tau gmn susah dan ribetnya berkutat dgn anak seharian penuh dgn begitu at least mrk jd bs lbh menghargai istri mrk.

    Saluuuuuuute buat dua bapak ini, smg akan bnyk bapa2 yg terinspirasi sm mrk yaaa

    ReplyDelete
  47. Hi Mba Lei, aku silent ridermu..hihihi

    ini ceritanya menarik banget ya, karena kan di Indonesia yang notabene lebih ke arah timur nih. Wanita yang wajib kudu harus dirumah buat jaga anak, karena eh karena emang budayanya yg mengharuskan seperti itu dari dulunya. Tetapi setelah baca ini bener-bener takjub!! seorang laki2 kekar bisa ngurus anak perempuannya sedetail itu dan mau-mau nya di pakein kutex sama anaknya..hahahahaha

    Intinya salut buat seorang ayah yang bisa mengurus perintilan anaknya, apalagi anak cewe :)

    ReplyDelete
  48. Hai Mbak Lei!

    Salut banget sama bapak-bapak rumah tangga, apalagi yang bisa dengan nyaman share tentang peran mereka yang kadang dipandang sebelah mata. Aku jadi pengen ngobrol lebih jauh dengan Mas Mekka dan Mas Danny.

    PS: Mbak lei, cek email dari aku yaa :))

    ReplyDelete
  49. Baru pertama baca, nih, mb Lei. Langsung menginspirasi. Jadi pengin cepet-cepet nikah nih jadinya. Terus pengin ngerasain gantiin popok anak. Hihihi....
    Tapi masih ada problem, nih. Di "belum ketemu/udah ketemu tapi belum waktunya kali ya" jodoh. Hehe..

    Semoga aku dapet calon istri yang saling mengerti, ya, mb Lei. Aamiin... Doakan! Hihihi.


    ReplyDelete