Nov 13, 2018

Travel Photo Series: Tokyo Disneyland & the Boys

DSCF2556

Bagi gue—seorang fanatik taman hiburan Disney kelas kakap—haram hukumnya halan-halan ke sebuah kota ber-Disneyland tanpa mengunjungi Disneyland-nya. Maka pas ke Tokyo bulan Juli kemarin, tentunya gue mustik ke Tokyo Disneyland. Dua kali! Di hari yang berbeda! *nge-gas* Dalam satu kunjungan, personilnya adalah gue, T, dan Raya. Dalam kunjungan berikutnya, personilnya nambah Aydin, anaknya adek gue yang seumuran Raya.

Di masa kejayaannya (duile, kejayaan kerajaan Sriwijaya kali), blog ini banyak disukai (GR aja!) karena travel stories-nya, khususnya travel stories tentang Disnileng. So here’s a little nostalgic post, di masa senjakala blog seorang Disneypark-head ini (eh lho, kok sedih…).

KENAPA CUMA KE TOKYO DISNEYLAND? NGGAK KE TOKYO DISNEYSEA JUGA? 

Monmap kalau bikin eneg, tapi jujur, alasannya murni karena idealisme.

Tokyo Disneyland (TDL) adalah taman hiburan Disney yang tergolong besar dan padat untuk anak seumur Raya. Meski begitu, gue kepengen Raya bisa menyerap keseluruhan taman hiburan tersebut. Gue pengen dia paham tema tiap zona TDL, punya waktu untuk naik banyak wahana serta nonton pertunjukkan, dan bisa duduk makan di salah satu restoran TDL yang cantik, tanpa keselek karena terburu-buru.

Inti jawabannya, gue pengen Raya menyerap atmosfer TDL, agar kenangannya terbentuk dengan baik dan awet di kepalanya. Gue nggak mau kami cuma lari-lari dari satu wahana ke wahana lain, foto-foto sama badut ((badut)), selfie-selfie, trus pulang. Uuuu, idealis atau mati!

Kalau ke TDL-nya cuma sehari, Raya nggak akan bisa menyerap atmosfernya dengan baik. Jadi, mumpung ada waktu dan duit, pergilah kami ke TDL selama dua hari. Nah, kalau ditambah ke Tokyo DisneySea (TDS) juga, waktu dan duit habis ‘kan ya, seus.

Prinsip ini Alhamdulillah cukup sukses. Gegara ke TDL-nya dua kali, Raya jadi lebih paham konsep TDL secara menyeluruh, juga paham backstory masing-masing wahana yang kami naikin, sehingga dia lebih enjoy. Enjoy nggak, sih, nak? Enjoy ‘kan? *maksa*

Gue milih TDL, bukan TDS, karena tema dan atmosfer TDS lebih berat untuk anak seumur Raya. Laut! Maritim! Penjelajahan! Jules Verne! Bucet, deh. Sehingga tentunya TDL lebih gampang ditelan, karena atmosternya lebih kids-friendly, penuh fantasi, warna-warni, dan berdasarkan film-film Disney yang udah dikenal oleh Raya.

PERIHAL ANTRIAN DAN KERUMUNAN

DSCF2550

TDL adalah Disney park yang paling susah ditebak crowd-nya. Alasannya pernah gue jabarin di sini.

Pemirsa yang ngikutin kisah-kisah Disnileng gue sedari dulu, pasti tahu bahwa gue selalu bikin trip plan tiap kali gue ke taman hiburan, khususnya taman hiburan Disney. Alasannya supaya gue bisa memaksimalkan waktu dengan sebaik mungkin, dan menghindari antrian panjang.

Untuk membuat sebuah trip plan, kita harus tahu pola dasar pergerakan crowd taman hiburan tersebut. It’s all basic logic, really. Misalnya, di Disneyland, area Fantasyland dan ToonTown pasti penuh dari sekitar jam 10.00 sampai 17.00, karena area tersebut dirancang untuk anak-anak, dan jam-jam segitu, anak-anak lagi “on”. Kalau malam, area tersebut sepi, karena bocah-bocah udah pada pulang.

Contoh lainnya, orang Jepang sangat terobsesi dengan parade atau live show. Jadi, kalau kita kepengen naik sebuah wahana yang populer, coba naikin pas lagi ada parade/pertunjukkan supaya antrian wahana tersebut nggak terlalu gila, berhubung sebagian besar pengunjung pada tersedot nonton parade. Sebaliknya, kalau kita mau ikutan nonton parade, kita harus bikin perencanaan yang disiplin. Misalnya, nge-tek tempat duduk sejam sebelum parade dimulai. Kalau nggak, area paradenya akan terasa bak pinggang celana saat habis makan buffet kawinan. Sesek, shay.

DSCF2553

Jujur aja, membuat trip plan untuk TDL cukup tricky. Soalnya, pertama, pergerakan crowd TDL nggak bisa ketebak. Di hari Senin aja TDL bisa rame banget, padahal bukan pas libur nasional. Why?! Pada bolos kerja/sekolah semua apa gimana?!

Kedua, di internet, contekan trip planning untuk TDL tuh minim banget. Seenggaknya, contekan yang berbahasa Inggris. Kalau untuk Disney parks di Amerika, sih, contekannya ada banyak sekali, dari berbagai website atau blog sesama fanatik Disney parks. Isi contekannya kira-kira seperti ini. Tujuannya satu, yaitu membuat kunjungan kita ke Disney parks seefektif dan seefisien mungkin.

Oke, jadi gimana kunjungan ke TDL kemarin ini, La? Sukses nggak bikin efisiensi waktu?

Kemarin ini, kami ke TDL tanpa trip planning yang saklek, gara-gara gue nggak sempat bikin. Punya rencana, sih, tapi di kepala semua.

Secara kasar, gue tahu kami harus:
  1. ARRIVE EARLY! Paling lambat 30 menit sebelum gerbang TDL dibuka. 
  2. Wahana populer harus dinaiki di jam-jam sepi. Misalnya, dalam 30 menit pertama TDL baru buka, saat ada parade, atau menjelang TDL tutup. 
  3. Maksimalkan Fastpass (jangan minta gue jelasin strategi memaksimalkan Fastpass, ya :D PANJANG).  
  4. Gue harus tahu, apa aja wahana yang berpotensi penuh terus sepanjang hari, apapun situasinya. Misalnya, wahana Peter Pan's Flight, gara-gara kapasitas “perahu” dia kecil dan loading penumpangnya lama.  
  5. Gue harus tahu, wahana apa aja yang “aman” dinaiki di jam kritis, alias ketika crowd lagi padat-padatnya, atau hari lagi panas-panasnya. Misalnya, Country Bear Jamboree, Haunted Mansion, atau It’s A Small World, berhubung wahana-wahana tersebut berkapasitas besar sehingga nggak bikin antrian panjang, juga nyaman karena fully indoor dan ber-AC.
Alhamdulillah, pas kami ke sana, TDL lagi nggak terlalu sesak (untuk standar TDL, ya).

DSCF2419
Antrian wahana Pinocchio Adventure

DSCF2430
Obat anti-bosen paling ampuh! Monmap ya, para Mamah anti-gadget. Aku nggak ikutan dulu.

DSCF2431

Tapi betenya, kami ke Tokyo saat lagi ada serangan heatwave. Jadi selama di sana, poanasnyaaa edan-edanan. Pokoknya Tokyo rasa Tanjung Priuk. Jadi mungkin, crowd TDL yang nggak terlalu padat itu adalah kompensasi Tuhan atas udara panas yang menggila.

Betenya lagi, di hari pertama, kami datang telaaaat! Nyampe jam 12 siang mak, which is very, very late for my standards. Trus, karena udara panas banget, segala perencanaan yang udah dalam kepala pun ambyar. Alhasil, gue spontan menavigasi TDL pake insting aja.

Di hari pertama itu, gue nggak berharap banyak, deh. Kalau cuma bisa naik sedikit wahana, nggak apa-apa. Gue nggak mau lari-lari mengejar waktu dan ambisi, karena a) stamina mamake sudah tidak muda lagi, dan b) panasnya edan banget. Nggak kuat!

Alhamdulillah wa syukurilah, pada akhirnya kami bisa naik banyak wahana, kok. Sekitar belasan wahana, lah. Fastpass pun terpakai dengan oke, walaupun nggak semaksimal yang gue pengenin. Kami sempat juga nge-tek tempat duduk nonton Electrical Parade, satu jam sebelum parade itu dimulai.

DSCF2654


DSCF2668

DSCF2661

DSCF2681

DSCF2689

DSCF2692

DSCF2700

DSCF2715

Rahasianya apa, sih, bu?

Pertama, sabar dan tawakal! Kebetulan pas kami ke TDL selama dua hari itu, crowd-nya nggak terlalu edan. Kalau pas edan? Sabar aja, dan jangan pasang ekspektasi.

DSCF2952
ToonTown

Kedua, gunakanlah apps yang menginfokan antrian setiap wahana secara live, misalnya apps ini. Awalnya, gue datang ke TDL dengan keder, karena nggak sempat bikin urutan strategis wahana yang mau dinaikin, tapi ternyata apps tersebut bisa jadi pelipur lara. Jadi, selama di TDL, gue bolak-balik nge-cek apps antrian itu, untuk tahu wahana apa yang antriannya nggak panjang dan jaraknya nggak jauh dari lokasi kami, untuk menentukan selanjutnya mau naik wahana apa.

DSCF2827
Westernland

Ketiga, kalau sikon nggak memungkinkan, jangan ambisi menjelajah SELURUH Disneyland dalam sehari. Di hari pertama, kami cuma ngiderin Fantasyland, Tomorrowland, dan sedikit Adventureland. Di hari kedua, kami baru nyentuh Westernland, Adventureland, dan Toontown. Untungnya kami memang merencanakan ke TDL dua hari. Waktu itu rasanya mustahil ngejajal seluruh TDL dalam sehari, karena—SEKALI LAGI HARUS GUE ULANG—udaranya panas banget!

DSCF2410

Keempat, kami nggak banyak pit stop untuk makan dan foto-foto. Apalagi foto sama karakter/badut yang pake ngantri. Selain makan siang, kalau haus atau lapar, jajan on-the-go aja supaya cepat. Ini preferensi pribadi, sih. Kalau lo dan/atau anak lo menemukan kebahagian dari foto-foto bareng karakter—dan memang udah bikin planning untuk itu—silahkan banget.

DSCF2577

DSCF3101

Di hari pertama, kami bertahan main di TDL dari jam 12.00 siang sampai teng tutup, yaitu jam 22.00. Perkasa, yaaaa.

Di hari kedua, kami tiba lebih awal, yaitu teng pas pembukaan gerbang TDL, di jam 9.00. Meskipun begitu, manusia yang ngantri di luar gerbang juga udah seabrek-abrek. Emang, deh, yang paling ideal adalah hadir 30-60 menit sebelum pembukaan. Dulu gue bisa disiplin melakukan ini di Amerika. Kok sekarang susah sih?! *tanda-tanda penuaan, udah susah sigap berangkat pagi dengan disiplin militer*

Di hari kedua ini, kami bertahan sampai jam 20.30an. Nyaris 12 jam penuh non-stop, tanpa istirahat!!! Ajaibnya, Raya and Aydin braved through the day dengan gagah. Meski ada momen-momen dimana gue dan Raya hampir pingsan kecapekan, Alhamdulillah nggak ada aksi ngambek, rewel, atau tantrum sama sekali… dari anak-anak, ataupun dari gue sendiri :D *Teguh lap keringet *

PERIHAL PERGI BARENG ANAK-ANAK  

DSCF3031

Dari seluruh pengalaman gue main ke Disney parks di seluruh dunia, seumur hidup, kunjungan kami ke TDL ini adalah yang paling magis buat gue. Serius! For me, this was a trip that is literally a dream come true.

Kenapa?

Soalnya, sejak gue masih perawan tingting, gue udah bercita-cita pengen menikmati Disneyland bareng anak gue. Hal ini udah kesampaian tahun lalu, ketika kami ke Orlando, Florida. TAPI, harus diakui, dulu Raya masih agak terlalu kecil.

Wah, umur 5 masih terlalu kecil untuk main ke taman bermain? Untuk level Dufan, Jungleland Sentul, Jatim Park, atau mungkin HK Disneyland, sih, nggak. Tapi untuk ukuran Walt Disney World, dulu Raya masih agak overwhelmed. Many things were still too big, too intense, or too intimidating for him.

Tahun ini, usia Raya ideal banget untuk diajak main ke TDL. Umurnya sudah 6 tahun, sudah lebih matang. Ibarat buah mangga, udah mengkel. Dia juga udah lebih paham terhadap konsep Disneyland, mulai dari tema zonanya, sampai tipe-tipe wahananya.

Gue juga senang banget karena Aydin—yang seumuran Raya—bisa ikut bareng kami. Dua anak ini benar-benar kompak saling menghibur satu sama lain, dan usia mereka sudah cukup untuk bisa menikmati TDL dengan “sepatutnya”.

DSCF2938

DSCF2939

DSCF2940
Aydin mulai lebay

Jadi sekali lagi, the trip was a dream come true for me. Senaaaaang sekali bisa melihat TDL dari kacamata bocah-bocah ini, yang mengalami segala sesuatu untuk pertama kalinya. For them, everything was SO BIG! SO NEW! SO PRETTY! So much excitement! Gue sendiri ‘kan orangnya gampang senang dan excited, ya, sementara T orangnya datar gila. Jadi pas bareng anak-anak ini, gue jadi ikutan hepi dan semangat.

Bocah: “IBU, ISTANANYA BAGUS BANGET!”
Gue: “IYAAA WOOW BAGUSNYAAA!” *padahal udah sering lihat*

Bocah: “IBU, INI WAHANANYA SERU BANGET, YA!!!”
Gue: “IYA, SERU BANGET!!!1!1 ” *padahal yang dinaikin cuma komidi putar *

DSCF3123
Selama di TDL, gue melarang anak-anak bebelian, apalagi bebelian mainan yang nggak istimewa. Tapi setelah naik wahana Pirates of the Carribean dua kali, mereka merengek pengen beli pedang-pedangan. Akhirnya gue izinkan, dengan syarat, mereka harus berani bayar sendiri ke kasir. Usaha komunikasi sendiri pake bahasa Tarzan. Eh, bisa!

DSCF3113

DSCF3115

DSCF3130

Ngomong-ngomong, menurut gue, main ke taman hiburan bareng anak, tuh, bisa mengajarkan banyak hal tentang anak kita sendiri. Pelajaran utama yang bisa gue ambil adalah: setiap anak betul-betul berbeda, dan tingkat interest atau keberanian mereka nggak linear.

Di Walt Disney World, tahun 2017, Raya nggak bisa naik roller coaster sama sekali, termasuk roller coaster anak-anak sekalipun. Dia terlalu takut. Di tahun yang sama, Aydin nangis jejeritan dua ember karena dipaksa ibunya naik jetcoaster Alap-Alap di Dufan, hahaha. 

Di kunjungan TDL kali ini, Raya dan Aydin sudah bisa diajak naik roller coaster. Nggak tanggung-tanggung, mereka naik wahana Big Thunder Mountain Railroad (Aydin hepi, Raya nangis) dan Space Mountain (dua-duanya nggak nangis, tapi tegangnya kayak mau dimasukkin ke penyembelihan). Gila banget, ‘kan?! Itu ‘kan dua coaster yang paling “senior” di TDL. Mereka juga bisa menikmati Star Tours dan Pirates of Caribbean yang ada turunan/drop pendeknya. Sayangnya, mereka nggak mau naik Splash Mountain, wahana favorit gue sepanjang masa (fun fact: dulu gue pernah naik Splash Mountain lima kali berturut-turut sekali jalan. Mantyap!).

DSCF3185

DSCF2970
Space Mountain

DSCF3165

Sebaliknya, di tahun 2015-2017, Raya berani banget—bahkan cenderung penasaran—dengan setiap wahana rumah hantu yang dia temui, mulai dari rumah hantu di Jungleland sampai Tivoli Park. Tahun ini, Raya menolak mentah-mentah naik Haunted Mansion, rumah hantunya Disneyland.

Mungkin karena semakin besar, imajinasi Raya makin liar, sehingga Haunted Mansion terasa jauh lebih seram. Gue baca di berbagai forum diskusi Disneyland, konon anak kecil memang seperti ini—tingkat keberanian dan interest-nya nggak linear dan bisa berubah-ubah. Seharusnya Raya lebih berani pas dia umur 6 tahun gini, dong, ketimbang saat dia umur 3 tahun? Ternyata malah kebalik, tuh. Dan dari baca-baca sharing sesama emak-emak, fenomena begini sering terjadi.

DSCF2603

DSCF2622
Pirates of the Caribbean

DSCF2542
Star Tours

DSCF2545

DSCF2505

DSCF2511

DSCF2522

DSCF2524
It's A Small World

DSCF2399

Trus ya, di kunjungan ke Tokyo Disneyland ini, wahana favorit Raya adalah… Country Bear Jamboree. Masya Alloh, CBR ‘kan wahana nenek-nenek, saking jadul dan nggak serunya, hahaha. Bagi yang masih ingat sama Balada Kera di Dufan, CBR tuh kurang lebih kayak begitu (karena Balada Kera memang nyontek CBR). Kirain, di usia 6 tahun ini, Raya bakal lebih suka wahana yang lebih “seru”. Tapi ternyata anaknya paling suka sama Country Bear Jamboree, ya apa boleh buat? Sekali lagi—keberanian dan interest anak bisa random dan nggak linear! 

Balik lagi ke kesimpulan utama: enam tahun adalah usia yang ideal banget untuk main ke Disneyland. Stamina anak udah oke, logikanya udah lebih jalan, kesabaran dan kontrol dirinya juga lebih pakem.

DSCF2993

DSCF3004

DSCF3011

Dan ternyata, pergi bareng Raya dan Aydin tuh menyenangkan sekali! Di Jakarta, mereka bukan dua insan yang selalu akur, klop, dan barengan terus, ya. Tapi selama di Tokyo, mereka kompaq banget. Dua bocah ini konsisten saling menghibur, saling tolong, dan saling ngebelain. Memang betul, deh, istilah “cousins are our first best friend”. Apalagi Raya dan Aydin memang sebaya dan udah bareng terus sejak lahir. Melihat mereka berdua, perasaan gue campur aduk terus, mulai dari hepi, terharu, sampai sedih karena belum ngasih Raya adik. Pokoknya cirambay melulu dalam hati.

PERIHAL MAKANAN

DSCF2478

Walau selera makanan tuh personal banget, umumnya turis Indonesia sepakat bahwa makanan Jepang memang enak banget dan cucok di lidah. Alhasil, Disney Food cabang Jepang juga terasa jauuuh lebih lejat dibandingkan Disney Food cabang Disneyland lain.

Pertama, kita bicara soal snacks-nya.

Gue bukan tukang ngemil, lho, jadi gue nggak terlalu banyak icip-icip selama di TDL. Meski icip-icipnya agak minimalis, gue tetap bisa menyimpulkan bahwa snacks TDL endeus-endeus. Mulai dari berbagai es krimnya, berbagai churros-nya, turkey leg-nya, dan berbagai popcorn-nya dan dijual dengan 1001 macam rasa (yes, including the Black Pepper popcorn. I swear, it’s not weird).

DSCF2637

DSCF2841

Snack TDL yang paling berkesan buat gue adalah minuman Tapioca Bubble Tea, yang dijual di kawasan Adventureland. Rasanya pas banget untuk lidah Asia yang suka teh susu ber-jelly, kayak gue ini. Creamy, tapi nggak terlalu manis dan bleneg. Dua gelas minuman tersebut gue kokop sampai es-es batunya dengan barbar, sampai dipandangi seorang cast member TDL dengan tatapan kagum. Nggak nyangka, deh, Disneyland bisa bikin bubble tea seenak ini!

DSCF2591

DSCF2594

Sebagai perbandingan, salah satu snack Disney yang dibangga-banggakan oleh Walt Disney World di Amerika adalah Dole Whip, yang juga dijual di Adventureland, Magic Kingdom. Padahal Dole Whip cuma es krim soft serve vanilla belaka, dicampur es krim nanas. Rasanya pun gitu-gitu aja. Maka pas gue nyobain si Tapioca Bubble Tea ini, gue langsung, “Dole Whip? Ke laut aja, deh, bhaaay…”

Kedua, gue akan bahas soal restorannya. Saban ke Disneyland, biasanya ‘kan gue paling anti makan di restoran. Soalnya selain mahal (kadang mahalnya mahal banget), rasa makanannya juga biasa aja. Suasana restorannya pun nggak mungkin wah-wah banget, karena apa, sih, yang bisa diharapkan dari restoran di taman bermain? Bahkan di restoran Disney termewah sekalipun, isinya pasti anak-anak jejeritan dan ortu-ortu kelelahan bau keringat juga.

Prinsipnya, saat travelling, gue makan rumput digaremin sih hayo aja, asal kenyang. Gue sama sekali bukan foodie. Alhasil, tiap gue ke Disneyland, gue selalu pilih makanan yang murah dan praktis, supaya hemat uang dan waktu.

Tapi di kunjungan ke TDL kali ini, gue sengaja ngajak keluarga gue dua kali makan di restoran yang tergolong “mewah”—Queen of Hearts Banquet Hall dan Plaza Pavilion Restaurant.

DSCF2446

DSCF2448

DSCF2452

DSCF2463

Queen of Hearts Banquet Hall adalah restoran ala carte, sementara Plaza Pavilion adalah buffet / all-you-can-eat.

Selayaknya restoran taman bermain, Queen of Hearts Banquet Hall dan Plaza Pavilion mahal, dan nggak menawarkan suasana yang eksklusif-eksklusif amat. TAPI, rasa makanan mereka enak! Sumpah. Enaknya bukan standar restoran Michelin dong, ya, tapi untuk standar restoran taman bermain, beneran enak, kok. Makanannya nggak terasa seperti frozen food semata, atau makanan instan yang diolah seadanya bak di kantin penjara. Semua menu yang kami coba ada nuansa gourmet-nya, dengan bahan-bahan yang terasa fresh. Ciyee, kayak ngerti aja.

DSCF3005

DSCF3023

DSCF3013

DSCF3021

DSCF3005

Oya, tips dari banyak ahli Disney park, kalau memang ada waktu dan bujetnya, usahakan, deh, makan siang di “restoran duduk” (sit-down restaurant), seperti Queen of Hearts Banquet dan The Plaza Restaurant ini. Soalnya, bisa sekalian jadi kesempatan istirahat. Ini penting banget, supaya kita dan anak-anak nggak overstimulated, nggak kecapekan, lantas cranky. Kalau bisa, sehabis makan, merem dulu barang 10-15 menit. Pas bangun ngopi dikit, trus jalan lagi.

Memang ada tempat makan yang nggak “duduk”? Ada, dong. Misalnya, gerobak hotdog atau popcorn. Atau kedai makanan yang sistemnya seperti kedai fast food (counter-service restaurant). 

Apa salahnya makan di counter-service restaurant? Nggak salah. Tapi counter-service restaurant hampir selalu lebih padat, rusuh, dan berisik ketimbang sit-down restaurant. Namanya aja sistem fast-food, ya. Lokasinya pun biasanya semi-outdoor. Kita nggak akan bisa istirahat, deh.

Alhamdulillah, anak gue nggak pernah malas makan selama di Tokyo Disneyland. Segala disikat, malah sering rebutan makanan sama ibunya yang pelit ini. Raya suka banget sama tempura, juga segala macam gorengan khas Jepang.

Dan, ya, memang betul, Disney park Jepang sangat meticulous soal sajian makanan. Mungkin dari Internet, Anda pernah melihat roti burger di Disney park Jepang yang dibentuk jadi kepala Mickey Mouse? Begitu juga dengan kuning telur rebus? Yha, begitulah adanya! GILA!

PERIHAL UDARA PANAS 

DSCF2990

Kesialan kami yang paling haqiqi di perjalanan ini adalah: dirundung heatwave. Matek! Jadi selama seminggu di Tokyo, udara konsisten panas luar biasa. Saking panasnya, kami serasa napas di depan knalpot. Bahkan di jam 4-5 sore pun, hawa Tokyo masih engap.

Yang bikin tambah sengsara, saban siang, langit Tokyo cerah banget. Matahari bersinar terik, tanpa ada satu pun awan teduh menggelayut. Alhasil, selama di TDL, gue harus bolak-balik re-apply sunblock. Masalahnya, bukan cuma buat gue, tapi juga buat anak-anak yang selalu lari kabur tiap mau diolesin. KESEUUUL.

Yang bikin tambah keseul adalah, sunblock yang gue bawa dari Jakarta adalah sunblock mur-mer yang dibeli darurat dari supermarket sebelum berangkat. Cara pemakaiannya standar: musti dikocrotin ke tangan, trus dioleskan dan diratain ke kulit. Formulanya juga gitu-gitu aja—agak lengket, agak bau, bikin whitecast, dan sebagainya.

Sementara pemirsa harus tahu, betapa advance-nya varian sunblock Jepang! Semua formulanya wangi atau nggak berbau, ringan, nggak berwarna, ada yang kasih sensasi dingin segar seperti mint, ada yang di dalam kemasan spray, ada yang di dalam kemasan roll-on atau stik, dsb dll. Pokoknya semuanya menyenangkan dan praktis.

Maka setiap kali gue re-apply sunblock primitif gue di toilet, gue iri sama kanan-kiri gue, yang asyik ngoles-ngoles sunblock keren mereka dengan cepat, praktis, dan sambil senyum hepi. Tentunya abis itu gue langsung balas dendam, borong sunblock Jepang selusin :D

Tapi, yang jadi misteri adalah cara orang Jepang melindungi dirinya dari sinar matahari.

Orang Asia—Jepang, Korea, Cina, Indonesia—‘kan memang pada ogah banget jadi hitam, ya, berhubung kulit hitam terasosiasi dengan kasta rendah atau petani. Makanya, di Bali, orang Korea berenangnya pakai baju selam, topi lebar, dan cengdem. Nah, untuk melindungi diri dari sinar matahari, rangorang di TDL pada doyan banget menyelimuti diri mereka… dengan SELIMUT atau HANDUK.

DSCF2971

Gue ngeliatnya aja pengen pingsan! Apa nggak makin gerah dan sumpek tuh, Mbak Mas? Tapi semua pada betah, tuh! Kenapa nggak pake payung aja? Apa mungkin di dalam handuk/selimut mereka ada AC mini?

Trus, seperti yang gue ceritakan sebelumnya, warga Jepang pengunjung TDL ‘kan memang suka banget tampil heboh dan lucu. Di tengah heatwave tersebut, mereka bertahan, lho, jalan-jalan pakai kostum dan berbagai aksesoris. Padahal kalau lagi gerah banget, gue sih harus berpakaian sesederhana mungkin. Pakai jam tangan atau cincin pun ogah. 

AKHIR KATA… 

In the end, this is probably the best theme park memory I had so far, karena kehadiran Raya dan Aydin di usia yang tepat. They were such in THE RIGHT AGE!

DSCF3133

Sebenarnya, gue meyakini bahwa anak-anak BISA diajak ke taman bermain (amusement park) di usia berapapun. Bayik pun oke aja diajak. Raya pertama kali ke taman bermain lokal di umur 2 tahun, dan main ke Tivoli Park pas umur 3 tahun, dan kami semua hepi.

Tapi ketika gue bawa Raya/Aydin ke Disneyland di usia keemasan mereka ini, pengalaman mainnya memang jadi lebih menyenangkankan dari sebelum-sebelumnya. Nggak ada yang cranky, nggak ada yang meltdown, nggak ada yang butuh stroller sama sekali, makan santai, istirahat santai, semua santai. The magical place gave a magical effect to the boys (terjemahannya: susuk TDL memang cucyok)

DSCF3139

DSCF2535
DSCF2538
Fokus pada satu titik, titik itu...

DSCF3016

Tokyo Disneyland memang selalu magis, dan pesonanya nggak pernah luntur sejak gue pertama kali menatap istana Cinderella cantik mereka di akhir tahun 1980an. Raya (dan Aydin), semoga pada ngerasain pesona dan keajaiban yang sama ya, nak!

DSCF2735

10 comments:

  1. haduuuuh bagus banget foto2nya... sukaaa!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apakah Anda membutuhkan pinjaman? Apakah Anda dalam krisis keuangan atau butuh uang
      memulai bisnis Anda sendiri? Apakah Anda perlu pinjaman untuk melunasi utang Anda atau membayar
      tagihan Anda atau memulai bisnis yang bagus? Anda memiliki nilai kredit yang rendah dan
      Anda kesulitan untuk mendapatkan pinjaman modal dari bank lokal dan
      lembaga keuangan lainnya? Inilah kesempatan Anda untuk mendapatkan pinjaman dari
      Organisasi kami. Kami menawarkan pinjaman kepada individu untuk hal-hal berikut
      tujuan dan banyak lagi. Pinjaman Pribadi, Ekspansi Bisnis, Bisnis
      Start-up, Pendidikan, Konsolidasi Utang, Pinjaman Uang Keras. Kami menawarkan
      pinjaman dengan suku bunga rendah 3%. Hubungi kami hari ini melalui email:
      financial_creditloan@outlook.com

      Delete
  2. Aaaaa akhirnya Kak Lei bikin postingan Disney! (Walaupun tulisan apa aja di blog ini pasti kulahap sih). Aduh bacanya jadi ikut seneng, makasih ya udah berbagi kebahagiaan di saat ku pusing ngerjain revisian.

    Kalau kata blog orang (TDR Explorer), anduk disana dipake buat ngademin (katanya dibasahin dulu biar adem terus dipake).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senang bisa menghibur! Kalau handuknya dibasahin masuk akal sih, tapi yang kuliat kok kering semua T__T

      Delete
  3. Aduhh senengnya ini bocah-bocah pada hepi yak! Btw, aku penasaran. Jadi Raya dan Aydin udah dicekokin karakter-karakter Disney sejak lahir dong ya? Soalnya inget ponakan Mas T dulu siapa tuh namanyaa yg diajakin ke Disneyland HK malah betek karena nggak tau karakter-karakternya. Aku juga kayaknya harus ngenalin tokoh kartun Disney dulu sih ke anak. Jangan tau Mickey sama Minnie Mouse doang ya. Biar kalo diajak ke Disneyland lebih afdol.

    Tengkyuuu Mba Lei tulisannya. Your passion with theme park is emejing, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, Raya dan Aydin nggak pernah terlalu suka-suka banget sama Disney. Pada suatu masa, aku pernah usaha nyekokin banget, tapi Raya nggak suka-suka amat. Ya udah, nggak maksain siiih.

      Tapi alhamdulillah, minimal, basic knowledge Disney-nya cukup kuat. Tau film-film dan cerita-cerita wajibnya, juga background wahana-wahana inceran hahaha... thanks ya Jane :-*

      Delete
  4. La, plus minus banget ya pergi pas musim panas edan. Plusnya, kayaknya antrian lebih bearable dibandingin pas fall. Gue ga kebayang orang2 di dalam kostum itu pengepnya kayak apaan.

    Enaknya Raya udah gede, udah lebih bisa punya stamina dan mental mengantri yang lebih kuat. Gue juga sudah brasa bedanya Abby sekarang dan 3 tahun lalu. Tapi mau trip ke Themepark lagi, gue masih deg2an karena ada adiknya sekarang. Mungkin blessing in disguise La baru ada Raya seorang aja (n cousin seumuran) pas trip kemarin ini, jadi sangat enjoyable. Gak kebayang kl bawa batita misalnya kena heat wave. Pasti kasian bener.

    As usual, foto dan ceritanya selalu enjoyable!

    ReplyDelete
  5. Eduuunn Kakak, lengkap banhet euy! Bacanya sampai berasa ikutan panas panasan 🤣 Dan langsung bikin pengen ke TDL huhuhu 🚴‍♀️

    ReplyDelete
  6. Apakah Anda membutuhkan pinjaman? Apakah Anda dalam krisis keuangan atau butuh uang
    memulai bisnis Anda sendiri? Apakah Anda perlu pinjaman untuk melunasi utang Anda atau membayar
    tagihan Anda atau memulai bisnis yang bagus? Anda memiliki nilai kredit yang rendah dan
    Anda kesulitan untuk mendapatkan pinjaman modal dari bank lokal dan
    lembaga keuangan lainnya? Inilah kesempatan Anda untuk mendapatkan pinjaman dari
    Organisasi kami. Kami menawarkan pinjaman kepada individu untuk hal-hal berikut
    tujuan dan banyak lagi. Pinjaman Pribadi, Ekspansi Bisnis, Bisnis
    Start-up, Pendidikan, Konsolidasi Utang, Pinjaman Uang Keras. Kami menawarkan
    pinjaman dengan suku bunga rendah 3%. Hubungi kami hari ini melalui email:
    financial_creditloan@outlook.com

    ReplyDelete