Oct 30, 2014

Hello Halloween 2014: What's Your Story?

Postingan hari ini sampai tanggal 31 Oktober 2014 nanti didedikasikan untuk 'hari besar' kesukaan saya – Halloween. Enjoy.

***


Saya pernah ‘dianalisa’ oleh orang pintar. Katanya, saya tuh 'badak' dan nggak sensitif. Jadi, kalopun saya 'diganggu' makhluk halus, saya nggak ngerasa. Alhamdulillah, ini adalah bakat yang akan saya pertahankan selamanya!

Kalo saya sensitif, nggak kebayang ada berapa banyak penampakan yang saya saksikan sejak 2012. Soalnya, sejak 2012, saya tinggal di rumah orangtua saya yang rada gimanaaaa, gitu. Rumah ini rumah baru, kok. Dibangun sekitar awal taun 2000-an, dan dibeli orangtua saya taun 2010. Nuansanya modern, dan nggak pernah jadi TKP kejadian aneh-aneh. Misalnya, pembunuhan. BUSET. Nggak lah, yaaaa.

Kelemahannya cuma dua. Pertama, ukurannya gede banget. Banget, banget. Kedua, rumah ini punya ruangan bawah tanah yang terletak di halaman, dan ruangan bawah tanah ini dulu digunakan oleh pemilik rumah terdahulu sebagai…. tempat penyimpanan koleksi keris. Trus, katanya, kalo malem kerisnya suka klontang-klonteng beranteeeem… Oke, deh, kakaaaak.

Ketika rumah ini masih direnovasi, ada beberapa kejadian mistik yang lumayan kenceng. Misalnya, ada seorang ‘perempuan’ yang hobi masuk-masuk ke mimpi para tukang, dan berkali-kali ninggalin lipstik di kamar mandi. Pernah juga muncul jejak telapak tangan di dinding sampai… ke langit-langit.

However, I was never fazed by all those situations. Lempeng, aja. Nggak takut, nggak ngeri, Alhamdulillah, nggak pernah liat yang aneh-aneh juga. Jaman masih hamil, saya sering home alone malem-malem, dan anteng aja tuh.

Tapi ketika Raya lahir, saya baru mengalami sendiri kejadian 'aneh'. Dan dua-duanya berhubungan dengan si bocah.

***

Kejadian pertama terjadi pada Desember 2012, ketika Raya berumur sekitar 5 bulan. Waktu itu Raya belum bisa jalan, apalagi merangkak. Belum mobile samsek, deh. Suatu malem, kami tidur bertiga di kamar dengan anteng. Tengah malem, kedengeran suara ah-eh-ah-eh. 

Pas saya buka mata, Raya lagi duduk di lantai, yang berjarak sekitar lima langkah kaki dewasa dari kasur. Nggak nangis, nggak gelisah, nggak kenapa-kenapa. Cuma duduk.

Gimana cara Raya turun kasur? Gimana cara dia bergerak sejauh itu?

***

Kejadian kedua terjadi tahun ini, lupa tepatnya kapan. Sebelum Raya genap dua taun, deh. Kejadiannya hampir sama persis. Tengah malam, tiba-tiba Raya sudah tergeletak tengkurep di lantai. Matanya terbuka, jarinya mengetuk-ngetuk lantai. Nggak tidur, nggak nangis, nggak bersuara. Nggak tau, udah berapa lama dia disitu.

Berhari-hari, kami berteori gimana caranya Raya bisa pindah begitu. Saya sempet menolak teori bahwa Raya dipindahin makhluk halus. Maybe he’s sleepwalking, sampe bisa melampaui kemampuan motoriknya pas lagi sadar? How?

Alasan saya menolak teori Raya dipindahin makhluk halus adalah karena saya takut kalo suatu hari Raya tiba-tiba dipindahin ke tempat-tempat seperti genteng, atau kolam renang di halaman. Naudzubillahimindzalik.

***

Ada banyak kejadian mistik lain di rumah kami ini. Yang paling heboh adalah ketika kami mendengar ada orang berlari di atap rumah. Setiap orang di rumah dengar suara langkah kaki tersebut persis di atas kepala kami masing-masing, padahal saat kami berada di lokasi yang berbeda-beda—ada yang lagi di kamar, di dapur, di ruang TV bawah.

Tapi nggak ada kejadian mistik yang lebih bikin saya khawatir selain ‘pemindahan’ Raya tadi. I hope the last one was really the last one.

Sempet baca ceritanya Rardiast di kolom komen postingan ini? It truly breaks my heart. Saya jauh lebih sedih ketimbang serem :( 

btw..kmrn dpt cerita dr kakak ipar.
ini cerita tetangga baru nya, baru pindah ke komplek dan pny anak kecil kelas 2 sd.
setiap malam jam 11 an anak itu selalu ngetok rumah kakak iparku buat ngajakin anaknya kakak iparku main.


setiap malam.

bapak ibunya di rumah tidur,

sampe akhirnya bpk ibunya ditegur sama security kompleks.


akhirnya ibunya cerita kalo pas masih bayi, pas maghrib anak itu pernah nangis. Krn ibunya lagi kagok di dapur akhirnya dibiarin nangis. Tapi akhirnya itu anak diem sendiri. Pas ibunya udh selesai di dapur, ibunya ke kamar buat liat anaknya...dan si anak lagi digendong sama kunti.


later on...setiap mulai maghrib smp malam anak itu selalu gak bisa diajak komunikasi. Kalo lg diem di rumah matanya selalu kebalik..putih semua.


udah didatengin org pinter, di ruqyah dll tp gak bisa.


Oneday si ibu didatengin sama kunti. si kunti bilang katanya gak usah macem2 krn anak itu udah di bawah pengasuhan dia.


Sampe skrg udh kelas 2 sd anak itu kalo pagi smp sore normal kyk anak2 lain. Cantik dan pintar.

Kalo maghrib smp malam dia main..tidur subuh jam 4, bangun jam 6 dan sekolah normal tanpa capek dan ngantuk.

***

Kalo cerita kamu apa? *siap-siap peluk Qur’an*

18 comments:

  1. mau komen.. mau cerita.. tapi.. tapi.. :'))

    ReplyDelete
  2. Ya Allah mbaaakkk...
    Aku janji kalo anakku nangis bakalan langsung aku samperin deeehh...
    Soalnya sama juga, seringnya beresin kerjaan dulu...
    Tapi daripada digendong kunti yaa...
    *nangis

    ReplyDelete
  3. Saya sih tidak (mau) bisa melihat "sesuatu".
    Tapi pernah suatu waktu antara tahun 2005-2010 sering banget bermimpi sekompi tentara atau polisi pergi ke suatu arah dengan sibuk kayak yang mau perang.
    Mostly di mimpi itu saya nanya "ada apa nih?" yang dijawab mereka "ooh ada tugas, harus kerja keras" . Bapak-bapak tentara itu kadang naik kereta, kadang naik pesawat, kadang naik perahu, kadang berenang ke sungai yang deras. dan ... percaya atau ga, besoknya muncul lah di berita "pesawat X hilang di hutan", "kereta Y anjlok", "Kapal Z tenggelam di laut", "banjir bandang menerjang daerah ABC" yang mana semua peristiwa itu setidaknya menyebabkan korban jiwa. Makin banyak orang-orang yang berseragam itu pergi, makin banyak lah orang yang meninggal.
    Soal arah yang dituju mereka? ternyata itu menunjukkan di mana kejadiannya terjadi. Ke arah barat kl kejadian di Indonesia bagian barat, arah timur kl kejadian di Indonesia timur.
    Tapi mimpi-mimpi itu kemudian menghilang setelah saya pindah rumah.
    Ngomong-ngomong tentang rumah itu, adik sepupu saya saat masih balita sama sekali tidak mau masuk ke dalamnya.Kalau keluarganya datang berkunjung, dia cuma mau diajak sampai ke teras depan saja. Kalaupun dipaksa masuk, dia akan menangis meronta dan berteriak "gak mau ketemu kakek !!"
    Di rumah itu kan cuma ada saya, adik-adik, dan orang tua kami yang notabene adalah OOM dan TANTE nya.
    Jadi siapa si kakek yang dimaksud sepupu? Entah.

    ReplyDelete
  4. Gue ngalamin...3x kejadian aneh waktu kita baru pindahan rumah.
    1. siang-siang si anak gue teriak lari nyamperin eyangnya karna takut di rumah sebelah rame orang-orang. Padahal rumah itu kosong belom ditempatin
    2. Waktu lagi nenen tengah malem anak gue dadah2 ke arah pintu kaca arah balkon dan pas diliat ga ada orang jg
    3. Di kamar yg sama anak gue bilang kalo di atas plafon ada bapak-bapak lg liatin kita

    Tapi alhamdulillah setelah kejadian yg ke 3 anak gue ga pernah liat2 lg..Cukup deh

    ReplyDelete
  5. *gleg*

    Pantesan orangtua bilang kalo maghrib jangan sampe anaknya nangis. Ini pesen ummi banget.

    Naudzubillah.


    Btw, aku pernah ngalamin tapi ini juga antara sadar dan ga sadar *karna ga berani buka mata*

    Jadi di apato cuma berdua sama mbak. Kamarku dikonci (btw, apato sebelah tiap hari kita selalu dengar orang kayak geser² korsi ato meja, ato lagi ketok² palu, ato lagi main bola), jadi suatu malam sekitar jam 1 ato jam 2an gitu, terdengar jelas sekali ada yang sedang main bola dipantul²kan ke lantai *kayak lagi mantulin bola basket* sampe berasa lantainya getar.

    Itu yang jantung langsung DEG, ga berani buka mata, dan langsung bebacaan.

    Kepikirannya cuma "ntar mau subuh gimana caranya keluar kamar, kalo ketemu gimana -_-"

    ReplyDelete
  6. Anjrit. Serem amat. Mungkin Raya cuma jenius doang kok Lei, bisa merangkak dari umur segitu(menolak konsep makhluk halus. Btw anak gw waktu dibawah 2 tahun pernah bilang kalo di PIM banyak orang-orang lagi terbang-terbang (tapi tetep jadi mal paporit gw sih). Trus kalo gw pribadi, jaman SMP pernah mimpi yang dimana gw sadar itu mimpi lalu berusaha bangun eh ternyata masih mimpi (plus bonus setan pulak - mirip insidious gitu deh), lalu coba bangun tapi ternyata masih mimpi.. gitu terus sampe berkali-kali. Efeknya setelah itu gw insomnia berbulan-bulan (karena takut mimpi). Tapi cuma sekali itu sajaa.. alhamdulillah sekarang saya sangat badak dan sangat cuek.

    ReplyDelete
  7. Mbak lei..ini sengaja ya diposting pas MALAM JUMAT ? *capslock jebol* :p

    Duh aku jadi merinding baca cerita2nya..ga kebayang itu perasaan ibu ama bapaknya gimana,trus bertanya2 "masa sih ga ada cara buat nyembuhin anaknya sama sekali nih?" --> maklum berharap hepi ending gtu mbak..huhu

    dan bener deh paling amit2 klo ampe yg diganggu anak sendiri..naudzubilahimindzalik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo aku kayaknya 'semi' sensitif.. Jd ga bisa 'liat' terus2an tp klo si mahluk emang pengen diliat ya liat2 aja.. Lebih sering sih 'ngerasa ada'
      Klo mnrt bbrp orang yg bisa liat gw itu ada 'pengawalnya' dr waktu sd.
      Jd dulu pernah tinggal dirumah yg konon dulu waktu jaman belanda pernah difungsiin jd gereja. Sejak pindah kerumah itu gw sm kakak gw yg dulu tidurnya lasak jd diem mengkeret disatu sisi kerana ngerasa ada org lain yg tidur disebelah kita (sampe kawinpun klo tdr mojok di satu sisi ga ada mesra2nya). Percaya ga percaya dulu mba yg ngasuh gw pernah marah2 sm gw, trs besok paginya si mba bangun banyak bekas cakaran di paha. Dia tidur sendiri di kamar, dan kamarnya terkunci. Sudah 3 orang yg bilang klo gw srg 'ditemenin' sama suster bulee..

      Delete
  8. Sampe skrg pun masih suka merinding kalo inget cerita itu.
    Gak kebayang gimana syoknya si ibu pas tau anaknya digendong makhluk lain [kata si ibu mukanya makhluk itu jelek banget dan serem]
    Aku repeat cerita ini ke temen2 yang mau nikah yang nanti bakal punya baby supaya lebih hati2 kalo maghrib.
    Pantesan orang tua suka strict nyuruh bayi2 digendong atau ditemenin pas maghrib ya..tyt memang bnyk yg nggak keliatan berkeliaran :(

    ReplyDelete
  9. Dulu adik saya belum berumur satu tahun pernah ''keluar' dari box tempat tidurnya sendiri. Padahal belum bisa jalan dan hanya bisa berdiri kalau pegangan. Tempat tidurnya tinggi loh mungkin kalau pagarnya tertutup setinggi dada orang dewasa. Kalau dia berdiri didalam boxnya itu, pagarnya mungkin sampe di mulutnya. Ngak mungkin bisa loncatin pagar segitu tinggi dengan jarak ke lantai at least 1.5 meter. Pas kita ketemu dia sudah ada di lantai dan herannya ngak nangis sampe kita pada panik dan susternya teriak. Anehnya ngak ada yang benjol sedikitpun. Di lantai karen belum bisa jalan dia lagi merangkak. Sampe sekarang kita ngak tahu gimana dia bisa keluar dari box tempat tidurnya.

    ReplyDelete
  10. okay..
    1. kalau yang pernah dialami sendiri adalah, pas di sebuah kantor di HR Rasuna Said, Jakarta. sekitar maghribh, lewat lorong kantor sudah mau pulang, ada yang manggil2. gue kira temen gue. pas nengok ke arah kubikel dia, ternyata kosong... melengkapi kengerian, as I turn back my head, tempat sampah di dekat kubikelnya terguling. sungguh bedebaaahhh... gue langsung ngibriiittt...
    emang agak spooky kantor itu kalo lewat maghribh. bule aja dikloning.
    jadi memang suka ada bule yang magang. temen gue jalan di lorong , di depannya liat itu bule. mentok belok kanan.
    dia ada perlu di ruangan yg mentok belok kiri. Si bule ada di situuu. hla tadi yang belok kanan siapaaaaaa

    2. regarding anak gue, pas bayi pernah tu jejeritan pas keluar dari rumah mertoku. pas maghribh. zzzzz.... I wrote this on my (abandoned) blog.
    anyway, gue percaya memang anak kecil lebih "sensitif". pada anak gue :
    - senyum2 ngoceh ramah pas umur 1 tahun lah, di sebuah resto, pada meja sebelah yang... ga ada siapa2
    - di kamar tidur, dia selalu melihat resah ke satu titik
    - agak konsisten bilang dia punya temen namanya Ekonde. pas gue tanya "kenal dimana?". "Itu.. di rumah aku.". laki gue sang realist si bilang imaginary friend aja kali. tapi.. tapi... enak aja dia ngomong. lagi sering dines luar kota. hla gueee gimanaaaaaa.. hhhhhh

    ReplyDelete
  11. selama ini aku selalu menolak konsep "menurut mitos" karena ga percaya. aku selalu yakin klo mitos itu pasti ada penjelasannya secara ilmiah. tapi setelah baca ini, ga mau deh ninggalin anakku maghrib-maghrib. whatever ilmiahnya apa. daripada anakku kenapa-napa.

    ReplyDelete
  12. Mba Lei mau ikutan..

    Mama aku orangnya sangat sensitif sama dunia lain.. aku kebalikannya.. gak sensitif blas.. dan aku bersyukur.

    Suatu malem aku keluar naik motor sama mamaku, aku yang dibonceng, pas nglewatin jalan gelap yg banyak pohon kamboja, tiba tiba mamaku brenti n nepok nepok pinggangnya, katanya "jangan peluk kenceng kenceng donk", padahal kedua tanganku ga megang pinggang mamaku sama sekali, soalnya lagi megang hp sama dompet, jadi yang meluk pinggang mamaku itu siapaa.. ada diantara kami donk.. abis itu aku ga mau lewat jalan itu lagi, horor !!!

    ReplyDelete
  13. Amit- amit ya Allah. Baca posting ini terus lagi sendirian di kantor, langsung ngibrit. Hiii.

    ReplyDelete
  14. Hai Kak Lei, aku jadi inget dulu kak lei pernah cerita di blog tentang cincin yang tadinya di kalung terus tiba2 bisa pindah ke kaki..itu kejadiannya di rumah yang ini bukan? hehe kalo aku waktu kecil pernah naik sepeda pas maghrib2, trus merasa "dibisikin" untuk lewat jalan turunan yg cukup terjal..eeh abis itu jatoh deh dari sepeda sampe mukaku kegesrek aspal :(

    ReplyDelete
  15. Me. Me. Me.
    Nah gue ini kayanya sering senggolan sama yg mistis2 gini juga deh dari masih abegeh, tapi apakah saya spesies badak juga? Jujur males nanyanya sama orang yg tau, hahahaha..maleeesssss kepikiran lebih lanjut

    Gue juga so far ngalaminnya di rumah sih yg paling sering, semoga ga ditambahin yg lain lagi deh ya Allah. Rumah gue itu juga tipenya gede tapi penghuninya datang pergi, jadi kadang rame, kadang cuma gue berempat sekeluarga aslinya.

    1. Jaman SD-SMP, bisa dibilang tiap malam kebangun langsung melek dan seger tiap jam 2 pagi, dan piaraan burung di rumah gue seketika bunyi semua barengan, rame aja gitu sampe akhirnya masuk jam subuh. Dulu gue itu tidur sendirian di lantai 2 rumah gue, kamar lain di lantai 2 itu kosong. Tiap kejadian gitu ya akhirnya gue melek aja, kadang kalo mati gaya gue keluar kamar trs longok2 rumah (mikir apa ya gue dulu, haha). Sayang kok ya ga kepikiran ngaji apa tahajud gitu *plak*

    2. Waktu gue SMA, temen2 kakak gue nginep di rumah, ada 7 orang. Mereka tumplek aja semua di kamar kakak gue (bekas kamar gue yg di cerita nomor 1). Kakak gue sendiri tidur di lantai 1. Pagi2 itu semua temennya ribut, karena semaleman ternyata mereka diganggu macem2, dan aslik ga bisa tidur. Cuma mereka mau bangunin kakak gue entah kenapa kok ga enakan, akhirnya mereka stress aja sendiri semalaman.

    3. Pas kuliah, rumah gue pernah dibersihin. Apapun yang bentuknya menyerupai mahluk hidup disita sama ustadnya, sampe ada relief tembok bentuk binatang pun dibobok segala. Wih itu ketemu macam2 deh, ada mbak K yg kawin sama jin di rumah gue sampe punya anak lah, ada jenglot lah, kakak gue kesurupan pas rumah lg dibersihin lah, terus pas kakak gue kesurupan itu keluar macam2 suara, yang paling gue merinding gila dan ga bisa lupa sampe sekarang itu suara anak bayi nangis..astaghfirullah itu gue masih jelas banget ingetnya smp sekarang. Ter-uhuy sih karena sebelum rumah gue dibersihin, gue itu sering bgt begadang smp pagi diluar kamar, bener2 ga tidur smp pagi karena gue lg ngerjain skripsi. Gimana ga puyeng gue pas kelar skripsi ternyata rumah gue ada cemacem cem gituh?? Alhamdulillah masih dijagain waktu itu.

    4. Yang masih terhitung recently, nyium either wangi bunga yang wangi banget atau bau yang bau banget, semacam bau kentut, pokoknya tiba2 aja bau gitu, dan baunya kaya jalan, gue bisa ngerasain kalo baunya pindah gitu. Biasanya diatas jam 12 pagi ini. Dan tiap nyium gini pasti di kamar tempat gue tidur. Kerasa banget itu baunya ngga wajar, dan gue tau sih kira2 itu bau dari mana sumbernya (yes mistis yes). Tapi gue selalu berusaha untuk ignore aja, kalo kecium yaudah biarin aja kecium, ngga mau mikirin lebih lanjut.

    5. Ada mbak K di pojokan taman depan rumah gue. Tetangga gue udah banyak yg liat, tapi orang rumah gue malah ngga pernah ada yang liat. Yang kasian itu tetangga sebelah rumah gue persis, karena tempat tongkrongan favorit mbak K itu nempel persis sama pagar rumah dia. Jadi kalo dia mau keluar masuk rumah malam2 ya pernah liat beberapa kali. Akhirnya diusir sih, tapi ngga tau detailnya gimana, hehe.

    Those 5 are the highlights.

    Baru ngeh cerita yg anaknya 'diasuh' mbak K *istighfar* Semoga buruan ketemu jalan keluar ya, ga tega.. T__T

    Euh panjang ya, soooweeeee..

    ReplyDelete
  16. Telat abis yah komen nyaaa, tapi pengen komen teteup! Gapapa yaaah
    Ini kejadian masih tergolong baru deh, sekitar 2-3 bulan lalu.
    Jadi ceritanya tengah malem sekitar jam 2 atau 3 gitu kali ya, kebangun karena anak nangis, seperti biasa nyusuin trs anak ku tidur lagi. Nah mo aku mo ikutan tidur lagi dong ya, tapi baru aja merem, tetiba kedengeran bunyi musik. Lumayan juga sih, hampir 1 menit kali ya.
    Sumber nya dari 'hanging toys' crib bayi gitu, mainan gantungnya sih ga dipake lagi, cuman sumber musik nya itu, yang kalo bagian belakangnya diputer mussik nya nyala. Padahal ga ada yang muter itu alat loh. Bahkan aku aja lupa itu alat ditaro di mana.
    Malem itu sih aku ambil kesimpulan kalo mungkin tuh alat ada di deket kaki suami, ketendang ga sengaja gitu jadi berbunyi. Ya udah tidur lagi.
    Besok pagi langsung nanya suami yang ternyata saat itu juga masih setengah tidur jadi denger suara nya, tapi diem aja dan langsung tidur lagi.
    Masalahnya, setelah dicari, ternyata tu alat musik adanya di atas meja toalet, gak deket kita jadi ga kesenggol sama saya ataupun suami.
    Trus siapa yang puter dong sampe musik nya bunyi? huhuuu

    ReplyDelete
  17. aslii.. ga pernah mau baca postingan horor tp malah kejebak alur sampe cerita mba K. Ga kebayang rasanya punya anak/keponakan/tetanngga yang kalo tiap malem sampe subuh punya kehidupan lain gara2 si mba K, gustiiii...

    ReplyDelete